PUSAKA MELAJU

ANTOLOGI PUISI 

GABUNGAN KOMUNITAS SASTRA ASEAN (GAKSA) 2019

Volum 4

Penyelenggara: Irwan Abu Bakar

SENARAI KANDUNGAN

Prakata Penerbit

Kata Pengantar

Penyair

4.1. Adyra Az-Zahra.

4.2. Cikseri Banang.

4.3. Haji Mariat bin Haji Abdullah.

4.4. JaBiT Abdul Aziz. 

4.5. Jolatif. 

4.6. M.S. Rindu. 

4.7. Muhammad Rois Rinaldi. 

4.8. Oui Sal. 

4.9. Phaosan Jehwae. 

4.10. Yajuk. 

PRAKATA PENERBIT

Dalam tempoh tahun 2017-2018, GAKSA telah berjaya menerbitkan empat volum antologi puisi tulisan para penulis negara-negara ASEAN. Alhamdulillah, kini GAKSA terus mendapat sokongan para penulis negara-negara ASEAN. Untuk tahun 2019 ini, GAKSA telah bersedia untuk menerbitkan tujuh volum antologi puisi dan sebuah antologi cerpen.

Pusaka Melaju, antologi puisi Volum 4 ini merupakan volum pertama yang diterbitkan pada tahun ini. Buku ini mengandungi puisi yang digarap 10 penyair dari negara Brunei Darussalam (3 orang), Indonesia (1), Malaysia (5), dan Thailand (1). Setiap penulis menyumbangkan 10 buah puisi.

Semoga penerbitan ini akan meningkatkan lagi rasa persaudaraan dalam kalangan para penggiat sastera Melayu di ASEAN khasnya dan dalam kalangan seluruh masyarakat ASEAN amnya.

Muhammad Rois Rinaldi
CEO, Gaksa Enterprise
Banaten, Indonesia, 1 Mac 2019

KATA PENGANTAR

Saya telah meneliti dengan penuh perhatian akan judul 100 puisi dalam kompilasi ini dan tertarik mengambil judul sajak “Pusaka Melayu” karya penulis Jolatif dari Negara Brunei Darussalam untuk dijadikan judul antologi ini. Hal ini kerana konsep “pusaka Melayu” itu adalah selari dengan perjuangan GAKSA untuk menyatukan umat se-ASEAN melalui pusaka tradisional milik rakyat negara-negara yang berkenaan, termasuk pusaka sasteranya. Namun atas minat saya terhadap cadangan supaya ejaan nama bangsa Melayu diubah dengan menggunakan huruf “j” sebagai ganti kepada huruf “y”, maka buku ini diberikan judul Pusaka Melaju.

Dari aspek peristilahan, demi penyelarasan antara negara, kami telah menggunakan istilah “antologi perseorangan” untuk merujuk kepada kumpulan karya seseorang penulis tunggal dan mengunakan istilah “antologi bersama” untuk merujuk kepada kumpulan karya yang ditulis oleh lebih daripada seorang penulis. Hal ini akan ditemui para pembaca dalam bahagian biodata para penulis.

Untuk antologi ini, para penulis telah diberikan kebebasan menulis sebarang tema dalam karya mereka. Maka pelbagai tema telah ditangani, termasuk semua empat tema karya sastera yang standard: kemanusiaan, kemasyarakatan, keagamaan/moral, serta alam flora dan fauna. Antara subtema (isu) yang paling popular ialah percintaan dan kasih sayang.

Para penulis juga telah diberikan kebebasan untuk menentukan genre puisi yang mahu dibentangkan. Maka, di samping puisi moden sajak, kita temui juga karya dari genre syair, pantun, haiku, tanka, dan sonian.

Adyra Az-zahra, dalam 10 buah puisinya, menulis secara agak abstrak walaupun menggunakan kata-kata biasa. Dia banyak meluahkan emosi diri walaupun tidak dijelaskan secara spesifik apa isu yang dihadapinya. Hal ini sesuai dengan ciri sajak. Penulis juga banyak mengemukakan gambaran perjalanan hidup manusia. Misalnya, dalam sajak “Lukisan Hati”, Adyra menulis:

Tentang senja yang hampir tiba

keretaku tak lagi laju mengejar waktu

kerana matahari akan tenggelam

aku menatap malam

di lukisan hati ada rembulan

kucari cahaya membuang bayangan.

Adyra ada juga mengemukakan sebuah puisi kemasyarakatan yang berkesan tentang isu kemiskinan, berjudul “Hujan Dan Sebait Cerita”.  Ceritanya:

Dan ayah, masih di serambi dengan rokok daun yang masih setia di celah jari,

dengan rakus mencapai pisau getah, lalu diasah setajam mungkin,

sambil berharap bahawa hujan akan segera berhenti,

lalu esok ia boleh menoreh getah kembali.

Penyair kedua, Cikseri Banang, mempersembahkan 10 buah puisi yang relatif singkat tetapi sangat menarik. Penulis banyak menggunakan kata-kata biasa tetapi disusun dan diungkapkan dengan indah, termasuk dalam bentuk metafora yang menarik. Kekadang penulis menggunakan simbol dan perbandingan. Misalnya, dalam sajak “Laut Biru”, penulis menulis:

lalu siapakah di antara kita yang takut akan tenggelam

sedang laut biru hanyalah gelora emosi

tempat pembaringan mimpi

Kebanyakan sajaknya di sini, barangkali 80 peratus (atau mungkin 100 peratus), adalah sajak keagamaan. Misalnya, dalam sajak “Munajat”, penulis merayu:

Kekasih

dakaplah hatiku

agar sentiasa di hati-Mu.

Haji Mariat bin Haji Abdullah menghidangkan empat buah syair, lima set pantun, dan sebuah sajak. Set pantunnya pelbagai tema dengan tiga set pantun berkait dan satu set pantun berkapit (berkait dari segi tema tetapi tidak berkait dari segi struktur). Salah satu set pantun yang dihidangkan ialah pantun jenaka dalam loghat Brunei, dengan bahagian pertamanya dalam format pantun berkait, kemudiannya berformat bebas. Yang berikut ialah salah sebuah pantun dalam set pantun jenakanya “Rencah Kehidupan”:

Memanting gitar putus talinya,

terkena kulit lukanya ngingis;

jika tak tahu baik bertanya,

takut ke tua bodoh barabis.

Penulis mengemukakan hanya sebuah sajak “Menyusur Jalan Pulang” tentang luahan hati penghuni penjara yang telah insaf. Tulisnya:

aku sedar dan mahu pulang kini

ke pangkal jalan

dengan berbekalkan kekesalan

dengan semangat mahu berubah sekental-kentalnya.

Penulis JaBiT Abdul Aziz memaparkan kepada kita 10 buah sajak sosial dan keagamaan. Dalam salah sebuah sajaknya, penulis menggunakan latar yang agak asing dengan bidang sastera tetapi diolah secara menarik, iaitu permainan bola sepak. JaBiT mengkomposisi judul-judul sajaknya secara unik, iaitu dengan mengambil sebahagian daripada kata-kata pilihan dalam teks sajak dan menyatukannya untuk membentuk set kata yang melambangi kandungan sajak yang berkenaan. Sajak-sajak JaBiT relatif pendek tetapi menarik. Ada yang berambiguiti. Ungkapan-ungkapannya juga mengusik emosi, di samping mengemukakan pemikiran yang utuh. Misalnya, dalam sajak “p.r.i.hat.i.n”, dia bersuara:

Syuruq jelmakan diri, perbanyakkan zikir

zikir syahdu qalbu rawan

menerjah masuk indah yang terindah

detikkan hati terus ibadah

sekujur badan nilik…

Jolatif menuliskan untuk kita 10 sajak, ada yang amat pendek dan ada yang relatif pendek. Jolatif menggunakan bahasa mudah dengan susunan yang memaparkan makna secara langsung. Namun sesekali dia menggunakan kiasan. Sajak-sajaknya merangkumi isu kecil dan besar: dari hiperinflasi dunia ke masalah diri burung lelayang yang terbang pulang, dicelahi kisah sejarah Sodom serta emosi dendam dan insaf.  Pada amnya, Jolatif banyak memperkatakan isu sosial dalam sajak-sajaknya, dengan sebilangan kecil memperkatakan alam, sejarah, keagamaan, dan budaya (Melayu). Misalnya, dalam isu sosial, dia berkisah tentang rasa insaf:

Biarlah sesekali hati ini luluh 

dihempas batu.

Biarlah sesekali  kesakitan memijak-mijak,

agar insaf.

Ahli akademik M.S. Rindu meluahkan emosinya dan fikirannya dengan bahasa mudah dan struktur yang standard, malah prosaik.  Dalam 10 buah sajaknya, dia menyentuh pelbagai isu sejarah baharu dan lama serta isu semasa yang terlihat di sekitarnya, kebanyakannya isu politik. Kekuatan sajak-sajak M.S. Rindu terletak isu yang ditanganinya. Diluahnya rasa hatinya terhadap isu-isu yang berkenaan sebagai pengajaran kepada pembaca. Misalnya, dia meluahkan rasa terhadap masalah rasuah yang sedang merosakkan keadaan negara. Katanya:

Kini sudah terang dan nyata

rasuah akan merosakkan negara

yang  terlibat bukan lagi ikan bilis

tapi banyak jerung besar

rasuahnya mencecah ratusan juta.

Penulis muda dari Indonesia, Muhammad Rois Rinaldi, menghidangkan sajak-sajak yang agak panjang berbanding penulis lain. Rois memfokus kepada isu dunia semasa dalam sajak-sajaknya, termasuk perbalahan antara agama dan konsep-konsep kehidupan umum. Di samping itu, diselitnya juga hal-hal peribadi. Kebanyakan sajak Rois ditulisnya dalam bentuk agak abstrak. Misalnya, tentang ibunya, Rois menulis:

Karena kau seorang ibu

dan menjadi seorang ibu bagimu adalah bersedia

menjaga tungku, menjadikan tubuhmu

sebagi satu-satunya alamat pulang anak-anakmu.

Oui Sal menulis sajak-sajak relatif pendek, kebanyakannya mengandungi rima hujung baris, menjadikan sajak-sajaknya puisi nonbebas. Dia menggunakan kata-kata biasa yang disusun secara inovatif. 10 sajaknya di sini memperkatakan pelbagai isu, termasuk keadaan alam, emosi kehidupan, hal-hal keagamaan, dan hal-hal politik. Dalam sajak politiknya “Aku Yang Berhormat”, Oui Sal menulis:

Aku Yang Berhormat

andai suatu saat

rakyat sudah hilang minat

aku rela berundur cepat

kembali hak kepada rakyat

kerana aku asal dari rakyat.

untuk rakyat, oleh rakyat.

Penyair Thai, Phaosan Jehwae, bersajak dengan bahasa mudah dan ekspresi langsung. Kebanyakan ekspresinya adalah dalam bentuk enjambemem, dengan ayat biasa yang dipatahkan kepada beberapa baris. Dia banyak membicarakan isu bahasa Melayu dari segi keagungannya dan perlunya bahasa itu diterima awam, terutamanya oleh anak bangsa Melayu sendiri. Di samping itu, dia juga mengetengahkan masalah pengaruh wang dan pangkat dalam politik serta masalah sosial yang dihadapi remaja semasa. Tentang bahasa Melayu, dia menegaskan (dalam sajak “Siapa Kata”):

Bahasa kita 

menjadi bahasa utama

dalam berniaga

pelbagai suku negara

di bumi Nusantara.

(Bahasa kita menjadi bahasa utama dalam berniaga pelbagai suku negara di bumi Nusantara).

Yajuk, penyair siber dari Kelantan, bersajak dengan berkias dalam format sajak simbolik. Prismatis barangkali. Dia menggunakan bahasa dan stail persembahan yang menarik dan puitis. Yajuk berbicara tentang hal-hal peribadi (kematian isteri), masalah kehidupan seharian insan, dan isu pentingnya agama. Namun kebanyakan isu yang ditangani sajak-sajak Yajuk ialah isu politik walaupun tidak kelihatan sedemikian jika dibaca secara luaran sahaj. Kata Yajuk, dalam sajak politik “Mabuk Secawan Kopi”:

Menyesakkan nafas semua orang

umpama semut yang rela mati

merebutkan manis

lalu bermusuh sesama sendiri

memutuskan silaturrahim

memuntahkan api hasad dengki

membakar seluruh negeri.

Selamat membaca.

DR. IRWAN ABU BAKAR
Ketua 1, Gabungan Komunitas Sastra ASEAN (GAKSA) dan
Presiden Persatuan Aktivis E-sastera Malaysia (E-SASTERA).

Kuala Lumpur, 18 April 2019.

PUISI

1. ADYRA AZ-ZAHRA

BIODATA. Adyra Az-Zahra (nama pena bagi Hasiah Bt Yusof) berasal dari Kuala Krai, Kelantan. Mula menulis pada tahun 1986 secara suka-suka sahaja kerana bahasa sastera sangat indah. Antara antologi karya yang pernah disertai ialah Nota Untuk Ayah (2016), Antologi Istana Kasih 5 (2018), dan Pemadam Sebuah Duka (2019). Pernah tersiar beberapa buah puisi dan pantun dalam akhbar Utusan Malaysia.

PUISI

1.01. Kurenung Awan Senja

1.02. Gelora Rasa

1.03. Di Platform 5

1.04. Hujan Dan Sebait Cerita

1.05. Di Peraduan Malam

1.06. Sekerat Iradat

1.07. Perjalanan

1.08. Sinar Hati

1.09. Detik Ini.

1.10. Lukisan Hati.

1.01.

KURENUNG AWAN SENJA

Mendakap tubuh lelah seketika

aku cuba bangun berdiri

merenung setiap titik dera

hati terpaku pada tanya diri.

Aku cuba loloskan resah

satu persatu kuhayati kisah

terbungkam jawab sepi hati

bisikan awan perlahan mengintai.

Remang senja nan jingga

gerimis bulir deras di pipi

jawabnya lemah dalam entah

yang ku dapati hanya bebola jernih.

Di kelopak mata kian deras

membasahi lenjum jiwa meranggas

awan kembali berarak pasrah

bisiknya tetap menggeleng entah.

Taman Sentosa, Kelang, 3 Januari 2019.

1.02.

GELORA RASA

Aku rindu kau

dalam diam ku bisikkan gelisahku

ingin kembali kurangkai aksara

yang sering kita lakukan pada genggaman maya

dan benar-benar terasa degupnya di dada.

Namun

sebegitu banyak kekata tertumpah

sebegitu riuh hati menggundah

maknanya hanya tertumpah pada satu curah

Aku rindu Kau.

Terdiam menepi dalam buncah ruah

menitis gerimis basahi bilik kalbu

gemuruh riuh beraduk kecamuk

gelora memintal buih-buih resah

semua berkisah tentang satu rasa

aku rindu kau.

Taman Sentosa, Kelang, 5 Januari 2019.

1.03.

DI PLATFORM 5

(Menanti Temu Sua Rindu)

Pagi

Tertegun aku berdiam diri

memandang satu dan yang lain

ruang pagi buta

mata enggan terbuka

masih lekat mimpi semalam

masih lena di minda sukar.

Ingin kutinggal pergi

apalah lagi kata hati.

Pergilah menjauh, biar tak meriuh

kuingin tenang pada lena di ruang pagi buta.

Duduk dalam tren

sejuk mengulit mata 

ingin sesekali lena namun aahhh

nanti mata terpejam

biar lagi kupandang kiri kanan.

Bangunan tersergam indah

merimbun hijau pepohonan

bagai restui sebuah perjalanan.

Bukan kerana terlalu jauh

tapi debaran hati yang terlalu kuat

getar rindu kian melekat.

Setiap stesen kereta api berhenti

hati kian bercelaru

debar usah ceritarindukah aku?

atau apa?

Kereta api tetap meluncur laju

tanpa peduli hatiku

gelisah resah bercampur-baur

deras peluh mengalir

bak pematung air sungai bahana kalbu.

Ingin kulaungkan dalam gerabak haru

betapa ingin aku memelukmu

yang telah lama tak kujumpa

selain hanya bertukar mesej

bertanya khabar ala kadar.

Aduhai kekasih

mengertilah

hati bagai dipalu

tentang rindu padamu.

Taman Sentosa, Kelang, 28 September 2017.

1.04.

HUJAN DAN SEBAIT CERITA

“Hujan begini teramat indah,” kata Mak

sambil menyaksikan ayah yang masih duduk di serambi

sambil menikmati rokok daun, yang masih terhimpit di celah jari.

Saat hujan lebat, merupakan kerisauan hati Mak

perihal esok pagi untuk menoreh di awal pagi yang teduh.

Wajah Mak terlihat merenung

sesekali ia keluar rumah.

Dan ayah, masih di serambi dengan rokok daun yang masih setia di celah jari,

dengan rakus mencapai pisau getah, lalu diasah setajam mungkin,

sambil berharap bahawa hujan akan segera berhenti,

lalu esok ia boleh menoreh getah kembali.

Kidung sang katak kian kuat

dan begitulah adanya

sudah takdir alam, antara katak dengan hujan

serupa ada ikatan abadi.

Mak masih di dapur

kutengok tangannya ligat mengupas ubi

kata ayah, sedap direbus lalu dicicah gula melaka, bercampur kelapa parut 

ditemani secawan kopi O.

Tajam ayah merenung

setajam mata pisau yang terasah di tangan kerepotnya

sedang tangannya begitu lincah mengasah pisau getah

walau hujan masih menyapa bumi dari semalam

sambil berharap hujan akan segera reda, kerana esok ia harus tetap kembali

pergi menoreh getah di awal pagi.

Taman Sentosa, Kelang, 26 Disember 2018.

1.05.

DI PERADUAN MALAM

Dan aku intai di balik bulan

bintang seakan malu

wahai yang bernama kekasih

getar rasa kian

dan tetap ada rindu tanpa kata.

Mengenalimu wahai kekasih

tanpa irama

dekat dan jauh

hanya cicipan hati

berbisik antara.

Wahai dikau yang bernama kekasih

ruang langit ini

aku selalu berharap

wajah kau hadir menyapa aku sebelum lena

moga nanti di peraduan malam

kau dan aku mengulit mimpi bersama

biarkan senyum aku

menyampai di dinihari

yang tenang.

Di sebalik irama rindu

berbisik antara dua jiwa

wahai kekasih

di ruang langit damai

selalu berharap

hadirlah wajahmu menyapa

di ranjang malam

kita mengulit mimpi

bersama.

Kuala Lumpur, 10 Februari 2019.

1.06.

SEKERAT IRADAT

Hujan menyapa

termanggu dan resah

takdir kehidupan

ada tanya

di mana pelangi.

Resah

hati berbisik

kian riuh rintik-rintik

tegar dalam lamunan

suatu cabaran

memujuk minda

sebuah rasa

iaitu hati

sabarlah.

Aduhai hujan

aku kau adalah titipan

kiriman dari-Nya

bersama dalam kasih

getirnya sebuah kehidupan

kami anak-anak

sambutlah anugerah

sekerat iradat menjadi taat.

Taman Sentosa, Kelang , 21 November 2018.

1.07.

PERJALANAN

Masa berputar dan berlalu

indahnya malam selalu menyinari

meski kelam adalah cabaran hati

bernafsu dengan kelakar hari

resah tergantung dalam anganan

bermain bersama mimpi.

Nilai-nilai perjalanan itu

cukup tersasar jauh

akan pengalaman

tersedak juga

apabila usia tua

sudah dekat di hujung keranda.

Namun kerinduan ini

membara tentang

keindahan hidup

tak pernah ada surutnya

kian membungar di pinggir ingatan

berpancaran di celah-celah neon

tetap haus amat membaja

di ranting usia sudah berasa

di ambang akhir namun kegilaan

tetap semerbak harum mewangi

dan masih muda.

Pokok perlahan-lahan gugur

dedaunan luruh

lalu mati.

Taman Sentosa, Kelang, 2 Februari 2019.

1.08.

SINAR HATI

Cahaya sinar hati

jauh tetap terang

tak akan pernah hilang.

Seperti rembulan menerangi malam kelam

sekelam pemahaman pada resah yang memalung jiwa.

Namun mengapa lentera hanya terangi ruang hati

sekecil percik api.

Sungguh

aku ingin hadirmu bagai mentari yang setia hangatkan pagi

hingga mencair beku embun di pucuk keladi

hingga lenyap detik-detik sunyi

hingga sirna serak-serak sepi.

Taman Sentosa, Kelang, 25 Disember 2018.

1.09.

DETIK INI

Detik waktu berlalu

berputar menuju laju

pada denting ruang sunyi

kisah berlalu semakin jauh dan jauh tinggalkan rindu

pantaskah aku tanpa menunggu kamu dan mereka

detik ini kita berjumpa.

Aku pelajari erti hidup

pada sebuah kehidupan

antara kisah dan yang di hadapan kita

di sebalik antara yang berbagai -bagai

adakah detik ‘kan kembali.

Detik ini

tanpa mengira atau dikira

waktu bisa berjalan jua

tak menoleh ke belakang

yang telah kita tinggalkan kenangan

duhai pemilik hati

bernyanyilah!

jangan sunyi

aku kau mereka yang di sana

detik tetap pada sebuah jam menyapa.

Detik ini

terdiam sunyi sepi

hanya hati berbicara berkata-kata tertanya lagi

pada ruang yang mengisi rasa

setia pada detik-detik ini

ya Allah, ya Rabbi

kembalikan aku pada detik-detik dulu

ingin aku berlari dan berlari

sekuat mungkin

atau terhenti di jalan putaran malam

kerana siang pasti kembali

seperti pusing tanpa henti.

Taman Sentosa, Kelang, 10 Januari 2019.

1.10.

LUKISAN HATI

Tentang senja yang hampir tiba

keretaku tak lagi laju mengejar waktu

kerana matahari akan tenggelam

aku menatap malam

di lukisan hati ada rembulan

kucari cahaya membuang bayangan.

Tentang senja yang hampir tiba

perjalanan sudah dekat di perbatasan

berharap pelita jangan padam

kejora di dada malam selalu bersemayam.

Aku menitip suluh pada dian

di lukisan hati ada cinta

kugenggam.

Tentang senja yang hampir tiba

titian sudah lapuk dihadang

bayang-bayang tak lagi bergoyang

tenggelam di gelombang

sebab riak kian kencang

perjalanan ini seperti mimpi

esok aku pulang

tinggalkan kenangan.

“Masihkah wajahku kaukenang

lukisan hatiku adalah kasih sayang.”

Taman Sentosa Kelang , 14 Februari 2019.

2. CIKSERI BANANG

BIODATA. Anak jati kelahiran Johor Bahru, Johor, Malaysia. Bertugas sebagai General Manager di Al Haddad Groups. Seorang motivator khusus keusahawanan dan motivator khusus program motivasi syarikat. Dilantik sebagai Penyelia & Penyelenggara International Marketing bagi Al Haddad Groups semenjak 2012 sehingga saat ini dan sebagai CEO di Ummurahmah Shope & Centre. Mula menghasilkan karya semenjak tahun 2005. Karya-karya pernah terbit di media tempatan seperti akhbar Mingguna Malaysia dan majalah Mingguan Wanita. Seorang jurugambar bebas yang telah menghasilkan sajak-sajak di antologi nasional dan Nusantara. Antaranya antologi Wangian Kembang KONPEN 2018, antologi puisi Pertemuan Sasterawan Nusantara Merekat Retak Cermin Nusantara, antologi Banjarbaru’s Rainy Day, antologi Musim Luruh, dan terbaru antologi Perempuan 3 Wajah. Puisi juga turut disiarkan di majalah Penyair 2018.

PUISI

2.01. Laut Biru

2.02. Khalwat

2.03. Taranum Malam

2.04. Digodam Rasa

2.05. Munajat

2.06. Hakikat

2.07. Gumam

2.08. Musafir

2.09. Senoi

2.10. Algebra Hati

2.01.

LAUT BIRU

Ombak putih merenda

bergemercing berlari-lari di kaki

gelombang beralun memalu

berdebur, membaur rasa relong dada

hijau membiru indah senyuman

menyimpan misteri paling dalam

lalu siapakah di antara kita yang takut akan tenggelam

sedang laut biru hanyalah gelora emosi

tempat pembaringan mimpi

selalu dipetik menjadi melodi

dinyanyikan dalam lagu

berdeklamasi dalam puisi.

21.0.52018.

2.02.

KHALWAT

Kuukir mahar cinta dari lafaz takdir

sambil menghitung sarat rindu

di bejana hatiku.

Kekasih

tulislah namaku di pintu langit ketujuh

bertinta sutera di kalam hatimu.

lalu sepuhlah nafasku bersama harum kasturi

kala kuhias namamu di dinding kalbuku.

Kekasih

beri padaku kemenangan

dalam kesempitan di titian sirat.

Hagia Sophia Istanbul, 28.05.2018.

2.03.

TARANUM MALAM

Sewaktu lenaku terjaga

berteleku aku dalam termanggu

seakan terdengar suara-Mu memanggil

bangkitlah wahai jiwa kita bicara tentang cinta

bersyairlah di sepertiga malam

dengan kisah harum Nur Jannah

supaya merdunya nanti

terhantar jauh ke pintu syurga

lalu

aku pun datang kepada-Mu dengan sarat rindu.

14.06.2018.

2.04.

DIGODAM RASA

Ketika mentari terpadam disimbah hujan

dingin membawa sehingga ke malam

sewaktu bulan lena dalam dakapan

mimpi pun singgah di kamar resah

saat kerlip bintang bertaburan di ranjang gelisah

aku, mencari bayangmu di dada rindu.

18.06.2018.

2.05.

MUNAJAT

Di bawah pohon malam

kuhamparkan harum munajat

dari tenunan rindu yang kugerus

bersama tasbih harap

dengarkanlah zikir qalbu

sebagai sabda cinta

lewat getar bibir berbisik.

Kekasih

dakaplah hatiku

agar sentiasa di hati-Mu.

22.06.2018.

2.06.

HAKIKAT

Di atas sayap sufi

kuregang nafas di atas

gelepar bara hangat membakar

sirna kemilau fatamorgana

berguguran disambar halilintar

hakikat perlahan-lahan

membenih subur

kesaksian pun tumbuh

memayungi tarikat hati

laraku pergilah

menjauh dibawa angin syurga.

04.07.2018.

2.07.

GUMAM

Seakan masa terhenti

berlegar di setiap ruang pengap

untuk kudengar suaramu

memanggil-manggil aku

dalam deru debar

nanar hati

menghitung rindu tentang kamu.

10.08.2018.

2.08.

MUSAFIR

Runut waktu pun hilang

dari siur suara manusia dan kenderaan

aku yang terpengap dalam kamar hinggap

menyingkap helai-helai kesibukan

menghitung detik saki-baki perjalanan

antara urusan dunia dengan Tuhan.

Diam ini terpaksa kucaturkan

dalam mewaraskan akal tenatku

proposal-proposal duniawi

menunggu jawapan

antara peluang dan penyelesaian

aku memilih reda-Mu Tuhan.

12.08.2018

2.09.

SENOI

Sekeranjang mimpi marhaen

tergeletak

di bucu kaki kehidupan

dilacuri janji

disepak debu-debu pembangunan

dibakar kemajuan

nazak

dan mati sebelum mati.

8.09.2018.

2.10.

ALGEBRA HATI

Mencongak algebra hati

betapa pun cuba ku bundarkan rasa

yang terdekat dan terhampir adalah kamu

di dalam setiap angka pembahagi

lalu, jawapan di setiap hujung bersamaan

adalah pasti

juga

kamu

lalu cinta mana yang harus kuhitung

kecuali milik Dia

sedang jawapannya aku sudah punya

hanya kamu.

Menyusur Selat Riau, 13.09.2018.

3. HAJI MARIAT BIN HAJI ABDULLAH

BIODATA. Haji Mariat Bin Haji Abdullah mula menulis pada tahun 1965 ketika masih di bangku sekolah (SMMP). Bidang karya cerpen menjadi tumpuan dan sering tersiar di Radio Brunei, akhbar Bintang Harian, akhbar Pelita Brunei, majalah-majalah DBP serta beberapa antologi bersama, Hidayah I hingga VII (terbitan Jabatan Pusat Dakwah), dan beberapa majalah luar negara. Pernah dinobatkan dua kali sebagai Penulis Kreatif BAHANA, DBP. Pernah menggunakan tiga nama samaran yang kini tidak disebut-sebut lagi lantaran lebih senang menggunakan nama sebenar. Banyak menerbitkan sendiri antologi sajak dan cerpen, serta beberapa jenis buku sastera dan Bahasa Melayu untuk penuntut Peringkat ‘O’ sejak mula diaturkan bertugas pada awal bulan Januari 1970 di sekolah menengah: SMSMJA. Sekarang lebih gemar menulis pantun, syair, dan sajak sahaja.

PUISI

3.01. Syair: Kempen Darah.

3.02. Syair: Untuk Tahun 2035.

3.03. Syair: Selamat Datang Tahun 2019.

3.04. Pantun Berkait: Burung Tempua Bersarang Rendah.

3.05. Pantun Berkait: Deburan Ombak.

3.06. Menyusur Jalan Pulang.

3.07. Syair: Bubuk Dah Kembali.

3.08. Pantun Berkait: Berdasarkan Daun Pucuk.

3.09. Pantun Jenaka: Rencah Kehidupan.

3.10. Pantun: Tentang Kepengarangan.

3.01.

SYAIR:
KEMPEN DARAH

Assalam kepada para pembaca,

untuk sekalian siapa saja,

baik yang lancar atau bereja,

banyaklah tahunya biar teruja.

Kempen darah menderma darah,

jika dah pernah usah diarah,

burulah cepat di mana arah,

kepada Tuhan kita berserah.

Mulianya hati penderma darah,

sesama insan berdarah merah,

sesiapa pun tidak gamaknya marah,

berdarah putih juga terserah.

Begitu mulia para penderma,

menyambung hidup nyawa jalama,

darah berjenis berbagai nama,

warnanya merah grUp tak sama.

jalama = manusia

Kempen darah diadakan selalu,

buat yang perlu baik dibantu,

sesama insan kita bersatu,

jangan jadikan fikirannya buntu.

Apa takutkan menderma darah,

baik yang belum ataupun pernah,

hidup selesa berdarah merah,

berdarah putih hendaknya pasrah.

Hendak menderma diawasi doktor,

agar tak diucap menjadi faktor,

ramai penderma ikhlas beratur,

badan diperiksa dengan teratur.

Usahlah takut menderma darah,

jarum ditusuk urat diarah,

fikiran melayang mulut mengadah,

terhadap Tuhan harap diserah.

Sesetengah orang takutkan gemuk,

lepas menderma nafsu mengamuk,

nafsu makannya selalu sibuk,

periuk belanga kerap disubuk.

disubuk = dijenguk

Pendapat itu tiada benar,

selepas menderma mata bersinar,

usah dikata berpinar-pinar,

badankan sihat bukan beronar.

Aku berkata daripada pengalaman,

bukanlah juga telah berzaman,

usah dipandang berhati siman,

selepas menderma tubuh pun nyaman.

Tubuh tak sihat doktor tak bagi,

tak jadi menderma bukanlah rugi,

takut darahnya berbanyak segi,

si penerima nanti sakit beragi.

Di masa datang cubalah lagi,

peluang ada berbagai segi,

makluman sebarkan tiadanya rugi,

membantu sesama nyawa tak pergi.

Membantu orang banyaknya cara,

antara darah diambil kira,

darah diderma berganti segera,

terelak pesakit tambah sengsara.

Demikian penting darah di badan,

antara penghidup cara dipadan,

menikmati semua pada keadaan,

minta dirahmati anugerah Tuhan.

Cukup sekian nyata sokonganku,

menderma darah baik dilaku,

usin banyak tebal di saku,

selamatkan nyawa semat di kalbu.

usin = duit

Ampun maaf tersalah silap,

syair kukarang hanya sekejap,

darah penting dikawal cekap,

hidup aman syukur diungkap.

2 Disember 2018.

MARI KATANI SOKONG KEMPEN MENDERMA DARAH

3.02.

SYAIR:
UNTUK TAHUN 2035

Ucap bismillah syair kucipta,

pada sekalian bersama rata,

dengan wasap tiada berkata,

hanya fikiran gubah dinyata.

17 belas tahun lagi ke depan,

kita kini meneguh harapan,

bukan hanya sekadar sisipan,

ikhlas jujur hasrat tersimpan.

Hasrat Duli begitu tinggi,

tak hanya rahang dengannya gigi,

cecita kukuh di berbagai segi,

bakal dicapai tidak merugi.

Negara kita dikenali kecil,

letak di peta tidak terpencil,

di Pulau Borneo dikata spisil,

bertimah hitam bakampil-kampil.

bakampil-kampil = dengan banyak bakul/tong

Negara kita kayakan minyak,

di Daerah Belait tempatnya banyak,

di Pekan Seria tempat disemak,

api membuhur dipandang minak.

buhur = nyala

minak = sesuai

1901 mulanya digali,

banyak negara sudi membeli,

beli di sini jual di lain negeri,

untunglah jadinya negara katani.

Banyak ramalan minyakkan habis,

dirancang tidak luan barabis,

takut nanti tinggal secebis,

lalu berharap memakan kubis.

luan = terlalu

barabis = berhabis-habisan

Kubis tidak ditanam di sini,

harapkan datangnya begitu-begini,

Bercucuk tanam bermisi berani,

tuju ke beras hasilnya berguni.

17 tahun lagi dapat dilihat,

dah ditegaskan berhati padat,

teguhkan jiwa mengukuh mandat,

hasrat Duli berfikiran sihat.

Menyampaikan hajat bukannya mudah,

ribuan anganan begitu indah,

mesti tekadkan secukup tadah,

praktikkan usaha tiada gundah.

Apa pun cecita hendaklah nekad,

pastilah ia mendapat berkat,

usah barinut dah hampir dekat,

takut dikacau fikiran singkat.

barinut = perlahan

Mencapai cecita bersatu padu,

ibarat sudu dengannya garpu,

usah lunak padanya tipu,

gelaplah niat bak tiada lampu.

Cecita demi negara sendiri,

maju berwawasan tiada terperi,

bantahan orang usah peduli,

takut tinggal seorang diri,

Hendakkan tercapai mesti berdiplomasi,

bagai harapan nekad serasi,

bawa muafakat semua diasi,

di samping ketua tekun mengawasi.

diasi = diguna pakai

Semua ahli bukan sembarangan,

tidaklah pula hanya anganan,

yang berat menjadi ringan,

puncak utamanya adalah kejayaan.

Cecita rakyat mesti berpadu,

biar ramai menjadi satu,

ranting serampun dipatah buntu,

bila sabuting mudahlah tentu.

sabuting = satu

Berwawasan itu ada baiknya,

dalam hidup perlu adanya,

bukan hendak sesuka hatinya,

jadilah nanti insan berguna.

Banyakkan ilmu dari sekarang,

jangan terima hasutan orang,

negara maju kita pun girang,

Melayu kita bukan sembarang.

Ibarat sesebuah pasukan bola,

takkan seorang boleh mengelola,

yang lain menyokongnya rela,

sampai wisil tamat ditiup bertala.

Seluruh rakyat sudah pun tahu,

mesti rajin menuntut ilmu,

nekad menghadapi apa pun risiku,

kejayaan dicita dapat diaku.

risiku = risiko

Kalau berprinsip malas kuingau,

bakal harapan dihurungi langau,

semangat berkobar jadinya sengau,

malas bekerja bahan bergurau.

ingau = harap

Jikalau rakyat tiada wawasan,

negarakan mundur banyak alasan,

apakah kita tiada perasaan?

memajukan negara mantap fikiran.

Generasi kini perlu dibentuk,

para pemikir janganlah mengantuk,

sajanya nanti menjadi datuk,

jika tak tercapai jangan mengutuk.

sajanya = mungkin

Bukan salah ibu mengandung,

jangan biarkan mereka lundung,

kecewa hasilnya siapa nak bendung,

akhirnya kelak siapa yang tanggung.

lundung = malas

Bukan senang hendakkan senang,

berjaya akhirnya disebut menang,

usaha barabis dapat dikenang

hati gembira mata berlinang.

barabis = berhabis-habisan

Orang muda pastikan mahir,

hajat di awal sampai ke akhir,

tunjukkan lurah situ mengalir,

pasti kita tak lagi watir.

watir = khuatir

Andai kita si warga emas,

ketika inilah merancang kemas,

mereka pandai kita tak rimas,

banyak bolehnya tak teramas-ramas.

Mudahan katani dipanjangkan umur,

dapat melihat mata tak kabur,

kepandaian mereka menjadikan makmur,

negara tercinta bak pokok subur.

katani = kita

Cukup sekian syair kugarap,

majulah negara bagai diharap,

rang muda ramai mesti diserap,

2035 tertunai diturap.

Mohon kemaafan andai tersalah,

jari menekan HP baulah,

tanpa disedari maka itulah,

fahamnya bisai tiada berbalah.

baulah = bermasalah

Brunei Darussalam.

3.03.

SYAIR:
SELAMAT DATANG TAHUN 2019

Kubuka lebaran nak bertahun baru,

Assalamualaikum semua yang tahu,

tahun 2019 bakal ditemu,

dipanjangkan umur syukur dialu.

Selamat tinggal tahun 2018,

kita tinggalkan semangat bermalas,

kita hadapi pula tahun 2019,

mahu dilaksanakan berhempas pulas.

Kini terfikir apa kekurangannya,

usahlah kerap tertanya-tanya,

diri sendiri ada jawapannya,

mari tingkatkan kemajuan negara.

Kita rakyat kitalah jenteranya,

negara sendiri acu majunya,

kurang efektif harus perbaikinya,

para bijaksana usah layan lokeknya.

Bukan seorang cecitanya tinggi,

semua kelemahan mahu diperbaiki,

terasa banyak berbuat rugi,

pasti tak mahu berulang lagi.

Walau diri kurang kemampuan,

orang berada sukar dilawan,

meski minum sama bercawan,

masa depan diusap rawan.

Impian besar tinggi mengawan,

untuk mencapai banyak dilawan,

sampai sakit diri pun sawan,

fikiran baik jadi tak keruan.

Bukan senang nak hidup senang,

gaji kecil simpang-perenang,

bila berlawan payah nak menang,

kisah lama ingat terkenang.

Minta tolong siapa nak bantu,

sama saja hidup begitu,

buat seharian fikiran buntu,

bagai berhajat meminang ratu.

Kata orang banyaknya peluang,

sayang juga hendak dibuang,

perlu sendiri mencari ruang,

sakit dahulu senang menerawang.

Usaha itu tangga kejayaan,

banyak halangan terpaksa dilayan,

sakit dahulu senang kemudian,

gembira kita tak dibelas kasihan.

Di tahun baru hendakkan perubahan,

tak perlu cepat tak juga perlahan,

di samping ingat kepada Tuhan,

kerja kuat usah ditahan.

Jika tak jaya baik bertanya,

kebolehan itu semua empunya,

cuma diri sedikit hanya,

malu bertanya kabur tujunya.

Malu berkayuh perahu hanyut,

dada berdebar berdenyut-denyut,

gagal nanti di mana bergayut,

kecewa menungging angan memberuyut.

Kita manusia mampu berfikir,

meski ketika saatnya getir,

kita terdengar guruh dan petir,

pasti diselesai berbilang butir.

Tahun baru terpanggil harapan,

menunjang cita di masa depan,

semua nak dibuat cita tersimpan,

serapi mana bak susunnya papan.

Cecita tinggi sepuncak gunung,

habis semua hendak direnung,

waima di balik dapat ditenung,

meneguh niat elak termenung.

Duhai kawan wahai sahabat,

waktu ini malamnya Jumaat,

empat hari lagi kitalah sempat,

Selasa nanti sudah di tempat.

Malam Jumaat terakhir kita menfaatkan,

panjatkan doa kepada Tuhan,

minta umur lagi panjangkan,

riang gembira bersama rakan.

Cukup sekian syair kususun,

sempena menjelang barunya tahun,

kemaafan kesalahan ikhlas kupohon,

agar tiada kumpul berhimpun.

Negara Brunei Darussalam, Khamis: 27 Disember 2018.

3.04.

PANTUN BERKAIT:
BURUNG TEMPUA BERSARANG RENDAH

Burung tempua bersarang rendah,

takkan gugur ditiup angin;

hati di mana tidakkan gundah,

gadis dipuja senyum ke lain.

Takkan gugur ditiup angin,

malah sukar musuh menyerang;

gadis dipuja senyum ke lain,

apakah diri ada nan kurang.

Malah sukar musuh menyerang,

meski bergantung sampai di pangkal;

apakah diri ada nan kurang,

wang bukan dijadikan soal.

Meski bergantung sampai di pangkal,

ranting masih sanggup menanai;

wang bukan dijadikan soal,

apa kehendak boleh ditunai.

Ranting masih sanggup menanai,

dahan bergoyang pohonnya belah;

apa kehendak boleh ditunai,

rupanya diri bertepuk sebelah.

Dahan bergoyang pohonnya belah,

dedaun banyak jatuh guguran;

rupanya diri bertepuk sebelah,

wang pemikat bukan ukuran.

Negara Brunei Darussalam, 13 Januari 2019 Minggu.

3.05.

PANTUN BERKAIT:
DEBURAN OMBAK

Ombak memukul pantai bertahan,

pasir bergerak gemalai tari:

hati berendam jiwa perasaan,

mulut berkicau bagai kenari.

Pasir bergerak gemalai tari,

siulan beburung merentak halwa:

mulut berkicau bagai kenari,

senyum mahal tiadanya tawa.

Siulan beburung merentak halwa,

terbang laju mengejar teman:

senyum mahal tiadanya tawa,

hidup seharian menadah aman.

Terbang laju mengejar teman,

mata meliar cari tujunya:

hidup seharian menadah aman,

bagai tiada hujung tamatnya.

Mata meliar cari tujunya,

takut berakhir di tempat salah:

bagai tiada hujung tamatnya.

hanya pasrah kepada Allah.

Takut berakhir di tempat salah,

hilang pandai lenyap perkasa:

hanya pasrah kepada Allah,

perangai berubah sedarkan dosa.

Negara Brunei Darussalam, 14 Januari 2019 Isnin.

3.06.

MENYUSUR JALAN PULANG

(Tercipta khusus kepada penghuni palang besi)

Telah begitu lama kutinggalkan mereka

lantaran menyisir hidup

himpitan nan mendera hati

memuncak hajat suka

meski kutahu hujungnya

hanya bayangan mimpi

yang belum tentu benarnya

yang kurasakan di situ

ada jua keonakannya

menusuk kalbu pedih.

Wahai…!

benarkah di situ

ada kepuasan duniawi

atau

aku tertunjuk rindu padanya

yang belum pasti cantiknya

yang belum tentu baiknya

yang belum tergambar kejayaannya

dan aku pun…

tanpa memikir kehalusan

mahu cuba mencapainya

waima ranumnya masih mendebarkan

harapan tinggal bayangan.

Aku mahu pulang

meski masih ada tali pemisah

tapi itu daripada silapku

melihat cahaya intan menyinar mataku

di luar sadar

tapi hujungnya tiada

kecantikannya sebagai penawan

pada hati jiwa yang lemah

dek tuntutan hidup

bagai Tuhan kendur di nubari

cair oleh pengaruh syaitan.

Ya begitulah…

aku mahu pulang

mengukuh kedamaian hati

siapa bilang aku tak sayang

siapa kata aku tak rindu

semuanya pada keluargaku

kerana kekhilapanku

bagai sesiapa pun jua

cuma aku sirna dalam perjalananku

lalu…

aku sedar dan mahu pulang kini

ke pangkal jalan

dengan berbekalkan kekesalan

dengan semangat mahu berubah sekental-kentalnya.

Terimalah aku

sambutlah aku

mari di sampingku

kukuh dan padatkan

kita sama-sama ke jalan Allah

atas nama penyesalan

tidak dibuat-buat

In syaa Allah.

Negara Brunei Darussalam, 16 Januari 2019 Rabu.

3.07.

SYAIR:
BUBUK DAH KEMBALI

Kukarang syair dengan bismillah,

di samping salam masuk terjumlah,

ampun dan maaf jika tersalah,

kita manusia apanya ulah.

apanya ulah = tak dapat buat apa-apa.

Ketika ini dah ada bubuk,

baiktah ke Serasa datang manyubuk,

bawa siut ataunya tangguk,

balurih banyak hati pun siuk.

siut = sauk.

bubuk = udang geragau.

baiktah = cepatlah.

manyubuk = melihat.

tangguk = siut khas untuk bubuk.

balurih = mendapat/beroleh.

siuk = seronok.

Belum ramai orang balurih,

kawan bubuk ditaulih-taulih,

kalau nak pergi akan bakarih,

bawa sesiapa jangan bairih.

ditaulih-taulih = toleh.

bakarih = berusaha.

bairih = antara mahu dengan tidak.

Bubuk masih belumnya banyak,

kalau berkawan macamnya jinak,

iski balurih jiwa tak sanak,

batis di aing lompat bajunyak.

iski = suka/gembira.

sanak = tak suka/boring.

batis = kaki.

aing = air.

bajunyak = bertinjak.

Ketika ini masihnya mahal,

ingin makan itu tak pahal,

pergi di mana tak jadi soal,

dapat dimakan pokoknya pangkal.

tak pahal = tak apa.

Bila dah bubuk datang sekawan,

dapat disiut dengannya cawan,

iski hati tak ingat rakan,

ke tengah laut jauhnya luan.

luan = paling/terlalu.

Kalau miatu ingat nasihatku,

ke jauh laut jangan dilaku,

pernah banyak udah berlaku,

penangguk lemas matinya beku.

miatu = begitu.

penangguk = penyiut.

Di kawan bubuk adanya galap,

bapusing kuat menunggu silap,

jangan dipaibun jangan digalap,

terkena sendiri barulah lalap.

galap = air berpusing.

dipaibun & digalap = diolok-olok atau diperkecil-kecilkan.

lalap = sadar pada badinya.

Bubuk boleh dibuat cucur,

tepungnya sedang elakkan hancur,

muat di kuali cepatnya bucur,

minyak mendidih jarikan melecur.

Bubuk juga boleh dikeringkan,

jemur di pantaran tunggu-tunggukan,

takut ada diambil kesempatan,

langau lalat hinggap-hinggapan.

pantaran = kawasan depan rumah yang tak beratap.

Boleh ditutuk dibuat belacan,

cukup rasa jadi unjaran,

nyaman perencah dalam gulaian,

di Batu Marang sedapnya buatan.

Batu Marang = nama sebuah kampung yang
terkenal dalam pembuatan belacan.

Dibuatkan cancalu jadi kegemaran,

cacah antimun bertambah nyaman,

ladanya pedas kunyam-kunyaman,

pasti tak sanggup semalam-malaman.

cancalu = cencaluk.

antimun = timun.

kunyam-kunyaman = kerimut bibir dan mulut.

Dimasak tumis jadi kegemaran,

bersama nasi ketika makan,

irup kuahnya bertambah nyaman,

lepas mangkuk lirik senyuman.

irup = sedut/hirup.

Makan ambuyat berbubuk kering,

sediakan juga di dalam piring,

letak duduknya bukan di siring,

baunya mangat lepas digoreng.

ambuyat = berasal daripada sagu.

siring = dekat.

mangat = sedap bau daripada pulut yang dimasak.

Disebut bubuk adanya sudah,

ramai penggemar mesej bapadah,

kepada penunggu sama faedah,

bubuk yang nyaman menimbul padah.

bapadah = diberitahukan.

Bubuk singitan padanya kulit,

gatal menjalar bagai dipalit,

walau arahnya di tempat sulit,

sapukan krem lilit-melilit.

singitan = sensitif/alahan.

lilit-melilit = berkeliling.

Memakan bubuk baik dielak,

apa caranya baik ditolak,

nanti kulit nampaknya galak,

siang dan malam bergaru galak.

Doktor dan tabib kerap mengingatkan,

ingat belacan usah dimakan,

di dalam sayur baik tinggalkan,

takutkan gatal jadi rutinan.

Bila dah ramai beroleh bubuk,

harganya murah peminat pun sebok,

ramai pembelacan sanggup menumbuk,

untungnya banyak susah ditapuk.

pembelacan = pembuat belacan.

ditapuk = disembunyikan.

Sekian dulu syair kukarang,

pasal bubuk datangnya jarang,

maaf ampun jika terkurang,

nada dan perkataan menimbul berang.

Negara Brunei Darussalam, 28 Januari 2019, Isnin.

3.08.

PANTUN BERKAIT: BERDASARKAN DAUN PUCUK

Pucuk dicita ulam mendatang,

tatas berlembar pembungkus kalupis:

membujur lalu patah melintang,

tumbuk sembarang awas ditepis.

tatas = potong-potong.

Tatas berlembar pembungkus kalupis,

kalupis nyaman inti piasau:

tumbuk sembarang awas ditepis,

semua terelak fikiran tak kacau.

kalupis = beras pulut yang dijadikan dadih untuk dibuatkan
makanan berbungkus daun pucuk atau daun irik.

piasau = buah kelapa

Kalupis nyaman inti piasau,

samatnya satu sebagai tanda:

semua terelak fikiran tak kacau,

berserah saja apa nan ada.

samat = semat.

Samatnya satu sebagai tanda,

kulitnya dibuang berguna tidak:

berserah saja apa nan ada,

fikir dahulu sebelum bertindak.

Kulitnya dibuang berguna tidak,

bagai kacang lupakan kulit:

fikir dahulu sebelum bertindak,

meski masalah begitu sulit.

Bagai kacang lupakan kulit,

kulitnya keras isinya nyaman:

meski masalah begitu sulit,

bawa bersabar meneguh iman.

Kulitnya keras isinya nyaman,

takatap bibir mamapak salah:

bawa bersabar meneguh iman,

berserah saja kepada Allah.

takatap = tergigit.

mamapak = mengunyah.

Terkatap bibir mamapak salah,

darah menitik berbekas di bahu:

berserah saja kepada Allah,

Dia saja Yang Maha Tahu.

Darah menitik berbekas di bahu,

mujur dipakai baju dah lama:

Dia saja Yang Maha Tahu,

iman kuat menegak ugama.

Mujur dipakai baju dah lama,

nampak baru malah bersinar:

iman kuat menegak agama,

Islam itu agama benar.

Negara Brunei Darussalam, 31 Januari 2019, Khamis.

3.09.

PANTUN JENAKA: RENCAH KEHIDUPAN

Rangit manaung ucing mangiau,

bibir takatap mulut mangadah:

usah diamal malasku ingau,

diri jua karang menerima padah.

rangit = nyamuk.

ucing = kucing.

mangadah = mengaduh.

diamal = dibiasakan.

malasku ingau = tidak kisah.

karang = kelak.

Bibir takatap mulut mangadah,

berbunyi kantut baunya ndada:

diri jua karang menerima padah,

luan sumbung mangada-ngada.

kantut = kentut.

ndada = tak ada.

diri jua karang = diri sendiri nanti.

luan = terlalu.

sumbung = sombong.

mangada-ngada = angkat bakul.

Babunyi kantut baunya ndada,

pura-pura manunjuk iksin:

luan sumbung mangada-ngada,

mangata kaya nda bausin.

babunyi = berbunyi.

iksin = aksi.

nda bausin = tak ada wang/duit.

Memanting gitar putus talinya,

terkena kulit lukanya ngingis:

jika tak tahu baik bertanya,

takut ke tua bodoh barabis.

memanting = memetik.

ngingis = tergores.

barabis = sepenuhnya.

Angin bertiup pokok bersiul,

dahan bergeser bak gesek biola:

jika berfikir kepala biul,

hasil muktamat sudahnya bila?

Pokok maritus menampar pisang,

ketika rebah dimakan anai:

gutang baju lupa terpasang,

jarinya merah masih berinai.

gutang = butang.

Katak santung leka berbunyi,

burung mantis bagai ketawa:

suasana kini begitu sunyi,

hanya dihuni si warga tua.

burung mantis = burung kakak udang.

Muka basah terpercik air,

bedaknya luruh kembali hitam:

hendak meramal air mengalir,

sekolah tinggi pun tiada khatam.

Kambing mencari janggutnya hilang,

sampai arnab memanggil ibu:

pakai baju berbelang-belang,

harimau takut langkah seribu.

Kertas palit pembungkus lauk,

tali purun pengikat punjung:

anak damit janganlah gauk,

bapa mamamu bakal menanggung.

palit = surat khabar.

lauk = ikan.

tali purun = tali rami.

punjung = bungkus berbentuk tiga segi.

anak damit = bayi.

gauk = terlalu aktif.

bapa mamamu = ibu bapamu.

Negara Brunei Darussalam, 31 Januari 2019, Khamis.

3.10.

PANTUN: TENTANG KEPENGARANGAN

Leka sangat mencipta haiku,

hati pembaca rasa gementar:

tidur malai buah hatiku,

ayah jauh lupakan sebentar.

Lepas haiku berganti tanka,

untuk bacaan orang sebelah:

sayang jangan berburuk sangka,

ayahmu pergi mencari nafkah.

Habis bertanka mengarang pantun,

isinya benci kini bersatu:

ayahmu kerja memandu bantun,

sampai ke seberang tak tentu waktu.

Mengarang pula sebuah syair,

padu dengan rima dan isi:

datang ke tempat terlalu akhir,

perut lapar mencari nasi.

Sajak bebas kini tak lupa,

dicipta banyak bertahun lalu:

ketemu kawan lama tak jumpa,

kawan lama sekelas dulu.

Puisi lama bentuk gurindam,

alunan kasih beramah-tamah:

terlepas sudah hati nan dendam,

terkenang keluarga ada di rumah.

Baca serangkap puisi seloka,

entah siapa bijak mengarang:

kenang kasih jiwa terseka,

tarik sauh bergerak pulang.

Negara Brunei Darussalam, 7 Februari 2019, Khamis.

4. JABIT ABDUL AZIZ

BIODATA. JaBiT Abdul Aziz merupakan nama pena bagi Haji Abdul Aziz Tuah.  Dilahirkan pada 17 Mac 1963 di Kampung Saba Darat. Beliau berkelulusan GCE A Level. Mula menceburi bidang penulisan cereka pada tahun 1981 melalui Hadiah Nobel (sandiwara radio, 1981) dan cerpen bertajuk “Korban” (siaran radio).  Novel pertama dihasilkan ketika menyertai Peraduan Menulis Novel sempena Awal Tahun 1400 Hijrah (1981) anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka, Brunei berjudul, Jambot. Mula menulis cerpen pertamanya dalam tahun 1981 dan kembali menulis dalam tahun 2008 setelah kemarau karya cerpen selama 27 tahun dengan menghasilkan beberapa buah cerpen dan sajak.  Kesemuanya diterbitkan dalam majalah Bahana. Novel yang diterbitkan oleh Dewan Bahasa dan Pustaka, Brunei Darussalam ialah novel remaja G.P. (2001), novel remaja s.i.r! (2007) dan Sa.b.a.! (2010). Pernah mewakili Negara Brunei Darussalam sebagai peserta Program Penulisan Mastera: Novel pada tahun 2001 di Indonesia dan menghasilkan novel Sa.b.a! Penerima Hadiah Kreatif Bahana DBP-BSP (kategori Cerpen) pada Tahun 2008 dengan cerpen berjudul “pe.jam.”; Tahun 2009 dengan cerpen bertajuk “pe.rang”. Penerima Hadiah Pertama dalam Peraduan Menulis Cerpen Acara Sampingan Majlis Ilmu 2008 melalui cerpen berjudul “pe.jal.”. Pada tahun 2015, melalui novel Sa.b.a.!, beliau diangkat sebagai penerima Anugerah Penulis Asia Tenggara oleh Kerajaan Thailand di samping penglibatan beliau dalam bidang penulisan kreatif sastera di Brunei Darussalam. Bermula tahun 2015, mempelopori penggunaan perkataan yang diceduk daripada Kamus Bahasa Melayu Nusantara terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka, Negara Brunei Darussalam dalam karya cerekanya bagi menyatupadukan, menghormati, mensohorkan kayanya perbendaharaan kata bahasa Melayu se-Nusantara.  Pada masa yang sama, pendekatannya ini membolehkan karya cerekanya dapat dibaca dan dinikmati oleh penduduk Nusantara yang melebihi 250 juta jiwa dibanding dengan Negara Brunei Darussalam yang mempunyai sekitar 0.3 juta orang.

PUISI

4.01. a.l.t.r.u.i.s.m.

4.02. i.t.h.a.r.

4.03. p.r.i.hat.in.

4.04. pe.tung.

4.05. a.i.b.

4.06. pe.su.k.

4.07. ba.t.ha. versus ha.t.ba.

4.08. pe.rang.

4.09. pe.t.aya.

4.10. bersama ma.k.a.N.

4.01.

a.l.t.r.u.i.s.m.

Terfikir kotak fikiranku andainya lautan banjir

…kerana air laut semakin meninggi

meninggi terus

terus rundung bawa berita

berita yang cemas

berita yang lemas

usaha terus dan terus

terus bermaksud tidak bernoktah

bernoktah indah jika dirungkaikan

namun kita penduduk bumi penjaga laut

laut guna sesama manusia

laut tidak guna manusia.

Air laut semakin meninggi…

*altruism bermakna “unselfish concern for others”.

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.2.

i.t.h.a.r.

Di sana sini, manusia dianiaya

perimu inda ada terhadap manusia

hei yang menyeksa, kau juga manusia?!

kuasa tahu hari ini harimu

besok awda akan bangkit

bangkit dengan cengkaman rubit!

*ithar (asal perkataan Arab) bermaksud mengorbankan kepentingan diri sendiri untuk orang lain.

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.3.

p.r.i.hat.i.n.

Syuruq jelmakan diri, perbanyakkan zikir

zikir syahdu qalbu rawan

menerjah masuk indah yang terindah

detikkan hati terus ibadah

sekujur badan nilik…

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.4.

pe.tung.

(diilhamkan dari cerpen dalam Bahana, Mei 2009)

Bangun pagi, rasa riuh

riuh berbeza

ibadah dicambah berbagai indah

indah membaca ayat-ayat suci, istiqamahkan membaca dan telaahnya.

…. surah Al-Waqiah.

Istiqamahkan, berkat melekat

walaupun kau hanya pencabut tunggul

semua perlukan hati yang iski gembira

iski gembira dibibitkan dengan istiqamah.

Pilihanmu lurus

tarikan nafsu serakah rebah

nafsu serekah mengambil yang bukan hakmu.

Alhamdulillah.

*petung (perkataan dari Kelantan) bermaksud baling; buang; lontar.

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.5.

a.i.b.

(diilhamkan dari cerpen yang diterbitkan di portal E-sastera Vaganza ASEAN, 25/01/2019)

Remeh-temeh tidak diendahkan

remeh-temeh dilupakan

remeh-temeh jika bangkit…

…bangkitnya berpadah.

Kotoran licak diremeh-temehkan selepas istinja’?

tidak dikumbahkan

dilupakan

dilupakan jangan kerana ia rayap

perhatikan seluasnya mengenai taharahnya

kotoran licak dimandikan dengan air biru

bicarakan menguruskan kotoran licak bukannya benda aib

kotoran licak hidup dengan E-coli…

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.6.

pe.su.k.

(diilhamkan dari cerpen yang diterbitkan di E-sastera.Vaganza ASEAN, 31/01/2019)

Kertas putih tidak bermaya

kertas bertinta hitam bergaya

kertas membawa khabar ditunggu-tunggu

siapa penghantar surat khabar, wirakah dia?

Hantar surat khabar luaran sahaja

dalaman, hubungan qalbu dirasakan

tolong kawan bererti tolong kemanusiaan.

Tandas wang, diri tertawan

tandas wang, perhambaan jiwa maharajalela

jiwa binasa!

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.7.

ba.t.ha. versus ha.t.ba.

(diilhamkan dari cerpen dalam Bahana, Ogos 2008)

Kaki tendang bola

tangan tidak tendang bola

tangan tidak tangkap bola

tangan disukat dari hujung jari ke pangkal lengan

kaki sepak bola jadikannya bola sepak.

Penjaga gol sahaja yang boleh tangkap bola…

…terhad kawasannya.

Tangan jana sengketa jika tangan terkena bola…

…atau bola terkena tangan…

ball to hand atau hand to ball.

Di dalam padang pengadil jadi sasaran

bola bergerak laju

mata terhad gerak lajunya

mata cepat letih

keletihan cipta kesilapan

kesilapan gaplah gumanta sengketa

sengketa bibitkan permusuhan

sengketa jana rugi

sengketa buntingkan perkara negatif.

Isu selesai: berikan sepakan tidak terus percuma (indirect free kick)?

Untung ada V.A.R. (Video Assistant Referee): selesaikah sengketa?

Bolasepak terus hidup dalam ‘kita’ kerana ada magnet misteri.

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.8.

pe.rang.

(diilhamkan dari cerpen dalam Bahana, September 2009)

Datang petang, hatinya suka

berpesta siruk darah

muncungnya terlalu seni tajam lukakan kulit manusia

sekadar cari makan tidak apa

darah disiruk terlalu tidak seberapa.

Takutnya manusia, hamba Allah ini bawa kuman

kuman yang iski jangkitan

jangkitan yang mengangka korban.

Bolehkah angin alami yang diparam dalam botol jadi pembunuh rangit?

penaka racun ular menjadi penawar dari racun gigitannya.

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.9.

pe.t.aya.

(diilhamkan dari cerpen dalam Bahana, September 2009)

Otakku bengang

jantungku degup kencang

kudrat badan letih

jika kena, aku ‘terbang’ lama sebelum runduk

runduk terpacak ke bumi

bumi nan mati.

Kau menjadi pencuri

mencuri hidupku, rosak sana sini.

Apa kaitan giat liarmu dengan telur ayam?

Sedozen telur ayam tempatan untuk dimakan

dimakan penuh sopan

sopan melihat bayang angka

angka empat untuk ‘ditikam’

ditikam kena

kena laba wang

wang haram.

Kerana haramnya wang, tandas lepas kebas!

*petaya ialah tumbuhan memanjat; akar saga paya.

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

4.10.

bersama ma.k.a.N.

(khas untuk E-Sastera Vaganza ASEAN)

Kau kumpulkan bakat

bakat menyusun kata-kata

kata-kata indah didengar

mutiara dilihat

niatmu untuk majukan kesusasteraan

kesusasteraan yang ampuh kesatuan

menyatukan perbezaan Bahasa walau serumpun

menyatukan perbezaan budaya

seluas Nusantara.

Gerak ke hadapan untuk bina tamadun

tamadun dahulu agung yang kita punya.

“baina” Kg. Rimba, Februari 2019.

5. JOLATIF

BIODATA. Johari Bin Haji Abd Latif (Jolatif) terlibat dalam bidang penulisan semenjak 1990. Beliau memerima ijazah Sarjana Muda Pendidikan Sastera dari Universiti Brunei Darussalam pada tahun 1989. Kemudian melanjutkan pelajaran ke peringkat sarjana di Universiti Kebangsaan Malaysia dan memperoleh Sarjana Pendidikan Sastera (MA in Education) pada tahun 2000. Beliau memulakan tugas di Sekolah Menengah Berakas pada tahun 1989 sebagai guru mata pelajaran Bahasa dan Kesusasteraan Melayu. Pada tahun 2000, bertugas sebagai pensyarah Bahasa dan Kesusasteraan Melayu di Maktab Duli Pengiran Muda Al-Muhtadee Billah, Gadong. Kemudian bertugas pula di Pusat Tingkatan Enam, Katok 2009-2011. Bidang pengkhususan beliau ialah Kesusasteraan Melayu. Seterusnya beliau pindah ke Politeknik Brunei pada tahun 2012 sebagai penyelaras Modul Melayu Islam Beraja hingga bersara. Beliau juga terlibat menyumbangkan dalam bidang penulisan rencana kritikan sastera di Dewan Bahasa dan Pustaka Brunei, di samping menulis sajak. Buku-buku beliau yang terbit:  Kajian dan Ulasan Novel Saga Bagi Pelajar-pelajar Sijil Am Pelajaran Peringkat A dan Enrichment Module Guide Politeknik Brunei. Sepanjang berkhidmat, beliau penerima anugerah guru special mention Hari Guru pada 29 September 2016, Pingat PIKB 2007, PKL 2018, Pingat Jubli Perak 25 tahun KDYMM Sultan & Yang Di Pertuan NBD 1996, Pingat Perak Koperasi  MIPR BINA 2002.

PUISI

5.01. Hiperinflasi Dunia

5.02. Pusara

5.03. Dendam

5.04. Insaf

5.05. Lautan

5.06. Kota Sodom Yang Terhempas Terpulas

5.07. Awan

5.08. Pusaka Melayu

5.09. Bandarku Ceria

5.10. Terbang Pulang

5.01.

HIPERINFLASI DUNIA

Hiperinflasi 

dunia direjah

negara terpinga-pinga,

nilai wang turun tak terjaga

kemiskinan tegar tiba,

pengangguran mega menjelma.

Hiperinflasi seperti kriminal bersenjata, merosak kebahagiaan negara. Jagat ekonomi dunia binasa. Sukar. Sesetengah negara, kedai tak bermaya, sepi. Jentera tadbir kedai menggigil rasa mahu mati. Harga barangan melambung tinggi.

Hiperinflasi. 

Epidemik, 

masyarakat telah tuli buta

kedai tak disapa,

rugi bermaharajalela

penyunjung tiada,

barangan terbiar begitu saja,

mungkin sampah sarap akan berharga.

Februari 2019.

5.02.

PUSARA

Pusara monumen kemanusiaan

atas Tanah Persemadian

penempatan di dalam liang

dahulu, sekarang, dan jika ada yang kemudian

terkumpul di hamparan tanaman batu nisan

seperti destinasi transisi dari kota terbuang ke kota komospolitan

tidak perlu permit dipohonkan, kemasukan diizikan

bagi seorang satu liang

pasti dikunjung

penyunjung datang

saban waktu bawa aroma bungaan

atau mendung kesedihan

bagai perhiasan

tiada keistimewaan

bukan akhir kesudahan

bukankah hari kebangkitan itu

sudah ditentukan?

Februari 2019.

5.03.

DENDAM

Suatu masa 

akan kubuang dendam

yang meratapi hati 

waima pernah dilukai

agar dendam bisa jadi kemboja

pada suatu masa nanti.

Februari 2019.

5.04.

INSAF

Biarlah sesekali hati ini luluh 

dihempas batu.

Biarlah sesekali  kesakitan memijak-mijak,

agar insaf.

Februari 2019.

5.05.

LAUTAN

Lautan

berdesir getaran ombak  berdendang

seluas saujana mata memandang

tenang kadang bimbang

menunggu pendatang

memperoleh khazanah lantas hilang

hari kian mendatang

lautan tinggal sehelai sepinggang

seluas  saujana terbentang.

Februari 2019.

5.06.

KOTA SODOM YANG TERHEMPAS TERPULAS

(Kota Homoseksual)

Seketika

wabak sumbang menjalar

nafsu kebinatangan ditimang-timang

seksual lesbian, homoseksual dimahkotakan

berlaku seperti makanan harian

pedoman agama terkebelakang.

Azab dijemput datang

ketika subuh dilabuhkan

bumi Sodom menggelepar bergoncang

suatu antakan digugurkan

Sodom rebah terhempas terpulas

tenggelam.

Ranap tamadun sumbang

seiris sisa pun tiada yang  tinggal

kota pun hilang

lautan mati terbentang

sebagai saksi kekuasaan Tuhan.

Februari 2019.

5.07.

AWAN

Mendung masih bermaya 

bertiup duka

membawa berita

terpedaya di mata

hujan berdukacita.

Februari 2019.

5.08.

PUSAKA MELAYU

Hai remaja Melayu

busana cara Melayu kamu berceluru

sumbang di mata tamu

sumbang memberi jemu

berpakaian Melayu

tanpa songkok Melayu

menghina pusaka Melayu.

Hai remaja Melayu

berpakaian gaya Melayu

tanpa songkok Melayu

ibarat hilang irama pada lagu

hilanglah juga rupa Melayu

pupuslah pusaka Melayu.

Hai remaja Melayu 

pakaian busana bangsa Melayu

indahnya tak terkata

hidup matinya di tangan kita.

Februari 2019.

5.09.

BANDARKU CERIA

Bandarku ceria

lakaran momentum negara.

Melerai kisah lama

kisah bandarku hidup segan

kini hidup kembang wangi

wajah berseri

diwarnai pelangi senja hari

lagunya sumbangsih asli.

Bandarku ceria

kini tiada mati

senyuman tertera

di ambang pagi

hanya hingga jam 10 pagi.

Februari 2019.

5.10.

TERBANG PULANG

Burung lelayang 

terbang pulang

melayang mencari jalan

suram petang di jalanan

jadi penghalang

luka lama makin berliang.

Februari 2019.

6. M.S, RINDU.

BIODATA. M.S. Rindu (Mohamed Salleh Lamry) lahir di Kuala Selangor pada 22 September 1942,  memiliki Ijazah Ph.D dari UM (1989). Beliau memulakan kerjaya sebagai guru sekolah rendah, sebelum bertugas   sebagai pensyarah Antropologi dan Sosiologi UKM (1978-2003). Beliau pernah menulis cerpen dan sajak pada tahun 1960-an, tetapi  tidak meneruskannya ketika bertugas sebagai pensyarah. Selepas bersara dari UKM, beliau memberi tumpuan kepada penulisan biografi. Buku biografi beliau yang terakhir, Biografi Ishak Shari: Pemimpin Bumi Semua Manusia (Penerbit UKM, 2014) telah memenangi HSPM  bahagian biografi bagi tahun 2014. Beliau menulis cerpen dan sajak kembali mulai 2016,  yang telah diterbitkan dalam pelbagai buku antologi.

PUISI

6.01. Hang Tuah Dan Hang Jebat

6.02. Surat Tuah Kepada Teja

6.03. Mat Indera Yang Tidak Mati

6.04. Pemimpin

6.05. UMNO Yang Sudah Tua

6.06. Runtuhnya Sebuah Rejim

6.07. Rasuah

6.08. Hospital

6.09. Kampungku

6.10. Orang Tua Di Desa

6.01.

HANG TUAH DAN HANG JEBAT

Hang Tuah dihukum mati

tanpa usul periksa

hanya kerana fitnah

yang dipercayai  oleh raja.

Hang Jebat tampil membela

Hang Tuah yang tidak bersalah

dia tampil menjunjung tinggi

akan nilai sebuah persahabatan.

Hang Tuah memilih menjunjung titah raja

menghapuskan Hang Jebat

yang dianggap telah derhaka.

Tindakan Hang Tuah dianggap benar

berasaskan nilai pada zamannya

tapi zaman telah berubah

nilai turut berubah sama

mungkin ada penilaian baharu

siapa benar, siapa salah.

Kajang, Oktober 2018.

6.02.

SURAT TUAH KEPADA TEJA

Maafkan aku, Teja

aku tidak dapat mencintaimu

walau aku tidak mampu berdusta

hatiku bukan tidak terpesona

oleh kecantikanmu.

Aku sudah lama tahu

kau diminati oleh rajaku

tidak mungkin aku menyuntingmu

sedangkan aku ialah hambanya.

Jika dihatimu

ada rasa cinta untukku

mohon lupakan saja

kerana kau bukan untukku.

Sebagai anak Bendahara

tempatmu memang di sisi Sultan

apalagi kau gadis rupawan

wajarlah menjadi penyeri istana.

Aku hanya seorang hamba

ingin berbakti untuk rajaku

kau relakanlah perpisahan ini

untuk kebaikan kita bersama.

Kajang,  Disember 2018.

6.03. MAT INDERA YANG TIDAK MATI

Dalam arus perjuangan kemerdekaan

kau ikut berjuang di jalan kiri

bersama PKMM dan API.

Bila parti kiri diharamkan

kau bergerila di hutan belantara

demi perjuangan yang perlu diteruskan.

Kau berhak membuat pilihan

dan dalam perjuangan kemerdekaan

jalan yang kau pilih

tidak semestinya satu kesalahan.

Kau patriot dan nasionalis sejati

menyerahkan jiwa dan raga

untuk kemerdekaan bangsa tercinta.

Kau dikhianati oleh kawan sendiri

menangkapmu atas arahan penjajah

dan kau dihukum mati.

Di hati kami

kau tidak mati

kau sentiasa dikenang dan diingati

sebagai pejuang sejati

yang sedia berkorban

untuk ibu pertiwi.

Kajang, Februari 2016.

6.04.

PEMIMPIN

Alangkah indahnya

sebuah gunung di kejauhan

tinggi menjulang awan.

Tidak  kelihatan

ia hanya tanah dan batu

yang kotor dan berdebu.

Semua orang terpesona dengan keindahannya

kerana dari jauh

tidak kelihatan keburukannya.

Begitulah pemimpin yang  sedang bertakhta

di puncak kuasa

dan tentunya punya karisma.

Ia kelihatan begitu agung, begitu mempesona

hampir kita tidak menyedari

ia hanya insan biasa

punya kelemahan dan kekurangan

jika kita tidak melihatnya

dari jarak yang berdekatan.

Kajang, Oktober 2018.

6.05.

UMNO YANG SUDAH TUA

Dalam usiamu yang panjang

kau memang pernah berjasa

memerdekakan negara, membangun bangsa.

Tapi di usiamu yang sudah tua

kau telah kehilangan idealisme

telah kehilangan hala tuju

tidak tahu hendak ke mana.

Rakyat bukan tidak melihat

para pemimpin di peringkat atasan

mahu berkuasa selama mungkin

sambil mengumpul kuasa dan harta.

Rakyat akan meninggalkanmu

kerana tidak mampu lagi bertahan

dalam  sebuah parti tua

yang tidak lagi mampu

memberi pimpinan dan harapan.

Kajang, Jun 2018.

6.06.

RUNTUHNYA SEBUAH REJIM

Siapakah menyangka

sebuah rejim yang begitu berkuasa

sudah enam dekad usianya

diruntuhkan dalam satu pilihan raya.

Memang rejim itu banyak berjasa

membawa pembangunan untuk rakyatnya

tapi itu adalah kewajipan

tidak semestinya dikenang dan diberi pujian.

Rejim lama tidak dapat bertahan

sudah kehilangan legitimasi

kerana pemimpin menyalahgunakan kuasa

dan rakyat hidup sengsara.

Rejim lama  telah diruntuhkan

oleh kuasa rakyat jelata

rakyat menyokong

rejim baharu yang  memberi harapan.

Kajang,  Oktober 2018.

6.07.

RASUAH

Perbuatan yang salah dan berdosa

mungkin tidak dilihat besar salahnya

jika tidak dilakukan secara terbuka

dan ramai pula yang melakukannya.

Demikianlah dari masa ke masa

rasuah berlaku tapi tidak ketara

di sektor awam dan swasta

melibatkan pegawai rendah dan atasan.

Kini sudah terang dan nyata

rasuah akan merosakkan negara

yang  terlibat bukan lagi ikan bilis

tapi banyak jerung besar

rasuahnya mencecah ratusan juta.

Sayang ajaran agama tidak mampu mencegahnya

hukuman selepas mati mungkin tidak lagi ditakuti

maka hukuman yang berat dan tindakan yang tegas

perlu dilakukan di dunia ini juga

supaya  rasuah dapat dibanteras.

Kajang, April 2017

6.08.

HOSPITAL

Dahulu hospital tidak sesak

banyak bomoh tempat berubat

ramai orang kampung  tidak ke hospital

kerana hospital jauh di kota.

Kini keadaan sudah berubah

hospital ada di mana-mana

orang kampung pun boleh ke doktor

tidak perlu lagi berjumpa bomoh.

Memang perubatan alternatif masih ada

bomoh masih berfungsi

perubatan Islam pun ada di mana-mana

tapi perubatan moden lebih diyakini.

Sayang hospital swasta sangat mahal

hospital kerajaan menjadi tumpuan

penuh sesak sepanjang hari

khidmatnya mesti selalu diperbaiki.

Kajang, Januari 2019.

6.09.

KAMPUNGKU

Kampungku jauh di hulu

tapi tidak lagi terpencil

sudah ada jalan raya

jadi penghubung

dengan pusat kota.

Kampungku sudah membangun

kemudahan asas sudah lengkap

tidak lagi mundur dan tertinggal.

Tapi penduduknyalah berkurangan

banyak anak muda berhijrah ke kota

mula-mula belajar, kemudian bekerja.

Kampungku jadi kampung orang tua

dengan sedikit anak muda yang tidak mahu bekerja

atau tidak berpeluang bekerja di kota.

Ini perubahan yang tidak dapat dielakkan

apabila kampung semakin maju

dalam era pembangunan.

Kajang. Jun 2017

6.10.

ORANG TUA DI DESA

Sepinya hidup orang tua di desa

ditinggalkan anak yang berhijrah ke kota

tinggal dia seorang diri

kerana pasangannya telah lama pergi.

Rindunya orang tua di desa

terhadap anak yang tinggal di kota

hanya pulang sebulan sekali

atau ketika hari raya.

Malangnya nasib orang tua di desa

hidup tanpa pembantu

makan minum diurus sendiri

sakit pening ditanggung sendiri.

Begitu sudah suratan nasibnya.

Kajang, April 2017.

7. MUHAMMAD ROIS RINALDI

BIODATA. Muhammad Rois Rinaldi, penyair kelahiran Banten 8 Mei 1988. Koordinator Nasional Gabungan Komunitas Sastra ASEAN (GAKSA) dan Presiden Lentera Sastra Indonesia (LSI). Bersastra sejak 1998. Tulisannya berupa puisi dan esai dimuat di berbagai media massa, baik lokal, Nasional, maupun beberapa media massa di beberapa negara Asia Tenggara. Karya-karyanya juga telah diterbitkan dalam bentuk buku, di antaranya Puisi Sepasang Angsa (Abatatsa, 2012); Terlepas (Pustaka Senja, 2015); esai Sastracyber: Makna dan Tanda (Esastera Enterprise, 2016); esai Koperasi dari Barat (Gaksa Enterprise, 2017), Pemanggungan Puisi; Panduan Praktis Baca Puisi (Gaksa Enterprise, 2018), dan Membaca Puisi-puisi Penyair Perempuan Asia Tenggara (Gaksa Enterprise, 2018). Rois menerima penghargaan Anugerah Utama Puisi Dunia (Numera, 2014) dan Anugerah Utama Penyair Alam Siber (E-SASTERA, 2015, 2016, dan 2017). Bukunya yang bertajuk Sastracyber: Makna dan Tanda menjadi buku terbaik terbitan Esastera Enterprise di Malaysia dalam kurun waktu 10 tahun (2006-2016). Ia dapat dihubungi melalui surel: rois.rinaldi.muhammad@gmail.com

PUISI

7.01. Kekasihku

7.02. Kemanusiaan

7.03. Para Pedagang

7.04. Pada Musim Kesekian Setelah Pelarian

7.05. Di Sekitar Tungku Yang Selalu Kau Nyalakan

7.06. Kegembiraan Kecil-kecilan

7.07. Hari Pertama Setelah Kekalahan

7.08. Setiap Anak Yang Terlahir

7.09. Alif Lam Ro

7.10. Fan…

7.1.

KEKASIHKU

Bom meledak lagi, Kekasihku. Kemarin pagi,

sepuluh jasad terlempar dari gereja.

Seorang pengantin wanita pingsan menimpa

tubuh pengantin pria yang koyak.

Seorang ayah meronta-ronta

ketika menemukan mayat gadis kecilnya

di bawah altar yang runtuh.

Orang-orang di dalam garis polisi

bertanya: “Kitab suci mana

yang mengajarkan cara meledakkan bom?”

Orang-orang di luar garis polisi bertanya:

“Keimanan mana yang membolehkan

pemusnahan terhadap manusia?”

Jauh dari gerbang gereja, di televisi,

koran, Facebook, Twitter, dan Instagram

tangisan itu diperdengarkan

dengan narasi pengantar yang berbeda-beda.

Orang-orang menyemburkan caci maki

atas nama duka kemanusiaan.

Orang-orang berdebat di kolom komentar

pada sebuah foto gereja yang porak-poranda

atas nama pertanyaan dan kebingungan.

Aku pada pertanyaan dan kebingungan itu

limbung. Suara manusia

adalah ledakan setelah ledakan.

Dunia manusia dan ledakan terlalu dekat.

Kekasihku,

waktu magrib orang-orang shalat

dibrondong peluru.

Perkampungan yang tenteram dan sunyi itu

tiba-tiba dipenuhi rintih dan pekik.

Seorang perempuan tua yang mengangkat

tubuh anak bujangnya, marah dan bertanya:

“Dari mana  datangnya segerombolan lelaki

berompi tebal dan bertopeng kupluk itu?

Di mana mereka tinggal

dan apa gerangan agamanya?

Agama macam apa yang membiarkan

tangan umatnya membantai

orang-orang yang sedang menghadap Tuhan?”

Jasad jamaah yang bergelimpangan

tidak memberi jawaban.

Takkan mungkin  memberi jawaban.

Jasad sang imam yang dicinta

terlentang menghadap langit.

Kedua tangan tengadah seperti sedang berdoa.

Matanya yang terbelalak seakan kecewa

menatap langit, di mana manusia

hidup di bawahnya

dalam rentetan drama permusuhan.

O selain rintih dan pekik itu

yang sungguh bersimbah adalah darah.

Sajadah bersimbah darah.

Pengimanan bersimbah darah.

Mimbar bersimbah darah.

Al-Qur’an bersimbah darah.

Lampu bersimbah darah.

Darah itu diantarkan televisi, koran,

Facebook, Twitter, dan Instagram.

Orang-orang yang jauh dari masjid

yang tidak punya garis darah

keturunan selain garis darah Adam

memuntahkan kutukan demi kutukan

lantaran kebiadaban

terhadap hak hidup manusia

tidak tahu harus dituntut

kepada siapa.

Kekasih, bicaralah kepadaku!

Bahasa manusia telah dikuasai senjata.

Jiwaku terlunta di antara tubuh-tubuh

yang telungkup,

tubuh-tubuh yang telentang,

tubuh-tubuh kaku yang koyak.

Dari kuil-kuil,

sesaat setelah ritual peribadatan berakhir

suara keabadian ras dan kedigjayaan

didengungkan atas nama suku dan etnis

sebagai seruan suci.

Orang-orang yang lain warna kulitnya,

yang berbeda agamanya

yang tidak segaris turunannya

adalah ancaman bagi

halusinasi keabadiaan dan kedigjayaan itu.

Mereka tidak rela menjadi kaum

yang musnah karena keyakinan

orang-orang di masa depan berpindah.

Peluru menembus dada anak-anak

dalam dekap seorang ibu

yang mencari suaka.

Peluru menembus dada seorang ibu

yang mengecupi darah di kepala anaknya.

Peluru dari senjata tentara

yang direstui raja dan kuil

meledak di dada juga kepala siapa saja.

Orang-orang lemah,

beratus ribu orang lemah

terombang-ambing di laut lepas.

Negara-negara yang konon mencintai

kemanusiaan, menolak manusia-

manusia tidak berdaya atas nama

keamanan negara.

O anak Adam yang lalai.

O zaman yang kehilangan rahim Hawa.

Dunia dikepung duka dan amarah.

Tabiat daratan manusia.

Abad-abad kegelapan.

Abad kalut dirundung kegilaan.

Kekasihku.

Kekasihku.

Akalku meledak!

Sukmaku meledak!

2018.

7.02.

KEMANUSIAAN

… yang didengungkan 

orang-orang terlambat baligh

adalah kemanusiaan kembang gula,

mudah lenyap dimakan angin. Kenyataan

disamarkan oleh lidah orang ngamprah

sementara kepalsuan adalah kenyataan

yang dibuat-buat.

Semua di tangan orang-orang terlambat

baligh, bermula dari permaian

berakhir untuk sebuah permainan.

Kemanusiaan pada orang dewasa

adalah kemanusiaan bawah pusar.

Birahi adalah tuhan bagi cita-cita.

Genosida adalah pembuat bunga

berdarah yang jadi hiasan pada meja

pertemuan para panglima.

Kejahatan perang hanya parodi

heroism gagal yang diberi tepuk tangan.

Setelahnya, orang-orang tinggal memilih

tertawa atau menangis di depan televisi.

Keduanya, sama tidak berguna.

Kemanusiaan dari mulut para penjahat

selalu berhasil dibicarakan dengan

bahasa surga, tanpa dapat dibantah!

Kisah-kisah diubah dengan mudah.

Kebenaran jadi berita simpang siur

yang diragukan orang-orang cerdas,

dipungkiri buku-buku.

Kematian anak-anak dan para perempuan

di bawah kibaran bendera itu?

Sama seperti lenyapnya jutaan nyawa

dalam perang-perang barbar.

Kemanusiaan pada parade kemanusiaan

para penjahat

berarti hak mengangkat senjata.

Bahasa sejarah berbicara

dalam lembaran koran yang setiap harinya

terbit jutaan eksemplar.

Tangan-tangan yang gemar mengangkat

gelas cocktail, menulis risalah

untuk setiap manusia di masa depan,

di mana kemanusiaan berbatas hitungan

untung rugi perdagangan manusia

di pasar manusia.

Kelak, atas nama kemanusiaan

gas beracun dan nulir

menjadi aroma terakhir yang dihirup

seluruh penghuni bumi.

Karena para petinggi negara dunia

terlalu lama duduk satu meja

dalam hidangan makan malam

penuh basa-basi.

Semua yang berbusa-busa bernegosiasi

tentang hak hidup dan kemerdekaan

akhirnya selalu rela menonton

jutaan tubuh hancur dalam hitungan detik.

Dunia menangis atau tertawa.

Orang-orang mengirim doa kabung

sambil swafoto dan sendawa.

2018.

7.03.

PARA PEDAGANG

Bukan.

Ini bukan soal agama, Tuan-tuan. 

Peperangan datang  dari pasar

agama hanya semacam minyak

para pedagang menyalakan api. 

Bukan. Bukan batas negara

menjadi dalang dari sekian ratus juta

nyawa yang melayang itu.

Batas negara  menjaga nyawa
di pasar, nyawa hanya makanan murah.

Tuan-tuan tentu mengerti

kematian menjadi sumber keuntungan

dan permusuhan adalah jalan

yang harus diciptakan terus-menerus.

Bukan. Pedagang bukan itu

yang  tampak di permukaan itu

— yang melayani Tuan-tuan

dengan senyum dan sedikit senda gurau:

mereka hanya orang suruhan.

Para pedagang menyamar

sebagai para pembeli yang kelewat antusias

berani bayar mahal

untuk setiap barang dagangan.

Di antara kerumunan pembeli

mereka menciptakan mitos

lalu orang-orang dijebak

dalam tawar-menawar yang alot.

Mereka pergi ketika para pembeli

berebut barang dagangan.

Tuan-tuan,

bukan kewarganegaraan Tuan-tuan

atau kewarganegaraan saya

yang melahirkan ketegangan

dalam kepung bisik nasionalisme itu.

Para pedagang selalu berbicara

harga, sementara manusia

tidak dapat diberi label dan bandrol.

Karena itulah, mereka selalu mengingatkan

harga tanah, samudera, dan udara.

Mereka yang tidak pernah jauh dari narasi

ego kebangsaan mengembuskan angin

kedaulatan, mengajari kita mengokang senjata.

Tuan-tuan, omong kosong

tentang ras dan suku abadi di bumi

yang digadang-gadang

adalah omong kosong yang membuat

orang-orang kulit putih membantai

orang-orang berkulit hitam.

Suku Indian, suku tuan tanah

Paman Sam itu.

Para pedagang, kini, makin banyak

dan pasar terus dibangun.

Mereka menebar omong kosong

yang sama dengan wajah yang berbeda.

Karena di dalam perdagangan,

kemasan harus terus diperbarui

dibuat berbeda, dan menarik

agar tetap laku,

meski isinya itu dan itu juga.

Para pedagang itu

meletakkan senjata di perbatasan

melahirkan peperangan

demi langgengnya keuntungan.

Ketika korban bertumbangan

mereka datang sebagai yang paling berduka.

Kepada orang-orang yang menangis

dan marah, mereka berkata:

“Darah harus dibayar dengan darah!”

negeri-negeri dihubungkan

dengan potongan tangan dan kepala.

Duka

dikemas dalam sejuta iklan!

Indonesia, 2016.

7.04.

PADA MUSIM KESEKIAN SETELAH PELARIAN

Pada sebuah buku bersampul cokelat di pojokan

kamar, pada rak kayu tua, aku menemukan diriku

sendiri sedang telungkup, menulis prosa

di kertas buram yang ku kumpulkan setiap usai

ujian akhir sekolah. 

Diriku yang menatap

dinding kamar tanpa jendela

menatap sarang

laba-laba pada lemari jati tua peninggalan Belanda

sebelum tertidur tanpa memastikan

lelap pada jam dan menit ke berapa, detik ke berapa.

Prosa yang cengeng itu, kini telah dimakan rayap

di dalam lobang plafon, di kamar nenek.

Aku ketika itu sebenarnya bosan menulis

begitu banyak kalimat, berlembar-lembar

hanya untuk dibuang ke lobang plafon

atau karena nasib sedang sedikit lebih baik,

prosa itu kubakar di tungku, setiap akan masak air.

Tetapi aku butuh teman, atau setidaknya musuh

yang sepadan untuk memiliki dunia yang sama

sebagaimana anak-anak.  

Menangkap burung,

mencari jangkrik, atau main kelereng.

Buku itu menyimpan begitu banyak nama.

Aku lupa mengapa aku mencatat nama-nama

dalam lingkaran dan kotak yang berbeda-beda.

Ada beberapa nama ditandai dengan spidol

dan aku tetap tidak ingat mengapa.

Beberapa gambar yang buruk pada halaman lain

masih dapat kuraba sebabnya, tapi samar

dan menimbulkan efek agak pedih di dada.

II

Di depan pintu dapur, aku melihat sepasang kaki

kecilku, menjuntai-juntai.

Mataku menatap ibu

yang sedang memberi makan puluhan ayam

dan beberap bebek uwos. 

Lalu kakak-kakakku

juga adik-adikku berdesakan ikut duduk di depan

pintu. 

Tubuh anak-anak kecil memang kecil

pintu dapur yang tak seberapa lebar

cukup untuk anak-anak ibu duduk menghadap

kandang, menanti ibu kembali dengan beberapa buah

jambu di tangannya. 

Ia petik dari pohon yang entah

mengapa tumbuh begitu saja di sisi kandang.

Di dapur, ibu selalu masak besar.

Anak-anak ibu yang belasan jumlahnya tidak

mungkin dimasakkan satu liter beras.

Dapur sepi ini, dapur yang sangat ceriwis.

Termos, dangdang, dingklik, dan tungku

bercerita banyak hal, yang kuingat dan kulupa.

Ibu pernah berkata kepada adik bungsuku:

“Kalau kamu besar, kamu harus temani  ibu.

Kakak-kakakmu pasti sibuk. Mereka

akan meninggalkan rumah, hidup sendiri-sendiri.”

Adik bungsuku telah meninggal

beberapa tahun lalu. 

Adik pengais bungsu

juga sudah meninggal beberapa tahun lalu.

Ibu di dapur, kata tetanggaku, sering

membayangkan, aku, adik-adikku

dan kakak-kakakku masih ada di rumah.

Pada lembedang, kutemukan bedil-bedilan

yang kubuat dari kayu, sewaktu dulu.

Ibu masih menyimpannya dan akan terus

menyimpan setiap hal yang pernah kami buat.

Tetapi ibu ini waktu tidak ada di dapur.

III

Kitab-kitab kuning di ruang el, sebuah ruang

berbentuk “L”, adalah yang sangat akrab

dengan tangan dan suara abah. 

Tangan yang tabah

itu, adalah tangan yang dahulu selalu meraih

tubuh kecilku. 

Aku yang jarang mandi dan korengan

tidak pernah membuatnya malu.

Abah yang terpandang, dari keluarga kalangan

bernama, tidak pernah memaksaku

menjadi sedikit  lebih rapi dan tampan. 

Karena aku

anak yang ia jaga tanpa syarat dan ketentuan

dan Abah memang seperti kaum Brahmana

yang memilih menjadi bagian dari kaum Sudra.

Katanya, kehormatan-kehormatan palsu

di tengah manusia, tidak layak dibanggakan.

Jadi kami sama tidak memiliki cita-cita

mengemas diri. 

Waktu aku

yang sedang main tanah, berlari ke arah Abah

sebelum bus berangkat ke Jakarta

menjemput orang pulang haji, kata  Abah,

Abah tidak meninggalkanku. 

Tangannya

yang selalu berhasil membuatku merasa aman

meraihku. 

Tubuhku bersandar di dada Abah.

Beberapa saat kupandangi wajah kota

dari balik kaca jendela bus, sebelum akhirnya

aku tidur dibersamai degup jantung Abah.

Kitab-kitab kuning itu, kini teronggok

sebagai yang berbicara sendiri kepadaku.

Di el tidak ada suara Abah. 

Padahal ini bukan

musim tanam atau musim panen. 

Kata ibu

dahulu, musim di antara musim tanam

dan musim panen adalah musim “antare”.

Musim antare begini, di jam pagi begini

Abah mestinya ada di rumah, di ruang el,

membaca kitab kuning. 

Tetapi suara tipisnya

belum juga kudengar. 

Jendela gaya lama

terbuka, gordeng hijau yang lusuh

seperti tangan-tangan masa lalu

yang melambai-lambai kepadaku. 

Tetapi aku

tidak mau diajak berjalan terlalu jauh. 

Dadaku

tidak sanggup lagi menampung catatan

tentang setiap hal yang telah hilang.

IV

Di kamar, mataku kembali kepada buku

bersampul cokelat. 

Di luar buku, dunia

terus bergerak  sebagai masa kini dan masa depan

sementara masa lalu mengambang

sebagai yang tak berjarak dari napasku.

Semua berdatangan. Semua berlaluan.

Semua berkakuan. Semua bertumbangan.

Sesekali dunia  utuh. Sesekali dunia hancur.

Dunia utuh dan dunia hancur

bertopangan seperti dua singa laut lapar

yang saling mengunyah.  

Oh aku lupa, kapan aku meninggalkan

kebiasaan berlama-lama duduk di pintu dapur.

Bahaya sekali, tiba-tiba aku merasa ingin

kembali menjadi anak kecil.

Kenakalan yang lugu, ketakutan-ketakutan

yang manja, mimpi-mimpi mungil,

dan kebahagiaan-kebahagiaan

yang sederhana itu berlarian ke muka buku

berlompatan di kepalaku. 

Menjadi kata-kata

yang janggal. 

Menjadi kalimat

yang gagal disusun. Menemui kenyataan.

Meninggalkan kenyataan.

Tanda baca

dan tanda kabung, sama menggantung.

Apa yang semestinya kuhapus?

Buku yang telah ditutup dan ditinggalkan

ratusan musim itu, hanya museum sepi

yang cerewet mengisahkan yang tak perlu.

Dunia di luar buku, ganas dan tak punya hati.

Ini usia bertengger dan meninggi.

Memang tak perlu diharu-biru

tapi tetap saja ada yang ingin kukatakan.

Ibu dan Abah, kemana pergi pagi begini?

Banten, 2014.

7.05.

DI SEKITAR TUNGKU YANG SELALU KAU NYALAKAN

Tungku itu masih menyala seperti tiga puluh tahun lalu.

Membersamaimu memasak untuk makan sehari-hari.

Sesekali tungku itu lebih sibuk ketika hajatan

kumpul bersama anak cucu, atau perayaan-perayaan.

Kesetiaanmu itu telah dimulai sejak dinikahi Abah.

Sejak keinginan-keinginanmu dicukupkan di situ.

Sebuah rutinitas hidup yang menjemukan.

Bangun subuh sekali untuk menyalakan api,

meletakkan dangdang, memasak apa saja yang ada.

Di situ kau menetap, dari suatu hari ke hari yang lain.

Dari kelahiran anak pertama ke kelahiran yang lain.

Dari kebersamaan kepada perpisahan-perpisahan.

Dari menimang kedatangan dan melepas kepergian.

Suatu ketika kelak, tungku itu akan kehilangan api.

Mencari tanganmu, mencari napasmu

yang mengalir agak kasar melalui lubang semprong.

Sebuah dapur mungkin akan terus dikunjungi

oleh setiap yang pernah melahap masakanmu

di dekat tungku atau sedikit menjauh di depan pintu.

Sebab kitab-kitab ketabahanmu tersembunyi

pada abu dingin dari kayu yang tak keburu seutuhnya

terbakar. 

Semua akan mencari jejak sabda

yang senantiasa kau ucapkan dengan bahasa diam.

Memeriksa getar bunyi pada sunyi rongga dangdang.

Kau yang telah khatam memaknai garis tangan,

mengerti bahwa bukan dari tungku galur nasib

tak berjarak di situ, tapi dari keralaanmu

memenjarakan diri dari godaan jalan ke dunia luar

seumur hidup. 

Karena kau seorang ibu

dan menjadi seorang ibu bagimu adalah bersedia

menjaga tungku, menjadikan tubuhmu

sebagi satu-satunya alamat pulang anak-anakmu.

Sekali waktu, kau memang terkejut dan tertegun

menatap nyala api yang semakin kecil

dan beras pada dangdang yang semakin sedikit.

Anak-anakmu telah lama meninggalkan rumah,

tapi kau tetap memilih bersetia di situ,

menanti mereka kembali kepadamu,

di sekitar tungku itu.

7.06.

KEGEMBIRAAN KECIL-KECILAN

Detik, jam, hari, minggu, bulan, dan tahun-tahun

hanya ilusi yang disepakati

agar saya dan Anda dapat sedikit bergembira

karena merasa hidup untuk waktu lama.

Kita telah menghitungnya puluhan tahun.

Membuat pesta setiap tanggal kelahiran.

Seolah kita suka pada kelebat bayang tangan maut

mendekat dan menyambutnya

dengan lagu dangdut dengan sedikit sentuhan blues.

Anda pasti mengerti, sebuah lilin dinyalakan

untuk ditiup. Kita bertepuk tangan untuk itu.

Sebuah prilaku aneh yang kita nikmati.

Atau tabiat manusia memang begitu?

Kita yang makan setiap hari, berak setiap hari.

Karenanya, saya, Anda, dan semua orang

suka sekali mengadakan perayaan.

Api yang lekas dipadam setelah doa seremonial itu.

Kue yang dibagikan kepada orang-orang tercinta.

Semua adalah yang sengaja dibuat sebagai alasan

tak masuk akal untuk sejenak berpaling

dari kenyataan bahwa di jagat manusia ini

tak ada yang sungguh sempurna dan kekal.

Tetapi itu menjadi masuk akal ketika kita

sepakat bahwa kita mesti selalu menciptakan

kegembiraan kecil-kecilan

karena kita hanya makhluk kecil di bumi.

Mempercayai ketidakkekalan memang menyakitkan.

Jutaan lagu dan puisi asmara sering sekali

menggunakan kata “kekal” untuk menghibur diri saja.

Karena mereka sendiri tak meyakininya.

Orang-orang yang jatuh cinta takkan mampu

menerima hari perpisahan penolakan, atau, oh

tangan terulur yang sama sekali tak disambut itu.

Tetapi kesukaan, kehendak, dan harapan

semacam boneka kucing yang kita peluk

menjelang tidur kita yang tidak ada apa-apa.

Saya juga Anda telah lama membersamainya

dengan baik.

Suka atau tidak suka, banyak

orang yang melakukan apa yang kita lakukan.

Orang-orang yang telah begitu lama hilang.

Orang-orang tinggal nama pada sebuah kubur.

Beberapa nama memang masih dikisahkan

dengan bunga-bunga yang, kadang aneh.

Selebihnya, dilupakan sebagai yang pernah ada.

Saya, Anda, dan semua manusia

di antara manusia sama sekali tidak istimewa

sekalipun manusia diciptakan

sebagai makhluk istimewa

— itupun karena kita meyakininya.

Jadi, Anda dan saya, tidak perlu ikut-ikutan

punya cita-cita dicatat di buku sejarah.

Kita pada waktu hidup yang tidak seberapa ini

harus memisahkan diri dari golongan

orang-orang menderita

meski kita sama-sama menciptakan

kebahagiaan kecil-kecilan sebagi makhluk kecil

yang akan segera dilupakan.

Jurong Bird Park, 2017.

7.07.

HARI PERTAMA SETELAH KEKALAHAN

…akhirnya aku kembali menyaksikan manusia

berbicara dengan nada rendah.

Langit  gelap berpendar pias dan udara

seperti wajah perawan dipinang perjaka.

Dingin mengumpar

di pucuk-pucuk daun itu mengabarkan,

angkara telah padam. Manusia kembali kepada suara

batin yang murni.

Tidak ada yang memiliki apa-apa. Tidak ada lagi

yang layak dipertengkarkan.

Tubuh para lelaki yang gigil di kemah berdekapan.

Mereka memandang  hutan diaromai kabut

yang murung lalu mengingat hari-hari berat

ketika mereka meyakini kekerasan

sebagai jalan untuk mempertahankan hidup.

Seorang dari mereka berkata: “Sudah begitu lama

aku menanti hari kekalahan ini tiba!”

Gagak, srigala, katak, dan jangkrik bersuara

seperti orkestra yang dimainkan seratus malaikat.

Perbukitan menguping percakapan

dalam sunyi. 

Kenyataan di antara nyala kayu

yang ditatap perempuan-perempuan tanpa bedak

dan gincu itu adalah tangis bayi yang terlepas

dari gua garba.

Anak-anak tidak berduka.  

Tanpa televisi,

telepon genggam dan game online, mereka melihat dunia

begitu menyenangkan.

Bukit Palem, 2016.

7.08.

SETIAP ANAK YANG TERLAHIR

Anak-anak yang terlahir, tumbuh

dan memilih hidupnya sendiri

adalah anak-anak

yang pada akhirnya merindukan kehangatan

rahim seorang ibu.

Dalam kedewasaan

hidup adalah sekumpulan kode rumit

berjungkalan dan bertindihan.

Semua yang dilahirkan

senantiasa mendamba suatu ketika

yang tak sama sekali

menginginkan apa-apa

semua yang lahir ingin menemui lagi

diri yang tidak ada apa-apa.

Tetapi setiap anak yang pada mulanya

tak pernah punya rencana

meninggalkan ketenteraman dekap ibu

ditakdirkan menjadi pengelana

takkan memiliki kesempatan

untuk sungguh-sungguh kembali

kepada setiap hal

yang telah ditinggalkan.

Cilegon, 2018

7.09.

ALIF LAM RO

: Sebuah rahasia teruntuk adikku, Jamil Abdul Aziz

Alif Lam Ro.

Aku membaca rahasia dan menemukan rahasia.

Ketika yang kasat mata jadi tiada nilai

dan yang tampak tiada, begitu dekat dari penglihatan.

Sekian detik jarak dari hitungan makhluk fana

yang bikin segala kehilangan

isi. Itulah sebab, kekacauan tidak bisa dihentikan.

Bumi maha bisu ini melahirkan manusia

dengan suara yang enggan diam.

Manusia  terus bicara, tapi tidak ada

yang sungguh-sungguh diperdengarkan,

sedangkan orang-orang mendengar dalam ketulian

yang sempurna.

Alif Lam Ro.

Aku membaca rahasia dan menemukan rahasia.

Di antara suara-suara kacau kebenaran jadi bau.

Setiap mulut yang menganga

mengantarkan berita bohong dan teror ke udara.

Pancaroba! Di mana-mana musim pancaroba!

Itulah mengapa pendengaran kita penuh angin

juga khayalan. 

Manusia

berkerumun untuk bertarung di segala tanah.

Dan bumi ini telah dialpakan dari intinya demi hela

napas yang terarah pada kekosongan.

Alif Lam Ro.

Aku membaca rahasia dan menemukan rahasia.

1436 H.

7.10.

FAN…

Cerdas cermat hanya milik anak sekolah dasar, Fan.

Kebenaran dan kesalahan

yang tak menjadi apa-apa itu.

Selebihnya pengetahuan berjalan pada kepala

sebagai onggokan serabut.

Seorang penghafal teori-teori kebenaran

berkata, dunia diciptakan

bukan untuk perang buta.

Ia yang selalu kagum pada rangkaian kode rumit

dalam narasi pembuatan nuklir

hanya melihat cara tangan manusia bergerak.

Aku tak perlu berlebihan melibatkan perasaan

di antara klangenan masa silam

dan kontradiksi antara arah kata dan

tubuh manusia kini.

Kau tentu tahu, baiknya aku begitu.

Tetapi jika kau bertanya

lalu aku menjawab,

dapatkah kau percaya pada pengetahuanku?

Yang berjarak tetaplah berjarak sekalipun jarak

adalah ide yang gagal

pada setiap penjelmaannya.

Cilegon, 2018.

8. OUI SAL

BIODATA. Oui bin Sal atau nama pena Oui Sal, berkelulusan ijazah sarjana muda teknologi maklumat dari UNITEM dan Diploma Pengajian Melayu dari Maktab Perguruan Kota Bharu. Kini bertugas sebagai Guru Penolong Kanan Kokurikulum di salah sebuah sekolah rendah di Tanah Merah. Minat menulis genre sastera pada tahun 1978 dalam pantun dan sajak serta tulisan kritikan sosial. Hasil tulisan pernah tersiar dalam Sinar Harian, Mingguan Malaysia, New Sabah Times, Majalah Pendidik, Pelita Bahasa, Dewan Sastera, dan Dewan Utusan.

PUISI

8.01. Ribut Pabuk

8.02. Pabila Cengkerek Berlagu Sendu

8.03. Hati Seredup Waktu

8.04. Hadirkan

8.05. Bukan Milikmu, Milikku

8.06. Alas

8.07. Nya

8.08. Aku Yang Berhormat

8.09. Pudar Sebuah Piala

8.10. Salam Gong Xi Fa Cai

8.01.


RIBUT PABUK

Engkau datang menjengah

semalam penuh makrifat meredah

menibai Pantai Timur dengan kerenah

membawa wacana ribut bertingkah.

Hadirmu membadai berserakah

menyelerakkan bencana tanah serendah

insan terluka alam terkedu pasrah

dalam rangkulan ribut menerjah.

Terburai jua segala kebesaran-Nya yang terserlah.

Tanah Merah, Kelantan.

8.02.

PABILA CENGKERIK BERLAGU SENDU

Tika cengkerik tega merentangi lesu

penuh pesona sayu sendu

minda ku masih berteleku

di bucu meja menyerkap rindu.

Jiwa nurani yang lara itu

kian berubah menjadi salju

dengan bidikan bicara padu

dan muntahan aksara jitu.

Memantulkan cahaya sisi

lenggokan gemalai inti

estetika diksi menghiasi diri

membentuk keasyikan sebuah puisi.

Tanah Merah, Kelantan, 13.1.2019.

8.03.

HATI SEREDUP WAKTU

Redup cuaca semesta membiru

redup nubari sendat membisu

wajah sugul dicucuk sembilu

panahan dewata meluncur sayu

wacana mendayu-dayu

di bucu sana menyusun kata seribu

rasa terkujur sudah dipagut rindu

lesu menjengah di puncak waktu

meninggal resah di sudut kalbu.

Tanah Merah, 14.1.2019.

8.04.

HADIRKAN

Hadirkanlah

dirimu dengan rupa

kepercayaan yang sebenar.

Hadirkanlah

dirimu dengan rupa

kebenaran yang sebenar.

Hadirkanlah

dirimu dengan rupa

pencahayaan yang sebenar.

Semoga kamu beroleh pencahayaan

ketaqwaan hidup di dunia akhirat

yang sebenar.

Tanah Merah, 15.1.2019.

8.05.

BUKAN MILIKMU, MILIKKU

Segala kemewahan, segala kekayaan

segala kemasyhuran, segala ketinggian pangkat

segala kedudukan, segala kebahagiaan

segala keegoan, segala kepentingan

segala kecantikan, segala keghairahan hidup

dan segalanya antara segala-galanya

bukan milikmu, milikku jua

semua hanya pinjaman semata

pasti akan dikembalikan semula

apabila takdir mengetuk pintu

memanggil namamu, namaku

menghadap-Nya.

Tanah Merah, 17.1.2019.

8.06.

ALAS

Hiba merimas

mencari emas

dalam kanvas

pasti tidak lemas

tiada lagi kandas

ataupun terbabas

rasa ngilu kebas

tanpa ditindas

menjadi malas

mohon belas

bahkan ia kini lebih berbalas

lebih tegas

lebih pantas

lebih deras.

Itulah suara yang beralas.

Tanah Merah, 20.1.2019.

8.07.

NYA

Semalam hari, ketika ini

aku bersujud pada hati

bertanya khabar kendiri

nas-nas kesihatan sepasti.

Hari ini, ketika ini

aku terus berseloka sepi

penyoalan di lubuk nubari

tentang kegembiraan semesti.

Esok hari, ketika ini

aku tidak mungkin nanti

mengulangi bicara lagi

seandainya Tuhan menyapa diri

untuk pergi kembali

ke tempat-Nya nanti.

Tanah Merah, 29.1.2019.

8.08.

AKU YANG BERHORMAT

Aku Yang Berhormat

dari rakyat

untuk rakyat

oleh rakyat

penuh khidmat

penuh semangat.

Aku Yang Berhormat

leraikan perkataan lapar kesumat

langkah nikmat untuk rakyat

bahagiakan yang lebih penat.

Aku Yang Berhormat

bekerja dalam cermat

jujur matlamat sepakat

tiada lagi rasuah tenat

selesai masalah tersumbat.

Aku Yang Berhormat

andai suatu saat

rakyat sudah hilang minat

aku rela berundur cepat

kembali hak kepada rakyat

kerana aku asal dari rakyat

untuk rakyat, oleh rakyat.

Tanah Merah, 2.1.2019.

8.09.

PUDAR SEBUAH PIALA

Pudarnya sebuah piala

dimamah dekad usia

yang mereput tiba

di balik puing-puing sela

penghidupan masa.

Berbekalkan keringat semesti

tersendat di sudut elegi

kemegahan replika kini

kian luntur tiada pekerti

tiada hikmah peri.

Warna-warna peterana dulu

mampu bertandang sendu

dibawa arus mengalir lesu

sugul mengukir coretan bisu

hanya menjadi santapan salju

buat pujangga yang merapu.

Tanah Merah, 3.2.2019.

8.10.

SALAM GONG XI FA CAI

Gemersik angin sepoi selembut bayu

dari pergunungan membisik syahdu

menerpa pipi di waktu salju

bunga mei mekar kelopak jitu

memberi salam perkhabaran musim baru.

Tetiba Tahun Baru Cina

tautan kasih seluruh keluarga

jauh dan dekat kembali bersama

wajah-wajah riang mula terasa

hilai-tawa jamuan mega penuh ceria.

Warna merah kaum tionghua

tanda tuah berkat mesra

pakaian merah trend idola

limau mandarin, kuih bakul kudapan raya

sampul merah dihulur buat kanak-kanak dan warga tua.

Gendang cina dipalu bertalu-talu

tarian singa pelengkap bicara waktu

penambah seri Tahun Baru Cina selalu

salam Gong Xi Fa Cai tetap padu

ungkapan warisan generasi anak cucu

sepastinya bunga mei harus pacu

menguntum mekar tanpa layu.

Tanah Merah, Kelantan, 4.2.2019.

9. PHAOSAN JEHWAE

BIODATA. Phaosan Jehwae  ATAU nama Melayunya Che Wan Fauzan Bin Che Wan Yusoff (lahir di PATTANI, Selatan Thai) adalah seorang ilmuan, seniman, dan sasterawan yang sangat aktif di Nusantara. Beliau juga menjadi pensyarah di Jabatan Pendidikan Bahasa Melayu, Universiti Fatoni, THAILAND. Selain menjadi pensyarah, beliau terkenal sebagai deklamtor puisi dan pejuang bahasa di Patani, Selatan Thai. Beliau juga aktif menulis dalam pelbagai bidang dan karya-karya beliau telah banyak diterbitkan dipelbagai Negara di Asia Tenggara. PENDIDIKAN.Beliau pernah belajar Ijazah pertama dan Ijazah Sarjana di Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga,Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta dan Universitas Negeri Jakarta. Peringkat Ijazah Ph.D diperoleh daripada Universiti Brunei Darussalam. ALAMAT SURAT MENYURAT. ASST. PROF. DR. PHAOSAN JEHWAE, Jabatan Pendidikan Bahasa Melayu, Universiti Fatoni (Fatoni University), P.O.Box 142, Muang Yala, Changwad Yala, S. Thailand  95000. No. Tel: +66-937816677. E-mel: fazdany@hotmail.com

PUISI

9.01. Aku Tak Malu

9.02. Kerana Duit

9.03. Kerana Jawatan

9.04. Lima Hari Empat Malam

9.05. Marhaban Ya Ramadan

9.06. Pasar Malam

9.07. Pertemuan

9.08. Siapa Kata

9.09. Tadika

9.10. Wahai Penakut

9.01.

AKU TAK MALU

Aku tak malu

bila ku tak bisa

menulis dan membaca bahasa mereka

aku tak terhina sedikitpun

bila ku tak bijak bertutur bahasa mereka

tapi aku sangat malu

bila ku tak dapat

menulis dan membaca bahasa ibu bapaku

aku amat terhina. 

Aku amat terhina

bila aku tak boleh menutur bahasaku sendiri.

Patani, 24/3/2018.

9.02.

KERANA DUIT

Kerana duit, bom meletus

demi kuasa, rakyat dibunuh

kerana politik, jelata sengsara.

Demi bajet, nyawa melayang

siapa yang untung, siapa yang derita

kedamaian dongeng, menyedap mimpi 

tanah pusaka, terus menyala, api pemusuhan

rakyat jelatalah, umpan mangsa.

Demi duit, kerana bajet

membentengi politik, mempertahankan kuasa

damai keamanan, hanya sendiwara belaka.

Pattani, 16/2/2019.

9.03.

KERANA JAWATAN

Kerana sebuah jawatan

manusia jadi binatang

perilaku seperti syaitan

bunuh mereka yang menentang

bakar rumah yang melawan.

Politik Melayu sungguh jalang

tiada belas dan ihsan

bila pemilihan berulang

ramai mati bergelimpangan

rakyat kecillah yang malang.

Sampai bila dan kapan

tanah pertiwi akan senang.

Mari kita mencari jalan

kembalikan negeri gemilang

hidup dalam kedamaian

riang dan cemerlang.

2/5/2018.

9.04.

LIMA HARI EMPAT MALAM

Lima hari empat malam

kita bersama suka dan ketawa

24 jam kita satu bumbung

makan dan minum satu menu

terkadang kau menangis

kerana rindu ayah ibu di rumah

terkadang kau berselisih

bersama kawan-kawan baru

terkadang kau marahku

kerana selalu memaksamu.

Kau selalu mengeluh

tidur tak cukup

kau harus bangun pagi

kau harus berada dalam dewan

tapi kau tak menyadari

kebersamaan kita 

telah menumbuh cinta

dan kasih sayang bersama.

Selama lima hari itu

kau telah banyak tahu

tahu baca puisi

tahu berlakon drama

tahu berpidato

ahu bahasa dan sastera.

Pada hari terakhir 

ku melihat air mata kebahagiaan menitis

dan jatuh di tanah-tanah gersang.

Semoga pertemuan kali ini

bukan kali terakhir 

hidup atau mati

bahasa Melayu kita

di genggaman kalian semua.

Selamat berpisah, adikku

teruskan cita-cita muliamu

kegemilangan sedang menunggumu.

2/5/2018.

9.05.

MARHABAN YA RAMADAN

Marhaban ya Ramadan

marhaban ya Ramadan

bulan suci penuh harapan

magfirah dan keampunan

membuka pintu-pintu pahala

membersihkan segala dosa.

Setiap saat dan masa

ku menanti hadirmu tiba

Ramadan oh Ramadan

menghantar pesona gemilang

penuh hikmah dan barakah

amal perbuatan dilipatgandakan.

Bulan yang dirindui manusia

ya Allah, ya Tuhanku

aku memohon belas

aku menadah kasih

semoga air keampunan

mengalir hapuskan dosaku

kembali aku ke fitrah-Mu.

Ku merayu pada-Mu

semoga ku bersamamu lagi

di tahun hadapan.

Patani, 2/5/2018.

9.06.

PASAR MALAM

Pasar malam nampak renggang

tiada yang datang

ramai yang mengeluh

penjual dan pembeli.

Ekonomi sedang jatuh

harga barang mahal

sekerap sangatlah murah

susunya sakit dan kering

udara sangatlah panas.

Rakyat menjadi susah

biaya makan payah

hidup mereka gelisah

air mata senantiasa basah

rata-rata penoreh getah.

Patani, 2/5/2018.

9.07.

PERTEMUAN

Pertemuan ini 

sebuah anugerah agung

terpencar di wajah-wajah 

putera puteri bangsa

membungakan harapan

membuahkan kenyataan

memupuk kasih

bahasa dan sastera kita.

Masih ramai lagi anak bangsa

menaruh cinta bahasa dan sastera 

cuma mereka tiada pentunjuk

bagaimana melihat kehebatan

warisan bangsa Melayu kita.

Patani, 5/2/2018.

9.08.

SIAPA KATA

Siapa kata

bahasa kita

bahasa kelas dua

ditutur orang desa.

Selusurilah fakta

beribu tahun lama

bahasa kita berjaya

menjuarai dunia

ditutur bangsa Cina

Arab, Eropah, dan India.

Bahasa kita 

menjadi bahasa utama

dalam berniaga

pelbagai suku negara

di bumi Nusantara.

Bahasa kita

mudah dibicara

lunak dan selesa

digemari semua.

Bahasa kita 

menjadi wahana

dakwah agama

di seluruh benua.

Bahasa kita

seindah rupa

semolek nama

segagah kata

seharum bunyinya.

Patani, 2/2/2019.

9.09.

TADIKA

Tadika sebuah institusi 

mendidik budi pekerti

menjadi insan insani

yang berdikari 

dan berjati diri

Islam teguh di hati

bahasa dilestari

budaya dihayati.

Tadika tak kan mati

selagi kita sepakati

mengantar anak mengaji

di sekolah tadika ini.

Tapi Tadika hari ini

tergadai jati diri

sejak duit diberi

keikhlasan berlari

berbalah sama sendiri

merebut ingin menjadi

cikgu tiada tragedi

mengajar mengajari

sampai rendah kualiti.

Tadika hilang jati diri

Islam hilang di hati

bahasa ibunda diludahi

budaya bangsa dicemuhi.

Tadika yang kita sayangi

Sedang lemas, hampir mati.

Pattani, 1/2/2019.

9.10.

WAHAI PENAKUT

Wahai para penakut

bangunlah dari selimutmu

sesungguhnya dirimu

dalam kerugian amat besar

mengiya-iyakan masa mudamu

dengan maksiat dan dosa

membiarkan dirimu

dirasuk dadah jahanam.

Dadah itu kencing syaitan

menggilakan akal fikiran

merusakkan tubuh badan

memusnahkan harta benda

menghancurkan masyarakat bahagia.

Mengapa kau masih berselimut

tidur dalam selukan dosa

tanpa menyedari kerugian

yang telah kau jalani.

Bangunlah, bangkitlah semula

mohon ampun dan taubat

tinggalkan kain selimutmu

kau akan merasakan rahmat

nikmat kebahagiaan sejati.

Pattani, 17/2/2019.

10. YAJUK

BIODATA. Nama sebenar penulis ialah Yusoff bin Abdollah. Nama Pena: Yajuk. Email: yusoffbj54@gmail.com. Tarikh lahir: 16 Mac 1954. Alamat: Kg. Bukit Jering, 17610 Kuala Balah, Jeli, Kelantan. Pendidikan: Sek. Kebangsaan Bukit Jering (1961-1966); Sek. Agama Maahad Muhammadi, Kota Bharu (1967-1981); dan Maktab Perguruan Sri Pinang, Pulau Pinang (1975/1976). Menulis karya kreatif, khasnya sajak, di laman http://www.esastera2u.com bermula 2008. Penulis menang beberapa anugerah di majlis Hadiah eSastera.com (HesCom), iaitu Hadiah ke-2, Anugerah Penyair Alam Siber (APAS) di HesCom 2009 (Kuala Lumpur); Hadiah Pertama, Anugerah Haiku Melayu Alam Siber (AHMAS) di Hescom 2011 (Alor Setar); Hadiah ke-3, Anugerah Soneta Alam Siber (ASMAS) di HesCom 2011 (Alor Setar); Hadiah ke-2, Anugerah Penyair Alam Siber (APAS) di HesCom 2013 (Bali, Indonesia); Hadiah Sagu Hati, Anugerah Penyair Alam Siber (APAS) di HesCom 2014; Hadiah Pertama, Anugerah Travelog International di HesCom 2015; Hadiah ke-3, Anugerah Soneta Alam Siber (ASMAS) di HesCom 2015; Hadiah ke-2, Anugerah Rubaiyat Alam Siber di HesCom 2015; dan Hadiah ke-3, Anugerah Penyair Alam Siber (APAS) di HesCom 2015. Penulis juga telah menerbitkan karya berbentuk buku dalam pelbagai judul, iaitu antologi sajak: Musibah Gempa Padang (Esastera Enterprise, 2009); antologi soneta: Pepohon Perteduhan Cinta (Esastera Enterprise, 2011); kumpulan sajak: Sejalan Tak Sehaluan (Esastera Enterprise, 2012); antologi sajak: Ana (Esastera Enterprise, 2012); antologi sajak: E-Loka (Esastera Enterprise, 2012); antologi sajak: E-Loka II (Esastera Enterprise, 2013); antologi puisi: Koleksi Puisi (Balai Seni Visual Negara, 2012); kumpulan sajak: Menyulam Merdeka (Esastera Enterprise, 2014); kumpulan sajak: Suara Orang Terbuang (Kaukab, 2015); secatatan penulis, Esastera Kembara Bali (Esastera Enterprise, 2014); antologi puisi Sirah Rasulullah Dalam Puisi Siber (Esastera Enterprise, 2015); dan antologi sajak: Bahtera Peradaban (Peradaban, 2016).

PUISI

10.01. Tangan Puisi

10.02. Kita Terus Menari

10.03. Pelayar Malam

10.04. Tabir Malam

10.05. Kelekatu Lepas Hujan

10.06. Riak Cahaya Mentari Senja

10.07. Ribut

10.08. Ayam Sabung

10.09. Mabuk Secawan Kopi

10.10. Malaikat Sepi

10.01.

TANGAN PUISI

Tangan puisiku patah

dalam getar suara guruh

runtuh dari langit geruh.

Aku menulis puisi di hati

untuk diri 

yang hanya dapat kubaca sendiri.

Titik-titik hujan menitis di pipi

pedih meresap ke hati

memaksaku menyepi

mematahkan tangan puisi.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 26.01.2018.

10.02.

KITA TERUS MENARI

Kita menari saja

separuh gila

mengikut rentak

terus kita menari

biar koyak rabak

terbuai siul biola

terliuk gesekan gamelan

tak pernah kita berhenti

bertanya pada diri

apa sedang kita cari

apa sedang kita lalui

lalu kenapa kita terus menari

tak peduli semak dan duri

taman permainan telah bertukar wajah

hanya layak jadi taman safari.

Apakah ada pilihan?

Tanpa mengerti

kita terus menari.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 6.12.2018.

10.03.

PELAYAR MALAM

Pelayar malam

menyongsong kegelapan

membaca gerak kerlipan bintang-bintang

biar gelombang merempuh buritan

kiri dan kanan tegal bertahan

harapan hanya pada Tuhan

cahaya iman tidak terpadam.

Pelayar malam

teroleng kemabukan

dilambung ombak rasa

meminum sarbat dan manisan

mutiara terdalam

kalam Tuhan.

Pelayar malam

sentiasa penasaran

menikmati kerlipan bintang-bintang

mengutip sir keagungan Tuhan

karam dalam af’al, sifat, dan zat yang Maha Esa

meruntuhkan segala maujud.

Pelayar malam

tidak pernah kewalahan

menyelusuri jalan tarikat

mentakrif hakikat

menjejak makrifat

melengkapkan syariat.

Pelayar malam

adalah diri

penjejak hakiki.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 1.12.2018.

10.04.

TABIR MALAM

Kau pun pergi

setelah segalanya terhenti

hari-hari tidak lagi bermentari

cahayanya mati

kerana mata tidak lagi terbuka

menganyam warna

mekar hanya senyuman

bersama kenangan

masam manis

terkunci di hati

aku terus bermimpi.

Tabir malam memisahkan kita

aku terpenjara di teduh waktu

senja yang kehilangan pelangi

melatari mimpi

aku terdiam dalam rindu yang bisu

mencari mutmainnah dan reda

demi hidup yang hakiki

di alam abadi.

Tabir malam memisahkan kita

kau pergi untuk tidak kembali

aku terkurung dalam kegelapan

untuk berlari ke sana ke mari

tercari-cari hakikat diri

sambil menanti dijemput Ilahi.

*Alfatihah buat arwah isteriku, Ramlah Rashid, yang telah dijemput Ilahi pada 19.12.2012.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 19.12.2018.

10.05.

KELEKATU LEPAS HUJAN

Kelekatu lepas hujan

berbondong meninggalkan sarang

mereput dan runtuh

dipenuhi selut dan lumpur.

Kelekatu tak mampu bertahan

di luar ada cahaya bersinar terang

kelekatu mencari-cari alasan untuk terbang.

Rumah agam tersergam indah

kaya dan mewah

lampu beraneka warna

memancarkan cahaya.

Kelekatu tak mampu menahan godaan

cahaya menyilaukan mata dan hati

terbang hinggap menumpang cerah

tak mengapa jika kepanasan

biar akhirnya terkapar rebah

mengaku kalah menggadai maruah.

Kelekatu tinggal gundah

kehilangan arah

sarang telah punah-ranah

tak mampu tegak bermaruah.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 15.12.2018.

10.06.

RIAK CAHAYA MENTARI SENJA

Teroleng kolek diri

meniti resah ombak

di kala mentari makin condong

menyongsong cahaya senja

memutar tasbih diri

mengiringi debur dan zikir ombak

di pantai hati tak bertepi.

Terbangun aku

mencari bayangan diri

yang terhenti di bingkai malam

dalam diam dan sujud

dalam tafakkur dan doa

menyuluh waktu terasing

berteman Munkar dan Nakir

di waktu Malikil Maut menjemput pulang.

Hanyut aku dalam irama ombak

cahaya senja menari manja

ombak terus mengusap pantai

aku menanti dalam reda dan syukur.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 19.11.2018.

10.07.

RIBUT

Ribut melanda tiba-tiba

bertimpa-timpa di hujung senja

meruntuhkan bumbung

menerbangkan atap

mewariskan kalut

memaksaku bergelut.

Aku kehilangan tempat berteduh

keletihan, basah, dan resah

menggigil dingin dalam ribut berpanjangan.

Pohon-pohon tumbang di jalanan

dahan patah bersimpang kalang

menyekat laluan kiri dan kanan.

Aku terkurung dalam kepayahan

ketakutan dan kebimbangan

tidak mampu untuk bangkit berdiri

sendiri melenyapkan ngeri

hanya bermunajat menanti

mengharap hari kembali bermentari

bumbung yang runtuh bertukar ganti.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 10.02.2019.

10.08.

AYAM SABUNG

Fitrahnya ayam jantan

berkokok siang dan malam

apa lagi ayam sabung

tetap berkokok walau paruhnya pecah

dan tajinya patah

pantang dia memijak gelanggang

kokoknya menggegar awan

menundukkan ayam betina di reban.

Setiap malam taji yang patah diasap kemenyan

paruh yang pecah disembur pewangi

mahunya mengaburi mata

yang sememangnya buta

kerana disuap telur berjuta.

Tapi paruh dan taji tak mungkin dicantum kembali

paruh bersalut najis dan nanah

taji bergumpal benang basah

tak mungkin lagi tegak berdiri

di sana reban berkunci sedang menanti

dia tak mungkin lagi bebas berlari.

Ayam sabung

oh ayam sabung

berapa harganya

tanpa paruh dan taji.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 6.02.2019.

10.09.

MABUK SECAWAN KOPI

Pahit dan manisnya

digilai tak terkecuali

putera dan puteri

raja dan permaisuri.

Menyesakkan nafas semua orang

umpama semut yang rela mati

merebutkan manis

lalu bermusuh sesama sendiri

memutuskan silaturrahim

memuntahkan api hasad dengki

membakar seluruh negeri.

Langit dipenuhi asap kelabu

secawan kopi menjadi lautan tak bertepi

dipenuhi ombak dan gelombang tinggi

pahit manisnya menjadi gula-gula yang memabukkan

menghadang perjalanan

memesongkan kiblat

tak terkecuali para ulama

pemilik berjuta kitab.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 8.02.2019.

10.10.

MALAIKAT SEPI

Roh sepi di hati

menanti dan memerhati

dalam angkuh dan sombong

dialah yang tunduk malu

menghisab diri

menginsafi rupa diri

dalam kemabukan dan lalai

dialah yang sedar

mengirimkan cahaya di hati

untuk melihat diri yang hakiki

dia bagai kunang-kunang

menampakkan diri di malam hari.

Roh sepi

menanti di jalan kiri

mengingatkan diri

jangan terantuk terus berlari

tapi segera membersihkan hati

mencari reda Ilahi

kembali meniti siratulmustakim.

Bukit Jering, Jeli, Kelantan, 6.02.2019.

TAMAT.