SEKOIA

ANTOLOGI PUISI GAKSA 2017
VOLUM 1

Penyelenggara
IRWAN ABU BAKAR

GAKSA-logo-hitam-putih.jpg

PRAKATA PENERBIT

Alhamdulillah, kami bawa kepada anda sebuah antologi puisi hasil karya penulis alam siber yang berkarya di grup-grup Facebook milik GAKSA.

14 pengkarya yang terlibat adalah dari negara Malaysia dan Indonesia. Kami amat hargai kesungguhan mereka untuk melibatkan diri dengan penerbitan antologi ini.

Kami akan menerbitkan antologi yang serupa melalui Volum 2 dan Volum 3 dalam sedikit masa lagi.

Sekian.

Muhammad Rois Rinaldi
CEO, Gaksa Enterprise
Banten, Indonesia, 30 Mac 2017.

Perhatian. Sajak-sajak yang ditandai dengan simbol * adalah sajak-sajak yang telah ditolak oleh penilai. 

KATA PENGANTAR

SEKOIA, Antologi Puisi GAKSA 2017
Volum 1

Oleh SAS Puzi Hadi

ANTOLOGI puisi GAKSA, SEKOIA dibarisi 14 penyair Malaysia-Indonesia iaitu Abdul Mukhid,  Abid Addin (Habibah binti Shamsuddin), Ade Novi, Fillah Kampar, Gabriel Kimjuan, Irwan Abu Bakar, M.S. Rindu (Mohamed Salleh Lamry), Muhammad Rois Rinaldi, Novia Rika (Novia Rika Perwitasari), Paridah Ishak, Saiful Zanawi, Wahyu Yudi (Wahyudi Abdurrahman Zaenal), Yudi M Barzah dan Zairid 87 (Zikree Ridhuan Baharim).

Tujuh penyair Malaysia ialah Abid Addin (Perak), Gabriel Kimjuan (Labuan), Irwan Abu Bakar (Kuala Lumpur), M.S. Rindu (Selangor), Paridah Ishak (Kuala Lumpur), Saiful Zanawi (Kuala Lumpur), dan Zairid 87 (Negeri Sembilan).

Dan tujuh penyair Indonesia ialah Abdul Mukhid (Malang), Ade Novi (Jakarta), Fillah Kampar (Riau), Muhammad Rois Rinaldi (Serang, Jawa Barat), Novia Rika (Tangerang, Jawa Barat), Wahyu Yudi (Kota Ketapang, Kalimantan Barat), dan Yudi M Barzah (Bandung).

Kronologi tarikh kelahiran para penyair Malaysia-Indonesia bermula paling senior ialah M.S. Rindu (1942), Irwan Abu Bakar (1951), Abid Addin (1962), Wahyu Yudi (1966), Abdul Mukhid (1974),  Yudi M Barzah (1976), Saiful Zanawi (1986), Fillah Kampar (1987), Zairid 87 (1987), Gabriel Kimjuan (1988), dan Muhammad Rois Rinaldi (1988). Tanpa maklumat tarikh lahir ialah Ade Novi, Novia Rika, dan Paridah Ishak.

PENYAIR MALAYSIA

ABID ADDIN

PENYAIR Abid Addin yang berpuisi sendirian kini mulai aktif di laman internet dalam beberapa sesawang sastera Facebook sejak 2016. Puisi Kota Seoul (1983) di musim sejuk menambah cengkam penyair yang sedia terasa sepi. Puisi Kosong (2013) dan Rindu Cinta (2015) berunsur kerohanian; puisi pendek “Kosong” menarik pengucapan langsung penyair-Tuhan:

Aku tidak punya

aku Engkau punya

tiada apa

yang aku punya

setitis darahku

Engkau punya

sejagat alam

Engkau punya

aku punah

tanah debuku

dalam genggam-Mu!

Nada marah penyair lewat puisi-puisi kritik sosial Tanpa Rupa (2014) dan Aku Peduli Apa (2016); dalam “Aku Peduli Apa” itu tiga stanza pertama sudah cukup diketengahkan tanpa perlu dua stanza terakhir. Penyair Abid Addin punya prinsip diri dalam dirinya tapi harus diimbangi dalam karya puisi secermat mungkin. Puisi tidak lain berkongsi pengalaman serta ilmu kepada khalayak pembaca.

GABRIEL KIMJUAN

BENCANA beraneka wajah diuliti penyair Gabriel Kimjuan iaitu gempa bumi pada puisi Suara Aceh (2015), kebakaran hospital dalam Tragedi HSA (2016) dan musibah banjir lewat Banjir Termenung (2017). Ada permainan rima akhir dalam puisi “Suara Aceh” pada keseluruhan puisi:

… yang reput

… dimamah perut

… bergegar kuat

… segala kudrat

… tambah melekat

… penuh erat

… lebih semangat

Permainan bunyi akhir terlalu ketara dalam puisi-puisi yang lain menjebak dirinya dengan klise yang tidak perlu dipertahankan pada puisi-puisi akan datang.

IRWAN ABU BAKAR

PENDIRI laman sesawang E-Sastera, Irwan Abu Bakar berpunya kelas tersendiri karya puisinya. Puisi sebagai alat hiburan kepada khalayak yang tidak seharusnya terlalu serius. Tapi masih punya sesuatu bagi ditimbangtara keilmuan yang disampaikan. Terdapat antara puisinya dalam kategori sajen (sajak jenaka).

Puisi-puisi pengalaman bersolat di masjid, Makmum di Saf Ke-1 (2017); jenaka kritik sosial harga minyak naik, Hari 1, 2017 (2017); puisi kerohanian pada kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, Korban Sayang (2016) dan, kisah kata hati burung pipit, Sepipit Usaha (2016) ; dan, bualan Messenger dengan rakan negara jiran ketika Acheh dilanda gempa bumi, Gegar di Hati (2016).

Seterusnya, kritik kepada sami Buddha berfikiran songsang di Myanmar, Agamawan Nerakawan (2016) dengan iringan foto; mengelamun kisah tempat membayar wang tanpa tuan di tandas, Semangkuk Ikhlas di Sudut Pulau (2017); sajen kisah pemimpin lupa daratan, Pemimpin Kaki Sebelah (2016); sajen pemimpin Melayu hilang wibawa dan rakyat tak peduli negara bangsa (nation), Aku Tak Mahu Merdeka (2016); puisi madah tentang kita dengan gelas minuman, Muka di Depan Gelas (2016).

Puisi paling menarik, “Muka di Depan Gelas” perlambangan ketika gelas berisi dan sesudahnya kosong kepada kita:

Sebiji gelas yang penuh berisi
kebahagiaankah itu?
atau sebiji gelas yang kosong
itukah kebahagiaan?

Kuteliti muka di hadapan gelas
penuh gelasnya, berseri muka
menjangka keenakan
kosong gelasnya, berseri muka
nikmat kepuasan.

Penuh kosong gelas hanya lambang
di hati rasa bersarang.

M.S. RINDU

PENYAIR senior M.S. Rindu bercerita banyak kisah menarik dalam puisinya. Kisah asal usul makanan segera sate yang popular di Selangor, Sate Kajang (2016); rasa sedih kekurangan peniaga Melayu di bandar kecil Sungai Besar (2015) di Selangor dan, Kedai Melayu di Teluk Intan (2015) di Perak; kritik sosial pendatang bekerja di kilang di Selangor dalam Gadis Vietnam (2016); dan, protes mengenai nasib orang asal terpinggir lewat Nyanyian Orang Asli (2015).

Persepsi penyair kepada wanita Banjar yang garang, Perempuan Banjar (2016); kisah durian semakin mahal pada Durian Kampung (2016); penyair berkira-kira ketentuan siapa mendahului siapa pada mati, dia atau isterinya dan apa harus dilaku lewat Di Hujung Usia (2016); kehidupan rukun damai jiran berlainan bangsa dalam Jiranku (2017); dan, puisi Hujan Bulan Disember (2017) seputar musibah banjir yang sering berlaku menjelang Disember.

Puisi nukilan M.S. Rindu bergaya prosa, deskriptif dan langsung yang mudah difahami. Namun ada mesej tersendiri di sebalik pelbagai kisah biasa tapi kita sering terlepas pandang atau mengabainya.

PARIDAH ISHAK

PARIDAH Ishak bawa puisi panjang 14 stanza Pelayaran Tun Perak (2016) pada tokoh lampau Tun Perak, tapi pemilihan diksi ‘reformasi’ (Stanza III) agak kurang sesuai dengan zaman dahulu; berkaitan adab berbudi bahasa dijengah pada Puisi Bahasa (2016) yang tidak menepati judulnya (tajuk wajar ditukar); deskriptif pokok lalang pada Serumpun Lalang (2016); dan, mengambil semnagat tokoh Pendeta Za’ba melalui Sajak Zaaba (2016) dengan tajuk tidak berjaya merumus intipati puisi keseluruhan.

Puisi-puisi pendek seperti Aduhai Mawarku (2016) dan Permata Bonda (2016) lebih berkesan penyampaiannya. Peristiwa kehilangan pesawat MAS MH370 dalam Mencari MH370 Dalam Dhuhaku (2015) lebih bersahaja didendang (Stanza I-II) dan doa diangkat kepada Ilahi (Stanza II-IV).

SAIFUL ZANAWI

BUAH puisi Saiful Zanawi menarik satu segi tapi menjadi tanda tanya satu segi yang lain. Keseluruhan sepuluh puisi menampakkan bakat sebagai calon penyair. Dia cuba bawa kelainan cara menulis (atas dasar poetic licence?) mungkin tidak disenangi kalangan ahli bahasa yang menitik berat aspek tata bahasa. Setiap patah perkataan diawali huruf besar dengan contoh berikut:

Dunia Ini Kegersangan Sifat Kemanusiaan

Adakah Kedamaian Itu Milik Kita

Tangisan Dan Darah Yang Mengalir

Pasrah Dan Duka Yang Terlahir

Wajah Tiada Ketawa Terzahir.

(Dalam “Sampai Bila Harus Berperang Hentikan Peperangan”)

Penyair ketara bermain perulangan anafora secara berlebihan bukan memperkasa puisi tapi tidak meninggal kesan besar yang dihajati. Hanya puisi Dendangkan Cerita Kita. Kukarang Cerita Kita (2014) yang berbekas.

ZAIRID 87

ANAK muda Zairid 87 punya masa depan dalam dunia puisi dengan mendalami kehendak puisi yang berkesan. Puisi Tafsiran Sastera Melayu dan Jalinan Persahabatan dapat dianggap berkesan berbanding yang lain-lain. Masalahnya ialah penyair masih berbahasa prosa dan luahan perasaan yang berlebihan dan tidak puitis.

PENYAIR INDONESIA

ABDUL MUKHID

PELBAGAI gaya karya puisi Abdul Mukhid mengambil imej lagenda dalam puisi-puisi Nyala Api (2017), Reinkarnasi Kucing (2017) dan Pasupati (2010). Puisi kerohanian pada Kopi Abadi-Mu (2016), Daras (2016) dan Lebaran Terindah (2016). Puisi alam lewat Hujan November (2016). Puisi peribadi dengan Sahasra Muka (2016). Puisi fantasi melalui Televisi (2016). Puisi tanah air pada Vox Dei (2009).

Penyair muda  jirannya Malaysia dapat belajar gaya tulis penuh imaginasi garapan Abdul Mukhid. Bagaimana dia memanipulasi ayat puisi untuk kita berfikir:

Sinta tercenung

adakah dia berhala

ataukah kecantikannnya berhala

ataukah cinta itu sendiri berhala (Dalam “ Nyala Api”)

Gaya dialog yang jarang ditemui dalam puisi:

“Kenapa bulan begini hujan meradang di khatulistiwa?”

tanya sang Surya di ujung senja. (Dalam “Hujan November”)

ADI NOVI

BAHASA puisi penyair Adi Novi mengalir bersahaja dalam puisi peribadi pada Dari Depok Hingga Sabang (2016) dan Maaf (2016), puisi alamnya iaitu Kering (2016) dan Sendiri (2016) serta puisi renungan Dunia Hitam (2016).

Gaya deskriptif berunsur alam dalam “Sendiri”:

Mendung masih bergelayut dalam gumpalan awan hitam

Sang surya masih malu, menampakkan diri

Sedangkan daun merindukan tetesan embun hari ini.

Seperkara lain, adakah satu kebiasaan penyair Adi Novi mendahului huruf besar pada setiap baris puisinya.

FILLAH KAMPAR

PUISI-puisi penyair Fillah Kampar menampakkan bakat semula jadinya dalam menyampaikan puisi yang berkesan. Puisi peribadi Angin Menghitung Nasib Negri, puisi renungan Matematika Masa, puisi musibah alam Musim Hujan, dan puisi kerohanian Teruntuk Doa. Namun penghayatannya masih bersifat luaran yang boleh dipertajamkan.

MUHAMMAD ROIS RINALDI

KEUPAYAAN puisi air tangan penyair Muhammad Rois Rinaldi dalam 10 puisinya sukar dibantah. Dia beri interpretasi keunikan sang penulis Penyair (2016):

Penyair adalah mata api yang menyala (Stanza I, baris 1)

Penyair adalah onta gila di sahara pasir. (Stanza II, baris 1)

Penyair adalah gagak tanpa warna. (Stanza III, baris 1)

Penyair adalah peluit yang melengking (Stanza IV, baris 1)

Di samping puisi terdahulu “Penyair” ada kesinambungan pada puisi panjang Orasi Penyair (2016). Gaya penyampaian enjambement pada keseluruhan baris empat stanza pertama puisi Para Pedagang (2016):

Bukan. Bukan agama. Peperangan

datang dari pasa-pasar. Agama

hanya minyak. Para pedangan

menyalakan api. Bukan. Bukan batas

negara. Batas negara menjaga nyawa. (Sebahagian Stanza I)

Dalam puisi P l e d o i (2014) dipersembah serangkap puisi panjang berserta tipografi dinamik dan enjambemen:

Tenang.

Aku tidak di sini. Kepentingan di mataku

Mati.

Dusuklah

di singgasanamu. Duduk manis.

Kekuasaan

Gaya enjambemen dikekalkan pada puisi Setelah Bendera Itu Dikibarkan (2016) dalam bahasa puisi prosa bermantera.

NOVIA RIKA

KEHADIRAN penyair Novia Rika amat memberangsang memperkasa antologi puisi ini seperti mana penyair Irwan Abu Bakar dan Muhammad Rois Rinaldi. Dia berada pada landasan seorang penyair yang terserlah berpuisi dan mengundang ketajaman khalayak berfikir.

Kita tergugah dengan puisi kerohanian Seribu Kubur (2016) dan Bisikan Dosa (2016); puisi peribadi Hidup (2016); puisi renungan Gugur Daun (2014); puisi unsur alam Doa Alam Semesta (2015) dan Gemersik Dedaunan (2017); puisi dedikasi Ikrar Ibu (2016); dan puisi panorama Pintu-pintu Pulau (2016).

WAHYU YUDI

PENDEKATAN puisi prosa (prose poem) ketara pada karya puisi penyair Wahyu Yudi untuk dikongsi cita rasanya. Puisi Sekoia (2016), Sukadana (2016), Epilog Senja (2016) dan Dikotomi (2016) dalam gaya puisi prosa yang sedap dbaca dan didengar yang bakal bercerita dan bercerita dari awal hingga ke akhir puisi. Puisi kerohanian digapai dalam Iktikaf (2016), Hajar Aswad (2016) dan Spiritual (2016). Puisi kritik sosial pada B O M (2016). Puisi dedikasi Sang Penyajak (2016) jauh beda daripada gaya pengucapan Muhammad Rois Rinadi dalam puisi “Penyair”.

YUDI M BARZAH

SEPERTI mana kehadiran penyair wanita Nova Rakia yang jelas beri impak puisi yang kukuh, begitulah diharap kepada penyair Yudi M Barzah boleh mewarnai pelangi antologi puisi ini. Daya imaginasi luar kotak membuai minda khalayak pembaca yang mungkin juga suka fahami mesejnya (khusus khalayak pembaca di Malaysia).

Gaya puisi prosa (prose poem) yang agak kental pada puisi Jerebu Waktu (2017) dan Lelaki Tua di Pasar Andir (2017). Namun terasa penyair terlalu terikat dengan permainan rima akhir puisi dalam Cikajang (2017), Aroma Diri (2017), 2017 (2017), Qana’ah (2017), Di Sayap-sayap Camar Samar (1998-2017), Kesal (2017), Melodrama Telaga Cinta (2017), dan Tubuh (Elegi Keperawanan) (2017). Sejauh mana perlu dipertahan gaya ini yang pasti mengikat kebebasan penyair dalam berpuisi iaitu dalam konteks puisi bebas.

SEKILAS PANDANG

SEKOIA menyatukan penyair Malaysia dan Indonesia ke dalam sebuah antologi puisi bagi Volum I. Satu usaha yang baik untuk saling menjamah baca karya lintas sempadan. Bagi volum ini, ada gabungan penyair senior, mapan, dan baru tanpa mengira darjah peribadi. Kita dapat membezakan pencapaian puisi setiap kategori penyair.

Penyair paling senior M.S. Rindu masih mampu berpuisi mengikut cita rasa bahasa orang terdahulu tapi pengisiannya tinggi yang menghidu pelbagai sudut kehidupan harian. Ini dapat diikuti pada puisi-puisi “Sate Kajang”, “Sungai Besar” dan “Nyanyian Orang Asli”.

Kehadiran empat penyair mapan Malaysia-Indonesia iaitu Abdul Mukhid, Irwan Abu Bakar, Muhammad Rois Rinaldi, dan Wahyu Yudi mewajarkan kita sebagai khalayak penyair mahupun peminat puisi untuk menimba kaedah menulis puisi pelbagai gaya penyampaian.

Penyair tidak sahaja menumpu kepada pelbagai tema dalam kehidupan di dalam puisinya serta mendalami aspek struktur penulisan yang beraneka bentuk luaran seperti gaya puisi standard dan puisi prosa (prose poem). Kemahiran memanipulasi kata dan ayat puisi di samping mendalami unsur-unsur membangunkan puisi seperti anaphora, simile, aliterasi, asonansi, enjambemen, pembentukan rima akhir dan lain-lain sangat digalakkan. Hanya tidak secara berlebihan dan obses berkarya sehingga tampak seperti diada-adakan sehingga hambar dibaca oleh khalayak.

Selebihnya kelompok penyair muda yang sedang berjuang menampilkan diri sebagai penyair di dua tanah air, iaitu Malaysia dan Indonesia. Calon penyair Malaysia ialah Abid Addin, Gabriel Kimjuan, Paridah Ishak, Saiful Zanawi, dan Zairid 87 wajar meningkatkan mutu penulisan puisi masing-masing. Bakat telah sedia ada hanya memantapkan diri dengan ilmu bantu melalui pembacaan serta menimba kekuatan karya puisi tersohor oleh penyair mapan tanah air dan luar negara.

Calon penyair Indonesia ialah Adi Novi, Fillah Kampar, Novia Rika, dan Yudi M Barzah. Antara mereka, penyair Novia Rika bakal menanjak lebih pantas ke hadapan; dan yang lain-lain harus berlari sepantas dia bagi menempatkan diri dalam dunia puisi Indonesia yang sengit persaingannya.

Disarankan pada volum antologi puisi GAKSA akan datang, di samping meneruskan gabungan penyair senior-mapan-baru; mencuba volum antologi puisi dengan tema khusus. Contohnya, setiap penyair dengan tiga puisi bertema khusus tentang isu alam sekitar, sejarah, kemerdekaan tanah air, kerohanian, dan lain-lain.

Akhir kata, tahniah kepada Irwan Abu Bakar, penyelenggara Antologi Puisi GAKSA yang membuka ruang baru bagi merapatkan para penyair Malaysia-Indonesia ke dalam sebuah buku. Terdahulu, hubungan sastera dua negara yang agak terpisah di dunia nyata kerana kesukaran lalu lintas  buku Malaysia-Indonesia untuk dinikmati secara langsung.

Kini adanya teknologi canggih internet, merapatkan jurang kembali bertaut atas usaha E-Sastera Malaysia mewujudkan laman sesawang dalam Facebook, iaitu Karya Asean GAKSA sekitar tahun 2016. Kebanyakan penyair dalam antologi puisi SEKOIA telah aktif berpuisi di sana.

Alor Setar, Kedah Darul Aman, Malaysia.

17 Februari 2017

BIODATA PENGULAS

PUZI HADI (Mohamad Puzi Bin A. Hadi)

DILAHIRKAN di Kulim, Kedah pada 9 Mei 1951. Mengikuti pengajian luar kampus USM Pulau Pinang dan menerima ijazah Sarjana Muda Sastera (Kesusasteraan) pada tahun 1998.

Beliau memenangi Hadiah Sastera Malaysia (Puisi) Tahun 1984/85 melalui puisi “Shauqiyah Hanim”. Menghasilkan enam antologi puisi, iaitu Bujang (1975), Bak Ombak (Teks Publishing Sdn. Bhd., 1988), Lokomotif (Dewan Bahasa dan Pustaka, 1991), Dot Dot Dot (E-Sastera Enterprise, 2012), Sudoku Puisi (Institut Terjemahan dan Buku Malaysia, 2016) dan Puisi Siber Dari Henfon ke Laman Sesawang & Facebook (E-Sastera Enterprise, 2016). Tiga buku esei sastera ialah Karya dan Karyawan: Sepintas Lalu (Majlis Kebudayaan Negeri Kedah, 1991) dan Aktivis dan Aktivitas E-Sastera Malaysia (E Sastra Management Enterprise, Jakarta, 2014) dan Deklamasi Puisi (E-Sastera Enterprise, 2016).

Juara pertama, Sayembara Deklamasi Puisi Hari Kebangsaan Peringkat Negeri Kedah dan Peringkat Kebangsaan (1987). Menerima pentauliahan Munsyi Dewan (Sastera) daripada Dewan Bahasa dan Pustaka (2013). Kini selaku Ketua Dua Angkatan Sasterawan Nasional Kedah (ASASI) sejak Mac 2015.

Bersama E-Sastera sebagai penyelenggara antologi puisi bersama, iaitu Bukit Siguntang Mahameru (2011), Sensasiber: Antologi Puisi Siber 2011 Pilihan Puzi Hadi (2012), E-Loka: Direktori Penyair eSastera Malaysia 2011 (2012), Ana: Antologi Karya ESastera Mengenang Brirasa 2011 (2012), E-Loka II: Direktori Penyair eSastera Malaysia 2012 (2013) dan Sirah Rasulullah dalam Puisi Siber (2015).

Berpeluang menulis pengantar antologi puisi, cerpen dan esei penulis Malaysia, Singapura dan Indonesia, iaitu Gelanggang (Noorjaya), Masaalik (Ustaz Niamat Yusoff), Tukang Auta (Nimoiz T.Y), Rumput dan Angin (Hasimah Harun), 44 Soneta (Mokhtarahman), Ana: Antologi Karya Mengenang Brirasa (Brirasa d.l.l.), Kuntom Ungu (Irwan Abu Bakar), Aku Mencintaimu dengan Sepenuh Kereta (Setiyo Bardono, Indonesia), Risalah Syahadah (S.Iqram), Sedulang Tahfifah (Jusoh Ahmad), Bunga dan Bayu (Hasimah Harun), Mat Karipap (Roslie Sidik, Singapura), Menyulam Merdeka (Yajuk), Sastracyber: Makna & Tanda (Muhammad Rois Rinaldi, Indonesia) dan Naskhah Pertiwi: Antologi Puisi Merdeka (Pusat Bahasa dan Seni, Universiti Utara Malaysia).

Pada 5 Disember 2015, Puzi Hadi telah menerima anugerah Sasterawan Alam Siber (SAS) dari E-SASTERA di majlis Hadiah E-Sastera.com (HesCom) 2015 yang diadakan di Kuala Lumpur. Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara, Kedah (JKKNK) bersama Kerajaan Negeri Kedah menganugerah Puzi Hadi sebagai Tokoh Seni Budaya Negeri Kedah 2016 di JKKNK Alor Setar pada 8 Disember 2016.

SENARAI KANDUNGAN

Prakata Penerbit – Muhammad Rois Rinaldi

Kata Pengantar – Puzi Hadi

Puisi

  1. Abdul Mukhid, 3
  2. Abid Addin, 15
  3. Ade Novi, 26
  4. Fillah Kampar, 47
  5. Gabriel Kimjuan, 59
  1. Irwan Abu Bakar, 70
  2. M.S. Rindu, 82
  3. Muhammad Rois Rinaldi, 93
  4. Novia Rika, 109
  5. Paridah Ishak, 120
  1. Saiful Zanawi, 133
  2. Wahyu Yudi, 144
  3. Yudi M Barzah, 155
  4. Zairid 87, 166

PUISI

1. ABDUL MUKHID

Abdul Mukhid.jpg

Abdul Mukhid, lahir di Malang pada 22.02.1974. Alumnus Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris IKIP Malang (sekarang Univeritas Negeri Malang). Karya-karya cerpen dan puisinya tersebar di sejumlah antologi bersama. Kumpulan puisi peribadinya ialah Tulislah Namaku Dengan Abu (2006). Juga menulis buku motivasi Bertanya atau Menjadi Keledai (Penerbit Pinus, 2009). Penghargaan sastra yang pernah diperoleh adalah Juara 2 penulisan naskah drama atas naskah Rahwana (Dewan Kesenian Medan, 2005), nominator puisi Purbacaraka Awards (2000), nominator manuskrip cerpen Siwa Nataraja 2 (2016), pemenang lomba penulisan cerpen tema keberanian yang diadakan Intersastra (2016). Pernah bekerja sebagai instruktur bahasa Inggris dan menjadi dosen honorer di UIN Malang dan Unibraw Malang. Kini memfokuskan bekerja di rumah sebagai penerjemah dan penulis lepas.

PUISI

1.01. Nyala Api

1.02. Reinkarnasi Kucing

1.03. Televisi

1.04. Kopi Abadi-Mu

1.05. Hujan November

1.06. Daras

1.07. Lebaran Terindah

1.08. Sahasra Muka

1.09. Pasupati*

1.10. Vox Dei

1.01. 

NYALA API

Di dalam kobaran api

Sinta menangkap bayang

seorang lelaki suci

dalam kobaran api

seperti dirinya.

Dia dibakar

karena menghancurkan berhala-berhala

kata sebuah suara.

Sinta tercenung

adakah dia berhala

ataukah kecantikannya berhala

ataukah cinta itu sendiri berhala.

17 Januari 2017

1.02.

REINKARNASI KUCING

Seekor kucing hitam mati

ruhnya terjebak di lubang hitam

menjelma dewi Ubasti

manakala para Firaun merapal mantra.

Dan kucing-kucing menari seksi

di layar-layar kaca

menyerbu otakmu

dengan ribuan fantasi.

Januari 2017

1.03.

TELEVISI

Tiba-tiba televisi

menjarah rumahku

menyulapnya menjadi

benua asing.

Tiba-tiba

nama-nama aneh

menyerbu keluarga

merebut bahasa ibu.

Tiba-tiba

anak istri menjelma alien

dan mahluk-mahluk di televisi

menjadi zombie

yang menelan mimpi.

Malang, 5 Okt 16

1.04.

KOPI ABADI-MU

Biarkan aku ampas

dalam seduhan kopi abadiMu

Biarkan aku lunas

membayar dusta durjanaku.

Namun jangan siasiakan aku

Kurela menjadi biji dan ditumbuk lagi

asalkan Kau reguk aku

dalam pahit manis cinta-Mu.

Malang, 11 Okt 2016

1.05.

HUJAN NOVEMBER

Hujan menghantam, membanjir, menggenang

“Kenapa bulan begini hujan meradang di khatulistiwa?”

tanya sang Surya di ujung senja.

November menjawab bersahaja

“Untuk mengantarkan genapnya masa tahunmu, Surya.”

Dan air hujan terus menggerus masa silam

meremahnya menjadi kepingan kenangan

yang terseret ke muara keabadian.

November 2016

1.06.

DARAS

Kalbuku mendaras masa silam

mengeja alif ba ta kehidupan

dan firman-Mu mendera

merobek mimpi di ujung senja.

9 Juni 2016

1.07.

LEBARAN TERINDAH

Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar

Laila ha illa Allahu Allahu Akbar

Allahu Akbar wa lillaahil hamd.

Takbir berkumandang di pagi hari nan fitri

anak-anak riang berlarian ke sana ke mari

seorang bocah kecil meringkuk di sudut jalan

menangis sesenggukan.

Dengan muka bercahaya

Sang Mustafa datang menyapa

“Wahai, kenapa engkau menangis di hari raya

Hari orang ramai bersuka cita?”

Berkisahlah bocah itu

tentang bapaknya yang telah tiada

gugur di medan laga

berperang di bawah panji Rasul yang mulia.

Lantas ia bercerita tentang ibunya

yang tak lagi seperti dulu

dan telah bersuamikan orang lain pula

tentang dirinya yang telah diusir

merana dan terlunta-lunta.

“Mereka lari membawa semua harta kami, Tuan.

Aku bahkan tak punya pakaian untuk lebaran.”

Isak tangis bocah itu membahana

menyentuh kalbu sesiapa mendengarnya.

Sang Mustafa berkaca-kaca

lalu menitahkan sabda:

“Wahai, maukah jika aku menjadi ayahmu,

Aisyah menjadi ibumu, Ali menjadi pamanmu,

Fatimah menjadi bibimu, Hasan dan Husain

menjadi saudaramu?”

Bocah kecil itu diam terperanjat.

Sadarlah ia bahwa di hadapannya

adalah Mustafa, sang Manusia Utama.

Dengan wajah berbinar ia berkata

“Bagaimana mungkin aku menolaknya?

Duhai Rasul, Kekasih Tuhan dan manusia.”

Sang Rasul Terkasih pun

memberi busana

dan melunaskan lapar dahaga

si bocah merana

Berhamburlah lelaki kecil itu dengan sukacita

bermain dengan anak-anak sebaya

dan diceritakan kepada mereka apa

yang telah dialaminya.

Anak-anak itu sejenak menghentikan permainannya

Di sela-sela takbir yang menggema

mereka berkata: “Oh seandainya…oh seandainya

ayah-ayah kami juga gugur di medan laga

dalam perang bersama Rasul Tercinta.”

 Malang, 2 Juli 2016

1.08.

SAHASRA MUKA

Seribu gelombang amarah

akan meluluhlantakan

berhektar-hektar pohon

bermil-mil jalanan

berjiwa-jiwa meregang.

Seribu gelombang angkara

akan mengeruk samudra

menenggak minyak

menggerogoti emas berlian

juga ribuan sukma kelaparan.

Akulah sahasra muka

Satu jiwa seribu keinginan

Akulah sahasra muka

Satu kau bunuh

seribu beranak pinak

menjadi laksa, menjadi juta

Akulah sahasra muka

siap menelan para janma

di semesta Nusantara

bahkan seluruh mayapada.

06-01-2016

1.09.

PASUPATI

Arjuna melepaskan Pasupati ke Arasy

sebelum langit pertama Jibril menangkapnya

mematahkannya hingga lebur jadi mesiu

yang menggempur layar-layar TV rumahmu.

Lalu Arjuna berteriak:

kenapa takdir selalu tak terelakkan

dan waktu akhirnya hanya bayang?

Kita pun termangu

tak kuasa menghitung

yang pernah ada

atau yang pasti sirna.

26-10-2010

1.10.

VOX DEI

Kata orang pemilu adalah perlambang

suara rakyat adalah suara Tuhan

tapi tiap kali usai pemilu

rakyat selalu dibungkam

dan suara Tuhan kerap hanya jadi pajangan

tak pernah benar-benar didengar.

15-03-2009

2. ABID ADDIN

Nama Pena: Abid Addin @ bib. Nama Penuh: Habibah Binti Shamsuddin. Asal: Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, Malaysia. Umur: 55 tahun. Tarikh lahir di s/b: 1.8.1962. Tarikh lahir sebenar: 26.7.1962 bersamaan tahun hijrah 24hb. Safar 1382. Kelulusan: Sijil Pelajaran Malaysia. Mula Berkarya: Sejak sekolah menengah. Pekerjaan: (1) 1982-1984. PDRM (Pengawal Pengiring Raja Permaisuri Agung),  (2) 1985-1988. Rej. Askar Wataniah (mewakili sukan menembak), dan (3) 1999-2015. Berniaga sendiri (kedai runcit). Mula membaca novel pada usia 11 tahun (darjah 5, tahun 1973): (1) Awang Sulung Merah Muda, (2) Menunggu Bedok Berbunyi; Di bawah Lindungan Kaabah – Prof HAMKA, (3) Peristiwa – Abdullah Hussain, (4) Satay Saloon – Ishak Hj Muhammad, (5) Hujan Pagi – A.Samad Said, dan karya-karya Khadijah Hashim, La Rose dll termasuk buku-buku puisi Bahasa Alam, Lagu Kehidupan dll. Seterusnya membaca buku-buku politik dan agama apatah lagi cerita seram dan mistik. Juga berminat membaca karya Muhammad Isa Dawud seperti Dajjal Akan Muncul Dari Kerajaan Jin di Segitiga Bermuda. Koleksi novel-novel lama era 60-an yang dibeli oleh kakak sulung masih disimpan tanda erat bersepadu kasih sayang pada novel-novel/buku-buku tersebut kerana hanya itu saja harta yang ada. Karya pertama dicetus ilham oleh Allah pada usia 18, tahun 1980. Seterusnya hingga kini (2017), sekadar disimpan sebagai khazanah sendiri kerana selama ini jenuh bertarung memikul tanggungjawab yang pelbagai sehingga tidak ambil pusing akan dunia sastera yang giat menerawang di serata alam. Pada Julai 2016, baru ada kelapangan diberi Allah s.w.t. untuk berinteraksi dengan para sahabat karyawan di Nusantara.  

PUISI

2.01. Kota Seoul

2.02. Secangkir Kopi Secangkir Rindu*

2.03. Kosong

2.04. Tanpa Rupa

2.05. Untuk Seketika*

2.06. Rindu Cinta

2.07. Dalam Penulisan*

2.08. Aku Peduli Apa*

2.09. Tolong!*

2.10. Kalau Takdirnya

2.01. 

KOTA SEOUL

Kota Seoul

aku rantau dalam sepi

menyusur urat urat muda di dadamu

mengharung deru dingin nafasmu

aku dibungkus sepi

dalam bicara rerumput gersang

dipencarianku

dipenantianku. 

Kota Seoul

aku rantau tidak mimpi

mencari senyum yang hilang

di lorong hatiku yang payau

mencari menanti

senyum tak datang.

Kota Seoul

kelibat aku, disindir pokok-pokok

telanjang

diejek nadi pejalmu memanjang

tika perjalananku terhenti

di pusat dadamu

di lereng pencarianku

Kota Seoul 

aku ditinggal pergi.

Kota Seoul, 25. 3. 1983

2.02. 

SECANGKIR KOPI SECANGKIR RINDU

Teralaskah kantung perutku

sekadar secangkir kopi pekat

mengalir deras / songsang

di ambang 

nostalgia.

Terupayakah aku

menghirup buana tangis pergimu

dalam secangkir laluan dulu

kugapai liuk-lintuk arcamu

di konkritas

lagendaku.

Terhulurkah olehmu

secangkir gemersik rindu

dalam hangat imbau

gamitmu

igauanku!

Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, 21/4/1986

2.03. 

KOSONG

Aku tidak punya

aku Engkau punya

tiada apa

yang aku punya

setitis darahku

Engkau punya

sejagat alam

Engkau punya

aku punah

tanah debuku

dalam genggam-Mu!

Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, 23/12/2013

2.04. 

TANPA RUPA

Renyukkan kertas

terperosok

di kaki bangku

dikuis

kaki kematu

diterajang 

ke celah pintu.

Renyukkan kertas

di dalam

tercorek riwayat

seribu satu dosa

seribu satu pahala

sang raja bermadah

pujangga

bergurindam jiwa

rakyat mendarah air mata.

Renyukkan kertas

renyukkan

hati kita

sejuta wajah

tanpa rupa.

Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, 14/4/2014

2.05. 

UNTUK SEKETIKA

Untuk seketika

biar aku hitung

deru waktu meluru

jangan aku keliru

jangan aku terganggu.

Untuk seketika

biar aku libas

hama menerbang

menyelinap ke celah ranjau

bisa merentap nyilu.

Untuk seketika

aku goyah

gayat payah menongkah arus.

Untuk seketika

biarkan aku kelu

memintas waktu

malam!

sukarku pejam.

Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, 20/1/2014

2.06. 

RINDU CINTA

Tidak ada

tikanya, merindu

tidak ada

jikanya, merindu

seluruh waktu

senyaman

alir darahku

merentas

kecap nikmat-Mu

selunak

irama nadiku

pengabdianku

rinduku

pada-Mu.

Hangat cintaku ini

menatang rindu

bukan kepalang

menangkis hiba

kemelut panjang

rindu cintaku

pada-Mu

mengikis lukaku.

Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, 30/1/2015

2.07. 

DALAM PENULISAN

Kita bisa menjadi apa saja

pendokong watak pelbagai rupa

bisa aja

menjadi buaya-menjadi serigala

menjadi manusia atau benda

sebagai perompak mahupun alim ulamak

atau wajah tanpa rupa.

Dalam penulisan

pendokong wataknya

adalah kita

membias rindu tanpa cinta

walau menangis dalam ketawa

dipalit getir segala rasa

lalu

kita berwatakkan sebatang pena

atau sebatang pensil kayu lama

menerjah rasa tersirat di dada

tersurat terconteng

di kajang persuratan media maya

longlai memikul

jenuh bertarung

dalam babak babak ABJAD

menerawang tanpa batas.

Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, 28/8/2016

2.08. 

AKU PEDULI APA

Aku tidak peduli

walau kalian jutawan

walau kalian karyawan

cendiakawan

TERBILANG!

aku tidak peduli

walau kalian kenyang

aku kelaparan.

Aku ini bilis

berenang di lautan luas

walau mukimnya sekadar persisiran

juga sekadar pipit merenung helang

menongkah angin tajam mata memandang

sekadarnya aku ini

masih hingusan raungnya menderam.

Aku peduli apa

asal tenggorokkan tidak tersengkang

TULANG!

suaraku pantas memintas pincang

tindak tanduk bersopan

kadang kadang keras

bukan anak kurang ajaran

aku anak ada asuhan.

Aku peduli apa

dan tidak mahu peduli

kalau aku kalian buang.

Di sisi Tuhan

tidaklah aku mahu 

RENGGANG!

Lubuk Merbau, Kuala Kangsar, Perak, 20/11/2016

2.09. 

TOLONG!

Tolong!

jangan rindui aku

melebihi had laju

yang dibenarkan

takut terbabas ke longkang

mendarah rindu

sesat hala tuju.

Tolong!

jangan rindui aku

melebihi laju putar waktu

jarum jam keliru

aku terganggu

benar benar terganggu

akan rindu kamu itu.

Tolong!

jangan bias cinta rindumu

itu pada aku

benar benar menakutkan aku

walhal selama waktu

aku sekadar menyemarakkan 

rindu yang membekam di dadamu

itu rindu kamu

bukan wajarnya untuk aku.

Tolong!

dengar baik-baik

aku sekadar punya satu rindu.

Rindu Tuhanku

Tuhanku!

Tuhanku!

Shah Alam, Selangor, 28/11/2016

2.10. 

KALAU TAKDIRNYA

Pandang langit

pandang awan

pandang laut ombak kuat

pandang alam

mengakrabkan aku dengan Tuhan

enjin feri menderu-deram

kalau takdrinya feri karam tenggelam

biar di tika kuat rinduku

pada-Mu, Tuhan!

Feri otw Pulau Langkawi, 7/12/2016

3. ADE NOVI


gaksa-gambar-Ade Novi.jpg

Ade Novi. Kelahiran jakarta 10 November. Mulai menulis sejak kelas 2 smp secara otodidak, berupa puisi dan cerpen. Karyanya sudah banyak terbit di media dan majalah remaja di Nusantara, sebagai mahasiswi sebuah perguruan tinggi di jakarta UNINDRA, guru, aktifis di lembaga komunitas perempuan peduli depok, dan masih banyak aktifitas di bidang organisasi kewanitaan lainnya. Perempuan multitalenta ini memiliki berbagai karya, antaranya antologi puisi dan antologi artikel ilmiah bersama serta kumpulan cerpen dan kumpulan puisi sendirian.

PUISI

3.01. Waktu

3.02. Pertemuan Tiga Inci

3.03. Dari Depok Ke Sabang

3.04. Kering

3.05. Berdarah Lagi

3.06. Dunia Hitam 

3.07. Masa Lalu

3.08. Maaf

3.09. Sendiri

3.10. Kau Terlalu Jauh

3.01.

WAKTU

Akhirnya waktu memberi ruang pada cinta

Saat ia kuhirup dan kuhisap

Ya…

Aku dan kamu adalah ruang waktu

Yang berjalan tanpa henti

Meski hujan badai dan kemarau panjang.

Ia menggelinding bagai roda kehidupan

Jarumnya tajam hingga menembus tulang.

Kesedihan adalah sahabatnya

Yang selalu menemani disetiap langkah

Walau takdir telah tertulis 

Sketsanya tersurat habis.

Diujung penantian waktu 

Akankah ia kalah?

Hanya waktu yang dapat menjawab.

Jakarta, akhir Agustus 2016

3.02.

PERTEMUAN TIGA INCI

Entah akan dibawa ke mana rindu ini

Ia bergejolak bagai gemuruh ombak 

Tak tentu arah mengikuti tiupan bayu.

Detaknya semakin membabi buta

Meski dalam kotak segi empat

Tak habis waktu yang dijanji

Walau terpati pada palung sebuah hati.

Jakarta, Agustus 2016

3.03.

Dari Depok hingga Sabang

Peluhmu tak mematahkan semangatku

Meski darah terus mengalir

Desahan ombak mengajakku ke sana

Rayuan angin yang melambai-lambai

Seakan memanggilku.

Walau langit kelabu, kucumbui dia dengan rindu

Jalanmu curam dan berliku

Dengan kuda besiku kepacu semangat baru.

Sabang, Aceh, 31/8/16

3.04.

KERING

Aku menebas angin  lewat cakrawala

Menggerigi samudra dengan gelombangnya

Hingga sayapku patah dan terluka.

Bau tanah juga nyanyian hujan tak lagi terdengar

Hanya gugurnya daun yang tersisa.

Musim ini melumat habis tubuhku

Panas dan gersang membakar hingga tulang

Air mata jadi selimut disetiap mimpi.

Meski kunikmati kemarau ini.

Jakarta, 10/9/16

3.05.

BERDARAH LAGI

Senyumnya palsu

Siapa yang harus disalahkan?

Ketika sayapnya patah dan hatinya terluka

Hanya kecewa dan kecewa.

Kemarin kematian berwarna merah

hari ini biru, esok mungkin unggu 

Selalu berbeda tak ada yang sama

Yang sama hanya dosa

Yang berwarna hitam.

Jogya, 16/9/16

3.06.

DUNIA HITAM

Sia-sia kau telanjangi pagi karena malam terus menyelimuti

Sia-sia kau perangi senja karena lembayung masih pancarkan indahnya

Siapa yang salah, air tanah dan udara adalah milikNya

Jika kau berteriak maka gunung-gunung akan pecah

Jika kau menangis maka samudra akan menggulungmu dengan gelombangnya.

Jangan sia-siakan waktumu hanya untuk keniscayaan yang menyesakkan

Dunia ini tak seburuk penglihatanmu namun tak seindah pikiranmu.

Buka matamu dan dengarkan kata hatimu

Ada yang sembunyi di sana 

Di dasar hati paling dalam dengan kesucian yang hakiki

Ia akan bicara padamu tentang semua hal yang dia lihat dan rasakan.

Beri ia senyuman dan sapalah

Bertemanlah dengan masa lalu

Hingga kau jumpai masa depanmu.

Jakarta, 10/11/16

3.07.

MASA LALU

Kueja setiap huruf atas namanya

Mungkin aku hanyalah embun

Yang datang sekejap dalam ingatan

Seperti daun jatuh, bagai air mengalir tanpa muara.

      Indah dan bahagia hanya fatamorgana

      Mimpi serta rindu disanjung dan dilupakan.

Hati terbelah menari dalam pesakitan

Cerminku pecah

Tak mampu kubawa kembali

Meski tangan menggapainya

Karena raga sudah terpatri mati.

Jakarta, 29/12/16

3.08.

Maaf

Maafkan aku yang berkali-kali datang dalam lelapmu

Maafkan aku yang melukis luka di dinding hatimu.

Aku adalah sayapmu yang patah

Aku adalah puisi yang selalu kau tulis

Meski tak pernah aku baca.

29/11/16

3.09.

Sendiri

Mendung masih bergelayut dalam gumpalan awan hitam

Sang surya masih malu, menampakkan dirinya

Sedangkan daun merindukan tetesan embun hari ini.

Lihatlah, ada sepasang merpati di sana

Meski berjauhan mereka sedang bercengkrama

Bercerita satu dengan lainnya

Melepas rindu yang hampir membeku.

Angin berhembus perlahan, menyejukkan hati

Melodi cinta menari kembali.

Depok, Jawa Barat, 12/16

3.10.

KAU TERLALU JAUH

Tersungkur aku dalam tangis

Menjerit dalam perih tak tertahankan

Dalam gelap ku bermimpi

Menanti pertemuan di persimpangan

Sekedar menghayal bayangmu

Walau kan melumpuhkan kesadaranku

Biarlah memandangmu dalam sendu

Berharap angin kan menghapus harap pilu

Menggenggamku dalam tawa

Menikamati detik demi detik diawal jumpa.

Terlalu jauh

Kau terlalu jauh

Bersama angin ku berlari

Menggapaimu dalam bayang nyata

Walau kutau, terlalu jauh.

4/12/16

4. FILLAH KAMPAR

gaksa-gambar-fillah-kampar.png

Penulis Lahir di Kampar, Riau, tanggal 24 Juni 1987. Saat ini bekerja di bidang Sosial Kemasyarakatan di Kabupaten Kampar. Hobi membaca karya sastra Melayu lama dan sejarah Islam. Senang menulis dan tergabung dalam beberapa group menulis di media sosial dan  komunitas di kabupaten. 

PUISI

4.01. Aksara Dan Kalam*

4.02. Angin Menghitung Nasib Negri

4.03. Fantasi Kopi*

4.04. Hari Berkabung

4.05. Matematika Masa

4.06. Musim Hujan*

4.07. Selamat Tidur

4.08. Teruntuk Doa

4.09. Setalam Hasidah

4.10. Yang Kusebut Doa

4.1.

AKSARA DAN KALAM

Sebelas telah berlalu

Berbilang malam lebihkan Satu

Pada surah ke tiga enam ada diterangkan

Tidaklah siang itu mendahului malam.

Bulan satu berpendar terang

Menunggu purnama dalam sebentar

Aku membacamu menghilang gusar

Tersedu hati menunggu jelang?

Pada busur berbilang darjat kuukur

Satu garis mewakili enam

Pada dua belas kudarabkan kemudian

Artikan hasilnya walau tak seutuhnya faham.

Dia berbilang di sempurna angkasa

Aku memandang serupa bahagia

Dalam rayuan angin, awan pun menutup

Sebalik cahaya redup, hati mengatup.

Jika tiga ratus enam puluh nilaimu penuh

Menghitung masa berbagi bayangan dan teduh

Dari sinar mentari pagi dan panaroma subuh

Membacamu serupa rapuh

Sungguh hamba yang fakir ilmu lagi dungu.

Amboi perjalanan jauh sudah kutempuh

Mengkhatamkanmu tak pernah kumampu

Sedang segala kesemuan kukejar satu-satu

Padahal padamu kepastian bertumpu.

Badan membungkuk dalam rukuk

Bersama sujud di antara simpuh

Menghiba diri dalam takut

Seandainya ia tiba membesuk

Adakah boleh hamba barang sebentar membujuk?

Pada busur yang kubuang

Menghitung engkau dalam tetapan

Tapi masa tiada kupandang.

Yang dengannya telah Dia bersumpah

Sungguhlah kerugian bagi manusia.

Dalam ‘kecuali’ kucari diri

Hamba hilang dalam elegi.

4.2.

ANGIN MENGHITUNG NASIB NEGRI

Kucoba bersandar di dada malam

membayang luka serupa cinta.

Namun kapan ia datang

Wujud tidak suara pun luput.

Hanya kasihnya lembut mengecup

Serupa embun menggulir di alur pucuk.

Pada kasih akan dahan

Pokok gagah menghentam akar

Di bawah kerindangan, aku bersandar.

Pada perjalanan yang melelahkan

Aku putuskan balik pulang.

Dalam musim yang silih berganti

Angin menghitung nasib negri.

4.3. 

FANTASI KOPI

Dear You,

Secangkir kopi dan kerlingan matamu

Senyummu, adalah madu pada musim bunga tanjung yang merebak di subuh sejuk

Pekat dan hitam pada bola mata itu

Menelanku bulat-bulat

Bersama angin pagi yang lembab meniupkan asap

Gagang cangkir ataukah pinggulmu yang kurangkul erat serupa harpa?

Hey, ini bukan pesta dansa!

Tapi ku masih mendambamu

Pada seruput tepi bibir

Yang memuncahkan rasa pahit-pahit manis

Tidak tercampak sebagai sepah

Walau hitam engkau serupa manis juga

Pada senyummu yang mengalihkan dunia!

4.4. 

HARI BERKABUNG

Hujan yang satu persatu tali bertali

Alir mengalir, genang menggenang

Ada rasa semu terdinginkan, gigil terseruakkan

Merumrum kedalam sukma

Semerak  gemericik.

Dalam lena, senandung malam menghimbau pagi kembali

Dalam dekap malam, memeluk kelam yang sejuk

Hmm,Hujan berbatas dinding,tapi hati berasa kuyup.

Inikah???

Titik-titik hujan menghujam hati

Lalu mengalir, mengigilkan sanubari.

Sampai esok kelak kau tak kembali

Biarlah titik-titik hujan jatuh dari ujung daun kamboja

Menyirami haus rindu.

Di balik gundukan tanah

Cintanya yang setia menantimu kembali

Di surga.

4.5. 

MATEMATIKA MASA

Kasihku, kapankah bintang timur kembali pulang?

Tersebab susah sulit ku terjaga dalam lelang berkah-Mu.

Sulit ku lihat warna ungu yang dierami putih

 Pada penetasan waktu menjelang subuh.

Saat kunjungan yang ku tahu pasti Kau semakin dekat,

Akulah sang pengabai yang maha sombong itu?

Tidak saat bintang itu terbit kembali

Fahamkanku  tentang kepastian hitungan waktu

Menyambung detik dari panjangnya sinar surya

Engkau sempurna mengajarkanku matematika masa.

4.6. 

MUSIM HUJAN

Lembut biru menatap lazuardi

Menikung halus cahaya warna~warni

Bias pelangi ke air kolam jernih kehijau-hijauan.

Pada permukaannya teratai putih

Biru dan ungu pun tampak serupa

Bermahkota kuncup, sebagian pula merekah.

Semalam hujan membekukan

Bahkan kendil pun redup berpancar.

Aku terlelap dalam khawatir

Andainya hujan membawa banjir.

Adalah tuhanku maha penyanyang

Awan yang ringan terlihat melayang.

Menukar pagi menuju siang

Tetap dengan cara-Nya: pesan akan waktu jangan dipersiakan, apatah lagi percuma terbuang?

Pagi kembali bergulir, senyumku sepucuk meniti bibir

Sebait doa, sepetik zikir.

4.7. 

SELAMAT TIDUR

Aku beranjak tidur

Menautkan ruh di langit layang.

Pada fikir yang bertumpuk

Kutinggalkan pesan urut.

Tertanggal dan terbilang.

Berhitung ku mulai Satu

Membilang sisa umurku di dunia

Amboi, detik banyak kupersia

Umurku melangkah semakin jauh saja.

Tidak berkokoh pada pagaran agama

Senda gurau mainan manja

Gelak ketawa akal binasa

Amalku jauh ilmuku langka

Sedang gelap kumaknai terang.

Sebagai titik kosong kehampaan cahaya

Dalam kuasa fisika Allah Azza Wajalla.

Pada langit ungu yang berbilas putih

Fajar menunggu hamba solih!

4.8. 

TERUNTUK DOA

Engkau kasihku

Memanggilku saat langit ungu berselubung putih

Pada fajar yang kau janjikan segala kelebihan.

Mataku membuka

Terasa seakan sukma hidupkan raga kembali

Setelah perjalanan yang kadang terasa indah

Sesekali datang seperti momok.

Engkaulah yang menguasai pagi

Pula petang

Pada banyak peralihan waktu

Dimana kau bersumpah dengannya.

Teruntuk doa? Dan dua waktu yang berbayang

Bulir-bulir embun yang sejuk

Menggantung gamang di ujung daun.

Walau membasahi badan ilalang

Hati masih berselimut miang

Segera ku singkirkan selimut

Sebelum sebuah peluk membuatku kelupuk

Dari setalam rindu yang tak mampu ku hidang.

4.9. 

SETALAM HASIDAH

Tuan, silahkan, ini setalam hasidah

Dari tanah-tanah hitam yang subur

Oleh kakek nenek kami berpesan.

Toppingnya; hutan-hutan kami yang tak lagi lebat

Atau cendawan-cendawan yang tak lantas tumbuh

Meski hujan turun berkurun.

Manisnya adalah nira enau duapuluh tahun yang lalu

Sebelum longan berbuah rendah

Sebelum lebah hidup di dalam reban.

Rumah kami tiada lagi berpintu

Berbaring di dalam berselimut pasrah

Jalanan ini semata kami menumpang lalu

Dari tanah moyang kami yang beralih swasta.

Hidangan terakhir

Terimalah, Tuan

Dari setalam hasidah yang masih tersisa!

4.10. 

YANG KUSEBUT DOA

Temui aku di pelataran senja

Karena di waktu malam bayanganku sempurna

Saat kau dekap tapi hanya hampa.

Mengulur air mata, ku takkan iba.

Sudah ku jawat kau sebelum embun turun ke tanah

Dan kau memilih membiarkan ku menguap bersama cahaya yang berselingkuh dengan udara.

Dan kesendirian begitu membuatku resah

Dan Tuhan memanggil jiwa, menanyakan makna Doa

Dan yang ku temukan hanyalah kata-kata perintah yang ku balut dengan “bahasa meminta”

Kenapa sebegini gagal menjadi hamba?

5. GABRIEL KIMJUAN

GAKSA-gambar-Gabriel Kimjuan.jpg

Gabriel Kimjuan lahir pada 26 September 1988. Ahli Persatuan Penulis Wilayah Persekutuan Labuan (PERWILA). Karya beliau pernah tersiar di akhbar mingguan, majalah Wanita, Wadah, dan Tunas Cipta serta di corong radio Labuan FM. Aktif berkarya di laman sosial Facebook. Mempunyai 30 buah buku antologi bersama di luar dan dalam negara. Mempunyai sebuah buku kumpulan puisi, Benang Merah. Pernah dianugerahkan sebagai Penulis Muda Perwila (2015). Pada tahun 2016, telah mewakili Malaysia sebagai penerima Anugerah E-sasterawan Asean (Asean E-writer Award).

PUISI

5.01. Suara Aceh

5.02. Sentuhan Sedih Sejuta Senyuman

5.03. Jendela Jannahku*

5.04. Dirgahayu Cinta

5.05. Penunggu Cinta Agung

5.06. Interaksi Dunia Mimpi

5.07. Bilik Anugerah 2017*

5.08. Senyuman Sebalik Sebak

5.09. Tragedi HSA

5.10. Banjir Termenung

5.01.

SUARA ACEH

Serpihan bongkah yang reput

ranap dimamah perut

negeri Aceh bergegar kuat

runtuh segala kudrat

namun hati tambah melekat

dengan tabah penuh erat

meneruskan hidup lebih semangat

lupa akan sejarah pekat

yang lama terkubur rapat

biar semua lebih dekat

menangis sejuta hajat

tetap tersenyum memikat

jangan lukakan lagi apa yang memahat

buat pedoman ratapan nasihat.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 11 Disember 2016

5.02.

SENTUHAN SEDIH SEJUTA SENYUMAN

Siapa selongkar selimutmu

sakitku semakin sesak

sungguh sengsara secubit seksa

sejak sedih sendirian

segala suara sesat sudah

sembunyi sebalik senyuman

semadi sang sinaran

sepuluh sarung senapang

sedia seiring suluh sasaran 

setahun susah senang

sanggup senada suruhan

sapu sejuta sentuhan.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 3 Disember 2016

5.03.

JENDELA JANNAHKU

Jikalau jentolok 

jatuh junamkan jiwaku

jagalah jenaka janjiku

jaga jejaki jalanku

juga jasa-jasaku

jangan jemuri janinmu

jarikan jelamaan jantungku.

Labuan Shipyard, Labuan, Malaysia, 25 November 2016

5.04.

DIRGAHAYU CINTA

Ketika aku bertasbih

air mata menitis pedih

mengukur waktu yang jauh

memohon rahmat tuah

pada-Mu sebuah hidayah

dirgahayu cinta yang bersumpah

janji pada tanah tumpah

bertaktha riwayat hingga terpisah

ajal dan maut terkubur sejarah

pena bertemu tanda noktah

bersama cerita sejuta wajah.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 8 Januari 2017

5.05.

PENUNGGU CINTA AGUNG

Bila rindu

masih adakah untukku

bila sayang

masih adakah cinta agung

kerana cinta itu

buat aku terpanah menusuk kalbu

masih kau perlu aku

untuk terbuai seketika waktu

biar aku jadi penunggu

menanti dengan segenap kudratku.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 3 Januari 2017

5.06.

INTERAKSI DUNIA MIMPI

Pada pertama kali

waktu berkejar pelangi

kita jumpa di sini

sebuah alam fantasi

yang jauh sekali

sama seperti mimpi.

Jadi sahabat sejati

walau hanya menemui

seurat wajah halusinasi

tetap rapat sekali

hanya doa ini

meneroka lahiriah realiti.

Mari kita kongsi

biar berbeza hati

saling sama melengkapi

mana harus berbagi

bila sudah berjanji

jangan mudah dikunci.

Ini dunia kini

ramai yang mencari

untuk mahu interaksi

rasa mula ditakluki

dengan cara tersendiri

idola jantung abadi.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 4 Januari 2017

5.07.

BILIK ANUGERAH 2017

Satu permulaan tintaku

langkah masih hijau

nafas yang baru.

pena warna biru

zahir satu-persatu

jadi nasihat bermutu.

semai dalam buku

bersama sejuta rindu

jangan jadi palsu.

menconteng muka ilmu

meludah hidup sekutu

di tahun baharu.

masuk bilik kelambu

bacalah coretan hidupku

pasti anugerah milikmu.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 1 Januari 2017

5.08

SENYUMAN SEBALIK SEBAK

Sayang

secukupkah sifatku

semaikan seindah sejadahmu

selamanya semakin sukar

saat sindiran saling sengketa

selebar sebakku sabar saja

senyumanmu sentiasa suka

sunyi sepiku seksa sayang

seandainya suaramu sudah sedia

siap siagalah seberang syurga.

Labuan Shipyard, Labuan, Malaysia, 3 Disember 2016

5.09

TRAGEDI HSA

Pagi di bulan Oktober

gembira dengan senyuman

semua sudah masuk kerja

periksa pesakit di atas katil

tambah air dan jenis darah

rasa sakit dan sengsara

lumrah manusia akan terasa.

Detik cemas hospital HSA

langkah kaki dengan pantas

api merebak seperti kilat 

kawan mula menjadi lawan

musnah semua harta benda

juga manusia masih derita

tragedi Oktober bertukar hiba.

Akan terpalit dalam kenangan

yang pergi tetap pergi

kerana percikan kecil

semua takut dilema ini

hanya doa setia tersemat

buat rindu igauan ngeri

agar tidak berulang kembali.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 26 Oktober 2016

5.10

BANJIR TERMENUNG

Saban tahun akan mengusung

di tahun paling hujung

banjir suka termenung

beri kabar untuk merenung

buka mata saat malang

buat rakyat tidak tenang

saat akhir sukar merancang

bukan mimpi sebarang

duduk rumah diri seorang

menunggu bantuan untuk datang

banjir sudah semakin matang

melebar air ke seberang

jangan sampai nyawa yang hilang

baru menangis di tanah lapang.

Taman Mutiara, Labuan, Malaysia, 8 Januari 2017

6. IRWAN ABU BAKAR

irwan-abu-bakar-2.png

Irwan Abu Bakar lahir pada 11 Mei 1951. Pengasas gerakan E-Sastera di Malaysia pada 2002 dan menubuhkan Persatuan Aktivis E-sastra Malaysia (E-SASTERA) pada 2010, dengan beliau menjadi Presiden sehingga kini. Beliau menulis puisi, cerpen, novel, dan artikel. Mempunyai karya di dalam beberapa antologi puisi sejak 2003. Karyanya juga termuat dalam tiga kumpulan puisi sendiri, sebuah kumpulan puisi dengan ulasan, kumpulan cerpen Rewang Minda (eSastera Enterprise, 2016), dan novel Meja 17. Beliau juga menulis buku sastera nonkreatif, dengan dua buku terkini berjudul E-sastera: Teori & Aplikasi (eSastera Enterprise, 2016) serta Deklamasi Puisi (bersama Puzi Hadi) (eSastera Enterprise, 2016). Pernah memenangi anugerah Hadiah Sastera Perdana Malaysia (cerpen eceran) dan Anugerah Sastera Johor Darul Takzim (puisi eceran). Dari segi profesyen, Irwan ialah jurutera profesional dalam bidang kejuruteraan mekanik, dengan kelulusan pascaijazah dalam bidang kejuruteraan bioperubatan.  Kini bertugas sebagai profesor di Jabatan Kejuruteraan Bioperubatan Universiti Malaya (UM), Kuala Lumpur dan menjadi Pengarah syarikat BioApps Sdn Bhd, sebuah syarikat terbitan UM yang beroperasi di Pusat Perubatan Universiti Malaya (PPUM) dalam bidang perkhidmatan rehabilitasi.

PUISI

6.01. Makmum Di Saf Ke-1

6.02. Hari 1, 2017

6.03. Korban Sayang

6.04. Gegar Di Hati

6.05. Agamawan Nerakawan

6.06. Sepipit Usaha

6.07. Semangkuk Ikhlas Di Sudut Pulau

6.08. Pemimpin Kaki Sebelah

6.09. Aku Tak Mahu Merdeka

6.10. Muka Di Depan Gelas

6.01.

MAKMUM DI SAF KE-1

Aku tertolak ke saf pertama di solat subuh di masjid itu

tidak layak aku di situ

kiri kanan orang alim-alim belaka

mereka berjubah putih panjang dan berserban

sekurang-kurangnya berpelekat baharu dan bersongkok putih

pakaian dan badan harum baunya disembur pewangi dari Mekah

tidak layak di situ aku yang ber-Tshirt tanpa kolar, seluar jean ketat, dan rambut terdedah.

Makmum di kiri kananku alim-alim belaka

amat bersistem duduk dan geraknya

tidak bangkit mereka untuk bersolat sebelum bilal berqamat menyebut “Hai ya alas solat”

tidak bergerak tunduk rukuk sebelum imam sempurna di kedudukan rukuk

dari berdiri tegak tidak mereka bergerak sebelum dahi imam sempurna sujudnya di sejadah

memang tidak bergerak mereka mengikut gerakan imam

sebelum imam sudah sempurna tiba di sesuatu kedudukan

lamanya sujud akhir mereka sehingga kusangka mereka telah terlelap tidur

tidak memberi salam kanan mereka sebelum imam selesai salam kirinya.

Selesai solat mereka tidak bergegas bangun tetapi tekal di kedudukan

bersama imam berzikir sehingga tamat mengamimkan doa imam di akhir

lantas disalam tangan imam.

Selesai segala-galanya aku berdoa

“Ya Allah, tumpangkan aku yang ber-Tshirt tanpa kolar, seluar jean ketat, dan rambut terdedah ini

bersama-sama mereka apabila kelak mereka diusung masuk ke syurga dan aku ditahan nanti.”

Selesai solat bergegas aku ke kedai Mamak menikmati sarapan

sekeping roti canai dan segelas teh tarik panas kupesan

datang orang-orang dari saf pertama solat subuh di masjid tadi

mereka berjubah putih panjang dan berserban, sekurang-kurangnya berpelekat baharu dan bersongkok putih

pakaian dan badan harum baunya disembur pewangi dari Mekah

duduk semeja dengan aku yang ber-Tshirt tanpa kolar, seluar jean ketat, dan rambut terdedah

makan juga mereka tiap seorang roti canai sekeping dan teh tarik panas segelas.

Selesai makan aku ke kaunter dan aku bayarkan makanan untuk semua

tersentak mereka lalu mereka beramai-ramai berdoa

“Ya Allah, tumpangkan kami bersama-sama lelaki ini yang ikhlas sedekahnya

apabila kelak dia diusung masuk ke syurga dan kami ditahan nanti.”

Terpinga-pinga aku.

Kuala Lumpur, 24.01.2017

6.02.

HARI 1, 2017

Awal-awal pagi telah kupandu kereta setia keluar rumah

hari pertama 2017

lima minit meninggalkan get rumah

meter petrol berdenting

amaran petrol tinggal sedikit, hanya sedikit adanya.

Oh, tahun 2017-ku bermula dengan sebuah tangki yang kosong!

Aku perlu mencari jalan

untuk mengisi tangki, dan mengisi tangki, dan terus mengisi tangki…

(Khabarnya petrol dah naik 20 sen lagi)

Kuala Lumpur, 2.1.2017

6.03.

KORBAN $AYANG

Kerap kali aku menjadi Ibrahim

dan kau kesayanganku menjadi Ismail

Ismail di sepi poketku, buah hati kesayangan, minta dikorbankan

namun tidak berjaya kupujuk diri menyerahkan

malah pandai kucari-cari alasan.

Kerap aku si Ibrahim terlupa

Ismail itu siapa yang punya

kerap aku si Ibrahim terleka

kenyang lapar di tangan Tuhan.

Kuala Lumpur, 13.09.2016

6.04

GEGAR DI HATI

Skala Ritchernya kudengari sayup-sayup sebagai 6.5

102 nyawa terkorban, khabarnya, di kejauhan bertiup

15,000 di Pidie Jaya bergelap, putus bekalan air diwartakan

aku terus membelek, merenung sebuah sajak cinta remaja terbaharu yang disiarkan di grup Facebook, seksi imejnya.

Tetiba masuk mesej di Messenger, baru kusedar

“saya harus segera pulang ke Aceh, Bapak,” begitu bunyinya

“negeri Aceh tepatnya di wilayah Pidie mengalami bencana dan kehancuran besar. Lailahailallah

fasilitas umum rusak parah

semoga Allah selalu melindungi Aceh dan seluruh negeri-negeri Islam di dunia.

Keluarga saya banyak yang berada di Aceh,” tambahnya

“hal itu membuat saya khawatir,” lagi tulisnya.

Mesej dari Iqbal membuat aku tesentak, tersedak

dia jaka Medan pilihan, 10 terbaik, di USU Medan dia sedang belajar

baharu sahaja kukenali dia di Jogjakarta, sebulan lepas

nyata dia lelaki bagus, hidupnya untuk Acheh dan hanya untuk Allah.

Hatiku berdebar, kerusiku bergetar, rumahku bergegar!

Kuala Lumpur, 10.12.2016.

6.05.

AGAMAWAN NERAKAWAN

agamawan-nerakawan.jpg

Apa agama yang kamu pegang

membakar menyembelih orang kamu tak tentang

agama apa yang kamu anuti

tindakan zalim bangsa, kamu pertahan.

Agama kami ni, tak ada Tuhan?

Kuala Lumpur, 3.12.2016

6.06.

SEPIPIT USAHA

Di muncung pipit

setitis air

di keliling Ibrahim

semarakan api.

Terbang pipit menggugurkan setitik air

setitik sekali

beratus kali.

Di hati pipit

bukannya marak api ditakuti

di hati pipit ditakutinya

murka Allah

jika dia hanya berdiam

di depan zalim Namrud

mata dipejam.

Kuala Lumpur, 26.10.2016

6.07

SEMANGKUK IKHLAS DI SUDUT PULAU

Sebiji mangkuk

di atas meja

di depan pintu

kamar kecil.

Mangkuk sendirian

duduk menadah

50 sen sahaja

tagihan upah.

Mangkuk bisu

berkata tak bisa

sekeping poster

wakil bicara.

Kosong kerusi

di sisi mangkuk

wang disumbang

siapa pemilik?

Dalam ragu

kuseluk saku

masukkan 50 sen

selepas kencing.

Kuah, Langkawi, 8.7.2017

6.08.

PEMIMPIN KAKI SEBELAH

Kami angkat dia menjadi pemimpin

kerana dia ada hanya sebelah kaki

Berdirinya berhati-hati

jalannya tidak jauh

larinya tidak laju

duduk dia bersama rakyat

susah senang rakyat difahami

hatinya sarang rakyat.

Lalu menjadi dia pemimpin tinggi

terdedah kepada segala

datang tawaran dari semua arah

dengan duit rakyat

dibelikan tongkat

yang membantunya berdiri

kemudian dibelikan prostesis

yang membantunya berjalan

kemudian yang membantunya berlari

kemudian yang membantunya memanjat

kemudian yang membantunya terbang.

Kini dia sibuk berdiri, berjalan, berlari, dan terbang

dengan duit rakyat.

Rakyat kebuluran.

Kuala Lumpur, 4.11.2016

6.09.

AKU TAK MAHU MERDEKA

Dalam hangat dakapanmu

enak aku di situ

biarkan aku di situ terbelenggu

tanpa merdeka tidak mengapa.

Juga menjadi sebahagian Great Britain

atau satu negeri dalam USA

pada zaman moden yang bebas terbuka ini

itu tidak mengapa.

Nanti dalam pilihan raya akan datang

Melayu pun boleh menjadi

PM Britian atau Presiden USA

asalkan Melayu itu tak curi

berbilion wang negara.

Kuala Lumpur, 31 Ogos 2016

6.10.

MUKA DI DEPAN GELAS

Sebiji gelas yang penuh berisi

kebahagiaankah itu?

atau sebiji gelas yang kosong

itukah kebahagiaan?

Kuteliti muka di hadapan gelas

penuh gelasnya, berseri muka

menjangka keenakan

kosong gelasnya, berseri muka

nikmat kepuasan.

Penuh kosong gelas hanya lambang

di hati rasa bersarang.

Kuala Lumpur, 22.10.2016

7. M.S. RINDU

Mohamed Salleh Lamry (M.S.Rindu) lahir  di Kuala Selangor pada 22 September 1942, memulakan kerjaya  sebagai guru  sekolah  rendah (1956-1971).  Mendapat ijazah BA (1975) dan MA (1978) dari UKM serta ijazah   PhD dari UM (1989). Beliau  bekerja   sebagai  pensyarah dan Sarjana Tamu di UKM dari 1978 hingg 2003. Beliau  pernah menulis cerpen dan  sajak dengan  nama samaran  M.S. Rindu pada tahun 1960-an, tetapi  tidak meneruskannya setelah bekerja sebagai pensyarah. Selepas bersara dari UKM,  beliau memberi tumpuan kepada penulisan biografi tokoh-tokoh kiri.  Antaranya, Gerakan dan Tokoh Kiri (SIRD, 2006), Abu Samah Mohd. Kassim: Pejuang Kiri Kemerdekaan Zuriat Datuk Bahaman  (SIRD, 2008),  dan Siti Norkiah Mahmud: Serikandi dari Pahang Utara (SIRD, 2011). Buku  biografi beliau yang terakhir, Biografi Ishak Shari: Pemimpin Bumi Semua Manusia (Penerbit UKM, 2014) telah memenangi HSPM  bahagian biografi bagi tahun 2014. Kini menulis sajak dan  cerpen kembali setelah  berhenti  menulisnya kira-kira 50 tahun.

GAKSA-GAMBAR-MSRINDU-2.png

PUISI

7.01. Sate Kajang

7.02. Sungai Besar

7.03. Kedai Melayu Di Teluk Intan

7.04. Gadis Vietnam

7.05. Nyanyian Orang Asli

7.06. Perempuan Banjar

7.07. Durian Kampung

7.08. Di Hujung Usia

7.09. Jiranku

7.10. Hujan Bulan Disember

7.01. 

SATE KAJANG

Kira-kira seabad yang lalu

dua pendatang dari Jawa

Tasman dan Rono

mula berjualan sate di pekan Kajang.

Mereka  menjual sate dari rumah ke rumah

dengan cara mengandarnya

sebelum ada  kereta tolak dan kedai sendiri.

Berbanding dengan sate Jawa

sate mereka lebih besar

dengan sambal kacang yang manis

menarik minat ramai

dan membuat sate Kajang menjadi terkenal.

Sejak tahun 50-an

banyak orang Kuala Lumpur datang ke Kajang

untuk menikmati sedapnya sate

walaupun di Kuala Lumpur juga ada sate.

Sate menjadi ikon pekan Kajang

tapi ada sate di tempat lain

diberi nama sate Kajang

walaupun penjualnya bukan keturunan Tasman dan Rono.

Perniagaan sate Kajang berkembang

diwarisi dan diteruskan

oleh anak cucu Tasman dan Rono.

Kini Haji Samuri

anak saudara Tasman

muncul sebagai saudagar besar

yang mengembangkan perniagaan sate Kajang

di puluhan kedai di Lembah Kelang.

Kajang, Jun 2016

7.02.

SUNGAI BESAR

Dalam masa setengah abad

Sungai Besar sudah banyak  berubah

dari sebaris kedai papan di pinggir kampung nelayan Cina

berkembang menjadi bandar kecil yang serba ada.

Di samping pejabat kerajaan, balai polis, masjid, dan sekolah

di Sungai Besar juga ada bank, hotel dan pasar raya

serta ratusan kedai besar dan kecil

yang merupakan ciri  sebuah   bandar moden.

Tapi kekurangannya yang agak ketara

yang wajar dijadikan isu

Ia sangat kekurangan peniaga Melayu

walaupun dikelilingi kampung Melayu.

Peniaga Melayu memang ada

di Bangunan MARA  dan digerai-gerai di depan pasar

di samping  satu dua kedai kain yang agak besar

tapi belumlah seramai mana

dan jelas begitu kurang

berbanding  peniaga bukan bumiputera..

Kajang,  Mei 2015

7.03.

KEDAI MELAYU DI TELUK INTAN

Dulu ada sebuah kedai Melayu

kedai buku dan percetakan

kedai besar di Teluk Intan.

Lama kedai itu terdiri

kedai Buyung Yunus diberi nama

lambang peniaga Melayu yang berjaya.

Sayang kini  ia sudah tiada

dengan meninggalnya Pak Buyung Yunus

keturunannya tidak mampu meneruskan usahanya.

Kedai Buyung Yunus hanya tinggal nama

itupun hanya  generasi lama

yang tahu  tentang  sejarah dan kewujudannya.

Kajang, Mac 2016

7.04. 

GADIS VIETNAM

Aku tidak perlu pergi ke Vietnam

untuk bertemu gadis Vietnam.

Setiap pagi minggu

jika aku pergi ke pasar Kajang

aku akan bertemu puluhan gadis Vietnam.

Mereka pekerja sebuah kilang di Bangi

baru pulang dari syif malam

singgah di pasar Kajang

untuk membeli barang keperluan.

Aku tidak tahu berapa ramai

gadis Vietnam bekerja di negara ini

dan mengapa mereka bekerja di sini

adakah kerana gadis tempatan tidak mahu bekerja di kilang?

Tapi kehadiran gadis Vietnam di negara ini

merupakan manifestasi

kita bergantung kepada buruh asing.

Memang kita telah menolong mereka

dengan menerima mereka bekerja di sini

tapi sebagai implikasinya

tidak sedikit tukaran asing

yang akan mengalir ke negara mereka.

Kajang, Ogos 2016

7.05.

NYANYIAN ORANG ASLI

Kamilah yang mula-mula mendiami hutan Bangi

di mana kami membuat kampung sendiri

untuk meneruskan cara hidup kami.

Kami diarahkan berpindah

apabila sebuah universiti

mahu didirikan di tanah yang kami diami.

Kami diberi sedikit sagu hati

tapi tidak diberi tanah ganti.

Kami berpindah ke hutan Bukit Tunggul

untuk membuka perkampungan baru

dengan usaha kami sendiri.

Tapi  kami dipaksa berpindah lagi

apabila tanah yang kami diami

dijual kepada usahawan kaya

untuk dijadikan padang golf pula.

Begitulah nasib kami

rakyat kecil yang terpinggir

terpaksa berpindah ke  sana ke mari

seolah-olah menjadi penumpang

di tanah air sendiri.

Kajang, Jun 2016

7.06.

PEREMPUAN BANJAR

Maafkan aku

jika persepsiku salah

menurut pandanganmu.

Tapi persepsiku terbentuk

dari melihat perangai ibu, adik dan mak cikku

dan banyak perempuan Banjar yang  kukenali

Aku melihat mereka garang dan kuat cemburu

dan berani melawan suami bila berkelahi

begitulah watak mereka yang kukenali

yang tertanam bertahun-tahun pada diriku.

Mungkin tidak semua perempuan Banjar begitu

tapi watak  mereka yang kukenali

yang garang dan kuat cemburu

memang tidak mudah hilang dari ingatanku.

 Kajang, Mei 2016

7.07. 

DURIAN KAMPUNG

Dulu engkau dijual secara longgok

dengan wang sepuluh ringgit

aku mungkin dapat membelimu

lima biji selonggok jika kecil

atau tiga biji selonggok jika besar.

Engkau tidak ditimbang

seperti Musang King

atau D24

yang harganya memang lebih mahal.

Aku mampu membelimu

walaupun hanya selonggok dua.

Kini engkau pun sudah ditimbang

sebelum bertukar tangan kepada pembeli

sekilo mungkin sepuluh ringgit

ataupun paling murah mungkin lapan ringgit.

Hargamu sudah mahal

ketika harga barangan lain sudah mendadak naik.

Manalah aku mampu membelimu

aku hanya mampu melihatmu

dan mencium baumu.

Kajang, Oktober 2016

7.08.

DI HUJUNG USIA

Kami sama-sama berada di hujung usia

aku tidak tahu siapa yang akan pergi dahulu.

Jika aku pergi dahulu

biarlah dia berkahwin semula

dengan lelaki yang lebih sempurna

kerana kebahagiannya adalah kebahagianku juga.

Tapi jika dia pergi dahulu

aku tidak akan mencari ganti

kerana dia tidak ada duanya

dan aku tidak mungkin mencari ganti

yang lebih baik daripadanya.

Kajang, Mei 2016

7.09.

JIRANKU

Jiranku bukan Melayu

di kiri Cina

di kanan India.

Hubungan kami baik dan mesra

dan  kami tidak pernah bersengketa

walaupun kami berbeza bangsa dan agama.

Jika bertemu

kami bertegur sapa

saling bertanya khabar semasa.

Jika tiba hari raya

kami saling bertukar makanan

dan saling berkunjung

jika kami ada kelapangan.

Inilah realiti

kehidupan kami rakyat biasa.

Tidak ada konflik perkauman

tidak ada kecemburuan sosial

sebagaimana yang selalu terbayang

di arena politik di luar sana.

Kajang, Januari 2017

7.10.

HUJAN BULAN DISEMBER

Hujan bulan Disember

memang boleh diduga

kerana ia berulang

dari masa ke masa.

Hujan bulan Disember

membawa banjir

merosakkan tanaman dan harta benda

memang membawa bencana.

Hujan bulan Disember

jelas satu musibah

dan ujian dari Allah.

Hujan bulan Disember

menyedarkan kita

betapa kecilnya kita

di hadapan Allah yang maha kuasa.

Hujan bulan Disember

menyedarkan kita

kita adalah hambanya

yang tidak  berdaya.

Namun, hujan bulan Disember

harus mendorong kita

untuk berjuang mengatasinya

kerana kita telah diberi akal oleh-Nya.

Kajang, Disember 2017

8. MUHAMMAD ROIS RINALDI

C:\Users\ari\Desktop\Foto Rois.jpg

Muhammad Rois Rinaldi dilahirkan di Kramatwatu-Serang, 8 Mei 1988. Semenjak Sekolah Dasar (SD) ia menekuni dunia perpanggungan sastra, sejak tahun 1998. Ia lebih banyak menulis puisi dan esai, sesekali menulis cerita pendek. Karya-karyanya dimuat di berbagai media Nasional dan Internasional. Ia juga telah menerbitkan karya-karyanya dalam bentuk buku konvensional, antaranya Terlepas (Pustaka Senja, 2015), Sastracyber – Makna dan Tanda (Esastra Enterprise, 2015), Noor Aisya: Karya & Kiprahnya (Pustaka Senja, 2015), Sang Kalamorgana (Sembilan Mutiara Publishing, 2013), dan Sepasang Angsa (Abatasta Publishing, 2012). Dalam kurun waktu 17 tahun ia meraih puluhan penghargaan di bidang sastra. Puisinya “Nun Serumpun”, menjadi puisi terbaik dalam malam Anugerah Puisi Dunia yang diselenggarakan oleh Persatuan Sasterawan Nusantara Melayu Raya (NUMERA) di Dewan Bahasa dan Pustaka, Malaysia.  Ia juga menerima Anugerah Puisi Dunia 2014. Bukunya Sastracyber: Makna dan Tanda menjadi buku terbaik eSastera dalam kurun 10 tahun di HesCom E-Sastera 2015. Selain itu, dua tahun berturut-turut memenangi lomba menulis puisi tiga negara yang diselenggarakan oleh PBKS, 2011 & 2012. Ia berturut-turut menerima anugerah utama Penyair Alam Siber (E-Sastera Malaysia pada 2014, 2015, dan 2016). Pada HesCom 2013 di Bali, ia dinobatkan sebagai tokoh E-Sastra Indonesia. Presiden Lentera Internasional dan pendiri Rumah Baca Bintang Al-Ikhlas Banten ini kini bertugas sebagai CEO Gaksa Enterprise.

PUISI

8.01. Penyair

8.02. Sebelum Pukul Tiga

8.03. Par Pedagang

8.04. Seusai Nyanyian

8.05. Orasi Penyair

8.06. Di Kota Lama

8.07. Dejavu

8.08. Telepon

8.09. Pledoi

8.10. Setelah Bendera Itu Dikibarkan

8.01.

PENYAIR

Penyair adalah mata api yang menyala 

waktu dingin menguasai negeri-negeri 

sihir. Nyala yang mengusir wabah dari kemah-

kemah tempat  para penakut  bersembunyi.

Ketika  darah dan kepala  manusia 

dibekukan keputusasaan.

Penyair adalah onta gila di sahara pasir.

Ketika orang-orang terusir terlunta

dalam lapar dan dahaga, ia mengguncang 

pokok qurma dan membuka kanal

di tepi laut mati. Onta adalah tunggangan

bagi setiap yang tak berdaya. Tetapi 

onta gila menolak ditunggangi.

Penyair adalah gagak tanpa warna.

Suaranya yang mengganggu waktu tidur

dibenci. Orang-orang menutup telinga

dan berpaling. Tetapi gagak tak peduli.

Ia selalu datang waktu tidur. Bersuara

tanpa henti. Orang-orang marah.

Memburu.  Ada yang tertangkap. Dibunuh. 

Ada yang  tak tersentuh. Menjadi teror 

sepanjang waktu. 

Penyair adalah peluit yang melengking

di stasiun terakhir. Mengguncang kesadaran

para penumpang yang terpukau

keriuhan dan huru-hara. Tetapi 

lengking penyair selalu saja dibungkam

sekumpulan setan yang bernyanyi

nina bobo.

Tanah Kramat, 2016

8.02.

SEBELUM PUKUL TIGA

Pohon

makin diam malam makin larut.

Lampu-lampu yang sulut

mengumpar kabut.

Berlaluan

sepi itu pada lumut dahan dan rumput.

Tak ada raut disungut kemelut.

Tak ada siapa direnggut.

Hanya

angin kalut beringsut makin ke sudut.

Seperti hendak memagut
menggetarkan bahasa maut.

Rumah Sakit Umum Cilegon, 6 Syawal 1437 Hijriyah

8.03.

PARA PEDAGANG

Bukan. Bukan agama. Peperangan 

datang  dari pasar-pasar. Agama 

hanya minyak. Para pedangan 

menyalakan api.  Bukan. Bukan batas 

negara. Batas negara  menjaga nyawa. 

Di pasar nyawa hanya benda murah 

dalam etalase. Kematian 

sumber keuntungan dan permusahan 

adalah jalan yang harus diciptakan

—menuju kedigjayaan pasar-

pasar itu. 

Bukan. Pedagang bukan yang  tampak 

di permukaan. Mereka hanya pesuruh. 

Para pedagang  sembunyi di balik 

kostum dan topeng. Tetapi

mereka tidak pernah jauh dari penderitaan 

manusia. Mereka selalu hadir di tengah 

kebingungan membawa angin 

perdamaian sambil mengajari siapa saja 

mengongkang senjata.

Datang. Mereka selalu datang. Mengingatkan 

harga tanah.Harga samodra. Harga udara. 

Mereka membuat benua-benua bertemu 

dalam ketegangan. Mereka selalu berbisik 

tentang ras para petarung dan suku-

suku abadi di bumi. 

Ketika korban bertumbangan, tidak ada 

satu pun manusia dapat menghentikan. 

Mereka menanam kata persahabatan 

di sepanjang pemakaman. Bendera putih 

berkibaran di antara isak dan pekik.  

Viral! Viral! 

Negeri-negeri telah dihubungkan 

dengan  potongan tangan dan kepala.

Duka dikemas dalam sejuta iklan. 

Indonesia, 2016

8.04.

SEUSAI NYANYIAN

Tidak ada  yang sisa di Samosir. 

Hanya gelombang Toba dan roh 

leluhur didiami angin mendesir.

Di kisaran sayap burung gereja 

petuah-petuah tua melompati batu purba

menziarahi mitos Sidabutar 

waktu purnama. 

Di mana nyawa dan darah berpusar 

dalam pesta liar para dewa.

Kembara eEastera, Medan, 2015

8.05.

ORASI PENYAIR

Di hotel bintang lima ini  kita bertemu lagi 

dalam pembicaraan  yang makin jauh 

Kita ini kamus bagi kata-kata  

Tidak sulit membuat kalimat pembuka.

Tetapi kita selalu bingung 

mendengar gema  dari mulut kita sendiri.   

Ya, kita sudah bosan 

menjadi pengguna motor dan mobil rongsok.

Ogah lagi berdesakan di pasar becek yang bau 

ikan, baju murah, dan keringat 

orang-orang susah.

Bukan wayahnya kita tidur berdesakan

di teras ruko sambil bersajak 

tentang  perlawanan dalam tekanan. Kita 

memang harus melarikan diri dari gerusan 

zaman sungsang. Tidak boleh lagi 

bertumpukan dengan orang-orang malang 

yang mendesis kelaparan.

Karena sesama orang malang takkan bisa

saling menyelamatkan.

Kawan-kawan yang waras dan mawas,

kita memang telah sepakat mengubah haluan.

Kita harus menyebar ke gedung-gedung

Menguasai sidang-sidang paripurna, 

mimbar besar, partai politik, dan presiden.

Kita tidak boleh lagi menjadi anjing

menggonggong hingga serak, hingga mati.

Kita harus ambil bagian lebih besar.

Karena di negeri ini hanya orang-orang besar

yang boleh berlaga. 

Ya, kawan-kawan, kita tidak perlu bisik-bisik.

Kita sama tahu, sebagian kita suka duduk

di ruang kepala dinas, di lobi kementerian

dan di istana presiden. Jangan khawatir.

Jangan sembunyi-sembunyi.

Kita telah sepakat untuk menguasai mereka.

Kesemena-menaan harus dikendalikan.

Kita dekati mereka. Tawarkan jasa 

propaganda. Mereka suka itu. Sangat suka.

Kita jadi juru bicara. Lalu kuasai. 

Angkat derajat orang-orang di bantaran kali.

Merdekakan sawah petani dari garis polisi.

Rias rumah-rumah nelayan dengan grafiti.

Sekolahkan pemulung dan pengemis.

Tetapi, kawan-kawan,

berpuluh tahun kita bergantian di tempat itu

tidak ada yang menggebirakan. Selain kita

gembira karena mampu membangun 

rumah dan membeli mobil lumayan mewah.

Apakah kita memang orang gampangan? 

Gampang ditaklukkan oleh uang

yang membebaskan kita dari kemiskinan?

Kita yang makin jauh dari kenyataan

berbual tentang kenyataan.

Kita sporadis.  Di mana-mana kita ada 

bersuara penuh tenaga. Sebagian kita berdiri 

di bawah bendera politik.

Mendengungkan kejujuran dan kebenaran

dari kota ke kampung-kampung.

Kita gagal menegakkan keadilan

karena sibuk menegakkan kepala sendiri.

Kita tidak lagi alergi pada soal jual menjual 

badan. Jual menjual kata-kata.

Kita yang menolak jadi anjing liar

yang mampus oleh gonggongannya sendiri

jadi anjing juga. 

Kawan-kawan yang namanya disebut Tuhan 

dalam kitab-kitab suci. Hari ini kita bicara lagi

meski kita makin sangsi kepada setiap gema

dari mulut sendiri. Kegembiraan kita

bukan lagi pada tegaknya keadilan.

Dunia kita telah dikuasai tawar menawar.

Digoda eksistensi. Dipukau popularitas.

Hari-hari berat bagi kita

bukan lagi berkumpul di tepi jalan 

di antara suara-suara orang pinggiran

yang saling buhun karena uang seribu rupiah.

Bukan lagi ketika melihat gadis-gadis polos 

dibawa para germo ke rumah pejabat. 

Hari-hari berat kita adalah hari tanpa pujian.

Hari berat kita adalah hari tanpa penghormatan.

Pertanyaan kita makin kekanak-kanakan:

Di halaman manakah wajah kita dicetak?

Penerbit mana yang menggandakan

karya kita hingga berjuta eksemplar?

Kawan-kawan, saya tahu ini menjengkelkan.

Tetapi bukankah kita mulai terbiasa

mengabaikan apapun?  

Kita sama-sama berada dalam kemewahan ini.

Tidak ada kenyataan dan pertanyaan.

Tidak ada kata-kata yang perlu direnungi.

Kata-kata bagi kita terlalu mudah.

Lihatlah lampu keristal itu, betapa indah.

Lihatlah pernak-pernik pada dinding itu,

betapa cantik. Dunia kita hari ini

berupa warna-warni cahaya buatan.

Jadi, kawan-kawan, baiknya kita bersantai.

Mari menyantap burger dan pudding.

Hidup kita sebatas ruang tertutup ini.

Cilegon, Musim Angin, 2016

8.06.

DI KOTA LAMA

: bersama Arafat AHC

Bangunan tidak menyimpan ingatan

juga kota lama ini.

Kanal sepanjang Little Netherland

hanya jadi kisah angkringan

— para lelaki yang mengunyah mendoan.

Tetapi kita terus mencatat Marabunta dan Marba

sebagai harapan dan masa silam.

Seolah-olah kita akan hidup

selamanya di sini.

Sebelum laut rob

dan perbincangan kita mengambang

di atasnya

sebagai buih yang sia.

Arafat, bukankah kita hanya pengunjung

yang akan segera pergi?

Semarang, 2014

8.07.

DEJAVU

Kembali mimpi itu

tiba dalam kelenaanku.

Laut — gemuruh

ombak penuh teka-teki.

Kapal — layar tak pernah

dibentangkan ke Barat.

Angin kepada kelenang

langit meninggalkan kesiup.

Ada lengking sang jagat

menyusup sepi di sahara pasir.

Cahaya kegelapan!

Cahaya kegelapan!

Napasku ngeri diburu

kenyataan.

Kramatwatu, 28 Ramadhan 1437 Hijriyah

8.08.

TELEPON

Saya ingin lagi menelpon Anda

waktu petang atau pagi di hari libur sekolah

seperti waktu itu

Anda kesal karena tidak mendengar apa-apa. 

Suara saya tersudut di antara rendaman baju

dan tumpukan piring, juga air mendidih.

Jiwa saya  lebih dulu terlontar ke kesunyian 

yang gelap.

ketika rahang Anda mengeluarkan gema pertama.

Namun waktu menyentuh saya dan Anda 

terlalu jauh. Tidak saja mengubah bentuk wajah

potongan rambut dan lekuk tubuh.

Ia mengubah semua hal menjadi lain. 


Barangkali kelak ketika ingatan kembali terluka

saya akan menelpon Anda.

Seperti petikan senar gitar yang dihentikan

sebelum lagu berakhir

saya tenggelamkan handphone di kolam

lalu  asyik bernyanyi sambil bermain sabun.

Tubuh saya telah lama ditinggalkan jiwanya.

Tetapi tidak di tubuh Anda.

Banten, 2015

8.09.

P L E D O I 

Tenang. 

Aku tidak di sini. Kepentingan di mataku 

mati.

              Duduklah 

               di singgasanamu. Duduk manis. 

               Kekuasaan

tidak menghinakanku. Tidak memuliakanku.  

Aku tidak dalam belenggumu. 

Tubuh yang kau rajam ini

                rangka. Aku terlepas dari kehendak 

                dan ketakutan.

                 Akulah 

yang mengungkungmu. Kematianku 

yang begitu kau damba 

tidak akan membuatmu bebas.  Tidak

                 ada jalan bagimu 

                 untuk berjarak dariku. 

                 Kemana pun 

kau berlari, aku arah yang mengantarmu 

kepada kenyataan  yang bergerak 

di antara masa lalu dan masa depan. 

                Hari ini bagimu 

                hanya ada aku.

                Tidak peduli, kini, musim apa, 

semua yang tumbuh di kepalamu 

gugur seketika. Tinggal aku 

                 yang hidup di sana. 

                 Aku yang mengakar 

  dan menjalar!
Kau telanjangi aku, tapi hidup ini lebih telanjang.

Dalam telanjang begini jubah agungmu 

tampak sungguh lucu. Aku tidak  kedinginan. 

  Kau yang menggigil.  

                Tidak. Di tanganmu aku tidak tersiksa. 

                Kaulah 

yang tersiksa. Kesakitan-kesakitanku 

mengganggu waktu tidurmu.

Menghilangkan 

napsu makan. 

Aku yang ingin kau kuasai, 

telah menguasaimu.

Ketika

kau mengakhiri hari ini dengan darahku

kau budak 

dalam kemerdekaanku! 

Banten, 2014

8.10.

SETELAH BENDERA ITU DIKIBARKAN

Sekarang Anda menyanyikan lagu kebangsaan 

di negeri kami. Kami tidak mengenali lagu itu, tapi

Anda memaksa kami menyanyikannya. 

Mulut kami terbata-bata mengikuti mulut Anda.

Ayah kami yang patah giginya Anda paksa juga.

Kami hanya berdaham ketika melihat ludah

di kopyah ayah. Kami yang tidak lagi punya hati 

kepada hari-hari upacara  dijadikan 

seremonial. Jiwa kami tidak ada harga. Tubuh 

kami hanya patung hias. Dalam rencana-rencana 

tersulubung,  kami tidak boleh teriak. 

Karena kami menanggung hutang kepada Anda.

Tetapi bagaimana kami dapat mengembalikan

yang tidak pernah kami ambil?

Kami bicara kepada Anda dengan bahasa sandi.

Kami kehilangan suara dan tenaga

tidak berguna. Karena bendera Anda telah dikibarkan

lagu-lagu kami tinggal ratapan lelaki 

yang selalu menangis di nada-nada minor.

Anak-anak memang masih merangkai bunga

tapi bunga-bunga itu masa depan

yang mudah gugur dalam permainan tangan.

Mereka tidak melihat kenyataan. 

Kenyataan hanya ada di televisi.

Hanya dalam streaming yang Anda ciptakan 

dari halusinasi peradaban tanpa haluan.

Anda hadirkan nama-nama pahlawan kami

sebagai masa lalu; cita-cita moyang sebagai

makhluk purba; dan setiap hal di hari ini juga 

selanjutnya adalah milik Anda.

Kami beratus juta jiwa hanya buruh murah;

hanya petani yang kalah dalam perebutan tanah; 

hanya nelayan yang terusir dari setiap laut; 

hanya pegawai sipil kelas rendah; hanya petugas 

partai yang diangkangi pemilik modal. Kami

beratus juta jiwa yang selalu diam ketika Anda 

meratakan gunung kami. Anda rengggut

sawah kebun kami. Kami yang tidak lagi punya 

pantai hidup di tanah-tanah landai.

Kami masih di sini karena angan-angan 

tentang kemuliaan hidup dalam kemerdekaan

atau tidak untuk apapun.

Kepada anak cucu, kami menanggung dosa.

Karena warisan bagi mereka bukan tanah daulat

tapi ketidakberdayaan. Kelak mereka takkan tiba

di kubur kami. Tanah bagi kubur kami

tidak ada. Kubur kami ada di angin.

Jerit penyesalan kami menjadi mitos pada malam-

malam hampa di antara rengek bayi-bayi lapar

di rumah-rumah yang sepi kasih sayang. 

Kami dalam setiap ingatan berwajah jelek 

dan menjengkelkan. Selain itu tidak ada.

Karena sejarah Anda yang punya. Tulisan-tulisan

kami di  dinding  gampang usang, sedangkan

jutaan hektar kertas yang Anda cetak

terus dibentangkan. 

Nyanyikanlah. Nyanyikan lagu kebangsaan itu.

Di bawah bendera Anda kami patung hias.

Beratus juta jiwa kami terkungkung dalam tubuh

bertumbangan.

Indonesia, 2016

9. NOVIA RIKA

gaksa-gambar-noviarika-3.png

Novia Rika Perwitasari. Berasal dari Indonesia, tinggal di Kota Tangerang Selatan. Senang menulis puisi untuk mengungkapkan rasa hati dan menghidupkan jiwanya. Sejak 2011 puisinya tergabung dalam berbagai buku antologi puisi di Indonesia. Di tahun 2016 meraih Juara 1, lomba penulisan puisi nasional yang diselenggarakan oleh Majelis Sastra Bandung.

PUISI

9.01. Seribu Kubur

9.02. Bisikan Dosa

9.03. Hidup

9.04. Gugur Daun

9.05. Doa Alam Semesta

9.06. Barisan Perjalanan

9.07. Gemerisik Dedaunan

9.08. Ikrar Ibu

9.09. Titik Api

9.10. Pintu-pintu Pulau

9.01. 

SERIBU KUBUR

Dari seribu kubur kau dengar

kabar dalam pendam duka

melintasi tanah yang selalu merah

di bawah musim-musim yang melintas,

pergi.

Tak semua jawaban tersaji

bagi hatimu yang menanti waktu

dari kubur ke kubur

mengisahkan dunia yang tersembunyi

di balik doa arwah.

Kabarkanlah denyut jantungmu

pada pelintas langit yang membawa cahaya

menutup mata dan mengikiskan luka-luka

sudah siapkah kau membawa kabar

untuk kuburmu yang menganga.

-2016-

9.02. 

BISIKAN DOSA

Terasa seperti bisikan dosa

mengalir dalam lidah

basah, rintik biru hujan

bagai bisikan mengalir

menusuk dingin

merasuki nadi yang beku.

Di atas kepala, langit mengirim cakar mendung

menutupi tubuh berkulit dosa

langkah-langkah tanpa kepala

mengukur jarak hati ke neraka

seberapa dekat?

seberapa dekat sudah langkah ini?

Air dalam tubuh membuih

menghitung seluruh udara, makanan dan ilmu,

yang mengubah diri jadi manusia

seberapa banyak?

seberapa banyak sudah diri ini jadi manusia?

-2016-

9.03. 

HIDUP

Aku adalah bisik angin

ketika kilat petir menyilaukan matamu

badai meniup lepas debu-debu jiwa asing

di hatimu, dalam dirimu.

Aku adalah mekar bunga liar

ketika hutan hujan kehilangan hujan

tumbang oleh amarah api

dan dari abu, tangisku ‘kan jadi sungaimu.

Aku adalah cahaya kunang-kunang

dalam gua gelap rongga matamu

ketika kau bersembunyi dari malam dan rasa takut,

juga dari dirimu sendiri.

Aku sedekat napasmu pada kematian

‘tuk mengosongkan penglihatanmu

seakan segala isi hidup tak berarti

jika kau membungkuk dengan kedua lututmu

nyalakan lilin di hatimu

menjadi utuh

menjadi hidup.

-2016-

9.04.

GUGUR DAUN

Suatu saat daun kan mencium tanah

dalam hening yang tak terjamah

jaringan hidup merekah

merebahkan serat-serat indah

bersisian dengan jejak tirah

jatuh pada dekap lemah

luruh di ujung sejarah.

Suatu hari ranting kan merindu daun

di tengah kenangan yang tertimbun

dalam getar daun berembun

tertiup kisah yang mengalun

terpendam di pucuk rerumpun

kesunyian berhamburan tanpa ampun.

Dan suatu hari kita pun merasakan

tangis di bawah gugur daun

di antara pijar sinar

berpendar di sela dedaunan

mengubur kerinduan.

-2014-

9.05. 

DOA ALAM SEMESTA

Gejolak alam melangkah di muka bumi

terdengar angin berbisik di balik lentik reranting

daun berguguran bagai kembang nisan

menangisi kisah-kisah tersembunyi di balik bumi

mendaki puncak maha tinggi

mengalir turuni lembah

terjerumus dalam palung hitam.

Burung-burung jarang bernyanyi

bunga makin sunyi, merekah sendu di tengah udara berdebu

langit terkadang biru terkadang kelabu

awan kumulus enggan bertandang

manusia semakin bimbang, semakin hilang

memisahkan diri dari semesta.

Air memancar dari mata bumi mengguyur bersama lumpur

menerjang ke dasar bumi, menyeret jiwa yang terpana

dan langit pun mengirim irama perpisahan.

Kerajaan laut gelisah digiring patahan kerak-kerak bumi

bergelombang ke angkasa, debur dahsyat menggempur

kehidupan tersapu pilu dan langit merintih di sela cahaya.

Benih-benih ribuan tahun menggelegak, amarah membuncah

gunung-gunung bersiul, bunga api menggila di udara

bersama debu batu-batu menghancurkan hidup yang membatu

langit pun berdarah di tengah kegelapan.

Tahun demi tahun bumi menua oleh sakit yang digali sendiri

dalam tiap gelombang jiwa-jiwa terbang ke angkasa

menyampaikan salam tanpa suara

pada jiwa-jiwa yang tersisa di tanah fana.

Nyala pelita di bawah terang bintang

dalam bahtera malam yang tak habis-habis

doa dilaburkan ke alam semesta

di bawah kuasa-Mu seluruh langit, bumi dan daratan

akan bertahan atau menemui ajalnya.

-2015-

9.06.

BARISAN PERJALANAN

Waktu tersungkur di kakimu

di lingkar kakimu yang berdebu

yang menjilat kulitmu hingga keriput

menguras jari-jemarimu

pada sebentuk masa lalu

Lelap tanpa zaman

di mata kakimu itu.

Barisan debu terangkat dari bukit-bukit liat

mengukur jarak-jarak tak terukur

pada lintang bujur pembelah inti bumi

lalu jatuh pada jalan yang menghilir

t’lah kau tempuh hingga lengas getar langkahmu

waktu, luruh di perbatasan cahaya.

Kemarau singgah pada urat-urat syaraf

menggugat kuncup neuron

menaburkan kelam.

Lepas purnama-purnama merantau

kau lepas sendi-sendimu

dalam barisan perjalanan

lurus, sunyi atau berliku

selalu

selalu kau dekap hatimu

bagai dekap ibu yang bergumam

tenanglah sayang

selalu ada rumah di akhir perjalanan.

-2016-

9.07. 

GEMERISIK DEDAUNAN

Kemarau datang di ujung-ujung daun

menerkam sisa usia yang tergulung di pucuk ranting

gurat tulang daun menebal dengan bebal

lembar-lembar kisah saatnya menyentuh tanah.

Aroma daun kering meliuk lincah

gemerisik jatuh di rerumputan

tertiup angin dan bergulung-gulung di jalanan

bermandi debu, bergesek batu, meremah di tanah.

Tiupan angin menerpa pucuk-pucuk ranting, masuk ke pintu

aroma kematian selalu melayang, jadi bagian udara

seperti bisik angin di jendela, kepak kertas tertiup angin

dan seruan waktu yang berdenging kala hening.

Daun-daun berguguran di beranda

tersapu angin yang menjulurkan tangan ke langit

tersimpul seraut wajah di jendela

helai rambutnya menipis, memutih di atas dipan.

Gemerisik dedaunan terdengar seperti tawa anak-anak

yang dahulu pernah menghiasi rahimnya

dan seperti daun tersapu angin, cinta

telah pergi dan menjadi bagian kenangan.

-2017-

9.08.

IKRAR IBU

Wanita itu berjalan bagai lilin di malam dingin gelap

ia wanita lembut yang kuat melahirkan benih cinta

air mata kasihnya adalah serat-serat lautan hati

mendebur ke pantai bersama gema nyanyian suara anak dalam aliran angin.

Dari gelap rahimnya ia nyalakan sumpah

bagi jiwanya tuk mencium hujan hasrat agung

ia berbisik lembut:

Terbang, terbanglah cintaku

anak-anak surgaku

selamanya akulah bumi untukmu

ketika kau melintasi lengkung langit paling tinggi.

-2016-

9.09.

TITIK API

Berikan saja setitik senyum pada mata yang bermuara

pada kesunyian paling sepi

pada sepi paling api

seperti belati yang mengiris nadi

‘tuk melihat denyut yang tak teraba mata.

Aliran darah dalam tubuhmu apakah serupa

gelombang samudera ataukah getar padang rumput? 

jangan kau biarkan habis

tersuling jadi air mata

yang tak kembali pada debur hatimu

tiuplah titik api, karena di sanalah

kau mengenal jiwamu.

-2015-

9.10.

PINTU-PINTU PULAU

Garis biru ombak pecah di udara

mengupas aroma garam yang melumuri pulau

tanah itu terangkat, mengapung di tengah samudera

dikepung lagu laut dan kepak sayap burung migran

terdengar siul lembut Sulingan Laut yang lari dari musim dingin

tidurnya tak pernah sepi.

Dini hari matahari lahir di tengah lautan

mengetuk pucuk kapal, tiang pancang dan siluet jangkar di air laut

di atas geladak anak-anak kapal membongkar muatan

sarat kapal melebar, jejak air laut tercetak di lunas..

Kapal-kapal kecil berkelana dari pelabuhan ke pelabuhan

pintu pulau pembuka jalan para nelayan dan petani

di pintu itu kapal-kapal lalu lalang; muntah ikan dan hasil bumi

lempar sauh, angkat sauh

memahat lengkung lembah di perut kapal.

Bertahun-tahun garis biru ombak pecah di udara

menghempas kanal-kanal dermaga dan jembatan

pelabuhan kian ramai, kian melebar

kapal-kapal besar hilir mudik di arus tenang

menghindari buoy yang terang dan galak

agar lambung tak luka, badan tak karam.

Dari penjuru hutan dan pedalaman

kayu, getah, dan minyak membanjiri lambung kapal

karet remah dan biji-biji kopi tertutup peti

diangkut dari tanah penuh suara ombak dan riuh manusia

lepas dalam pelayaran, diarung gelombang

berlabuh di pintu-pintu pulau negeri yang asing.

Di jalan laut, pelabuhan adalah pintu yang harus diketuk.

-2016-

10. PARIDAH ISHAK

GAKSA-gambar-Paridah Ishak.jpg

Paridah Ishak  dilahirkan di kg Dulang Kecil, Yen, Kedah. Mula menulis sejak 1976 dalam pelbagai genre. Tersiar di dalam media tempatan dan telah menghasilkan 17 antologi sajak dan cerpen bersama.

PUISI

10.01. Pelayaran Tun Perak

10.02. Puisi Bahasa

10.03. Serumpun Lalang

10.04. Sajak Zaaba

10.05. Jom Bermain Tali

10.06. Bayang-bayang Di Air Tenang 

10.07. Simpulan Kedukaan

10.08. Aduhai Mawarku

10.09. Permata Bonda

10.10. Mencari MH 370 Dalam Dhuhaku

10.01.

PELAYARAN TUN PERAK

Pelayaran Tun Perak dari Melaka
hajat hendak singgah di Kelang
hatinya dirundung walang bukan kepalang.

Ah, alangkah sibuknya pelabuhan!
dengan pendatang dari seberang
sekaliannya sudah bersiaga
merantau ke tengah kota ke ceruk desa
dengan tekad waja
sebagai perkerja.

Sedang anak negeri
mahu reformasi
bijaknya berperi-peri.

Beliau mencabut destar
mindanya ligat berputar
mengimbau dengan wajar.

Bukankah ada seorang pateh
yang banyak onarnya
mencipta aneka petaka
memberi celaka seorang hamba
yang dikasihi Raja
sehingga berbunuhan sesama saudara.

Apakah tidak berubah
nasib Tuah ditimpa olah
angkara warga mencipta sengketa membawa padah.

Beliau menggaru kepala
lantaran pening pula
risaukan ramainya penghijrah
yang mengaut emas ke dalam kantung
jumlahnya tak terhitung.

Koleknya disongsong angin
firasatnya menghilir
diburu deru angin semilir
Sudah jauh kolek dikayuh
ingin pula berlabuh
di pengkalan Pangkor.

Beliau melihat sebuah bahtera
di tengah segara
dan seorang cucunya sedang berurus niaga
menukar emas perak dengan tiara negara
dengan sekeping wadah janji
tidak mungkin terpenuhi
bakal dimungkiri.

Ah, mengapalah cucu itu!
tidak membalik hikayat silam
tentang kesultanan Melaka yang tenggelam
kerana ada gunting dalam lipatan
kerana telunjuk lurus kelingking berkait
kerana adat tempua tidak bersarang rendah.

Kenapa masih hendak mencari budi
berkeliling pelosok negeri
mengenal pasti sasaran
memusnah semua harapan
yang direncana warga sebaiknya.

Mengapa tidak mahu menjadi warga yang pasrah
redha pada kalah
usah menuding penentu salah
justeru segalanya telah terserlah.

Tun Perak sudah penat memikir
ingin pula beradu di taman inderaloka
biarlah pelayaran ini segera berhenti
angin pun tidak bertiup lagi
sudah mati.


Kita ingin segera ke Langkawi
menulis puisi tentang cinta pada pertiwi
tentang sebuah jati diri.

Selayang Utama, 17 Feb 2016

10.02.

PUISI BAHASA

Layah jentayu menyapa awan
keladi bisa simpan tersusun
wajah ayu  rupa menawan
berbudi bahasa bersopan santun.

Jika berbahasa biar  beradab
tegur suatu dengan bersebab
menyusun kata lancar kejab
jangan ditafsir mindanya lembab.

Lepas laku menutur kata
lagak umpama gila-gila bahasa.

Budi bahasa pakaian diri
menghias wajah dengan senyuman
kemana pergi pasti dihormati
rupa paras bukan ukuran.

Budi bahasa itu
lumrah semua
bukan suatu waktu dahulu
kekal selamanya se-Nusantara.
bak semangat padi
semakin tunduk semakin berisi
bak ular menyusur akar
bisa tak hilang ke mana menjalar.

Selayang Utama, 12/12/2016

10.03.

SERUMPUN LALANG

Berumpun lalang tegak mendongak

dari tanah menghunus tombak

melukakan kaki terpijak

sukar terelak.

Daunnya keras kejung

menghiris pantang terguris

tanpa maaf lagi sinis..

Putih bunganya bersepora benihnya merata

membawa semangat juangnya berpijak di bumi nyata

di desa desa di kota kota.

Sayang lalang menjulang

tiada yang berani halang

walau menjolok mata memandang.

Namun gertakan pawana nan berhembus kiri kanan

melentokan diri kadang kiri kadang kanan

menyandar kekuatan.

Selayang Utama, 24/12/2016

10.04.

SAJAK ZAABA

Aku dan kamu

hidup sekarang pada zaman maju

Zaman pendapat baharu, fikiran baharu

Tidak lagi seperti dahulu

Zaman kebebasan dan perkembangan ilmu

Manusia tidak lagi boleh diperlembu

Suara Zaaba, SULUH BAHASA DBP 1965

Terkedulah aku

membaca bicara bersambung melantun

mengetuk minda kosong dungu

terpaku melirik aksara bait berilmu

satu-persatu.

menghadaminya dengan mahu.

PESANAN ZAABA

Kita mesti berani menggodam mengetuk,

Meruntuh meroboh segala yang lapuk,

Memotong yang busuk, memangkas yang bengkok

Mengganti membaharui dengan yang elok,

Mengikut panduan sebenar-benar petunjuk;

Ambil ingatan jadikan panduan

pancaran makrifat terserlah lampaui kegelapan

sejak lama zaman berzaman

menyuluh gelita rusuh hati

menimbang keputusan sejati.

akal budi menjati diri berperibadi tinggi

telusuran perhatian minda melantasi ruang

tentang perjuangan anak bangsa yang masih melata.

Berpada sentiasa seadanya

sukar merubah kebiasaan dengan pasrah walau itulah

keimanan berpaksikan redha

anak bangsa dikejutkan daripada lena bermimpi panjang

merentasi waktu berlalu dengan lesu.

Berjuanglah demi kehidupan

walau ranjau di hadapan di kiri di kanan

tanpa menoleh belakang yang suram

atasi setiap kelemahan diri

berpegang azam

kemas digenggam.

Selayang Utama, 11/10/2016

10.05.

JOM BERMAIN TALI

Ini tali beluti

tali sauh bahtera

tersimpul erat pegang kuat-kuat.

dengan kederat hebat

menjana energi urat berselirat

yang di sana menarik ganas

jangan dilepas

berhempas pulas

tanpa culas malas.

Seorang terjatuh sebaris merempuh

usah biarkannya memudaratkan luka

merah darahnya mencemar suasana.

Tarik kuat pastikan kemenangan

kekalahan mohon dijauhkan.

Itu hanya permainan duniawi

mencipta euphoria sejenak.

Bergayutlah dengan tali Ilahi

sesungguh hati

seikhlas nurani murni

berpasrah takdir-Nya.

Selayang Utama, 4/2/2016

10.06.

BAYANG-BAYANG DI AIR TENANG

Sudah tergonggong seketul tulang

banggaan diri mencanak tinggi

diusung merata ditayang-tayang

tidak mungkin dilepaskan

kemas dicengkam gigi geraham.

Mentari terik di tengah hari

segera ke tasik anjing berlari

tekak yang kering ingin dibasahi

ceritera berulang-ulang diriwayatkan.

Tasik biru berair tenang

di dalamnya wajah terbayang.

Terkejut memandang seketul tulang

hadir tamak sukar terhalang

Ingin direbut lagi mesti dan pasti.

Keserakahan yang membawa padah

anjing ditipu bebayang sendiri

mengejar rezeki tanpa fikir 

Akan tercebur ke tasik lalu mati

terperangkap dalam serakah

yang tidak sudah.

Selayang Utama, 13/5/2016

10.07.

SIMPULAN KEDUKAAN

Kesedihan laksana laut yang melaut
ombak pun menampar pantai putihnya
pasir pun berserakan.

Analogi kesedihan sebenar
menggetarkan jiwa raga
meruntun hati nurani.

Terkadang
meresapi seperti angin
sesekali lembut ayunannya
akan juga menjatuhkan dedaunan.

Dan saban tika meratapi kehilangan.
senyum manis pun
tidak lagi mahu menyapa bibir.

Bilakah agaknya musim kering
yang melayukan dedaun gemilang
akan mengundang pelangi dan hujan
yang memudarkan bahangnya kesedihan
mewarna warni kehidupan
tidak melalui titi fatamorgana
digelung buli buih duka
apalah yang dapat dikutip darinya
buat membina arca

bertugu kasih sayang.

Selayang Utama, 24/5/2016

10.08.

ADUHAI MAWARKU

Wajahmu adalah

sekuntum mawar harum menguntum

menyeri sekitar penuh damai

mengawang keriangan

mempesona lirikan mata

senyummu mengusir resahku yang rusuh.

Pautan tangan bergandingan

kemesraan abadi

melewati hari lalu.

Aduhai mawar kebanggaanku

telah gugur kelopakmu

keperdu pohon rimbun

meneduhi akhiranmu

pasti bersama waktu

menyatu rinduku bersamamu

doaku buat mawar kecintaanku

berbahagia di sana di sisi-Nya.

Selayang Utama, 31/08/2016

10.09. 

PERMATA BONDA

Sepasang mata yang bening
kemilau sinarnya
setenang kolam di bawah bulan.

Sepasang alis hitam
rerambut halus di dahinya
kotak fikir yang sarat
mindanya dicerna dengan hebat
kata putus yang ditimbang dengan bijaksana
merahnya ulas bibir yang tidak dipoles
mengulum gigi putih berbaris
sentiasa ada pengucapan ria
buah pilu yang terawang pun jatuh.

Inginku sentuhi bibir merkahmu
yang memandang pengertian
mengalih bayangan-bayangan
gentayangan tidak keruan
jemari yang lemah ini
tidak terdaya lagi mengelus pipimu
hai anak

rindu bergolak.

Selayang Utama, 11/11/2016

10.10.

MENCARI MH 370 DALAM DHUHAKU

Dedaun waktu luruh, satu demi satu

usaha mencarimu tanpa jemu

di bawah langit dunia

menyelak awan-gemawan

mungkin sayap bilahmu tersangkut

di celah-celah sirus, komulus.

Berita penemuan mengujakan

sirna hati-hati yang rusuh.

Tetapi camar pengiring perjalanan

hanya menggeleng-geleng dan tertanya-tanya

“Keberadaanmu di mana?”

Ya Ilahi

andai ia masih melayang 

di atas tinggi langit, turunkanlah

andai ia telah terbenam

di samudera dalam, keluarkanlah

andai ia telah terhampar,

di hutan belukar,  sasarkanlah radar

andai pencarian ini masih sukar, mudahkanlah.

Demi waktu Dhuha-Mu

Keindahan-Mu, kecantikan-Mu,

Kekuasaan-Mu dan Perlindungan-Mu

Rahmatilah kami bersama para Solehin.

Taman Selayang Utama, Selayang, Selangor, 14 Mac 2015

11. SAIFUL ZANAWI

Saiful Zanawi (nama pena — Makna). Dilahirkan di Seremban, Negeri Sembilan tanggal 10 Disember 1986. Merupakan graduan diploma pengajian Filem dan TV, Akademi Seni Kebangsaan (ASK). Pernah bertugas sebagai Penata Bunyi bagi drama dan filem tempatan. Kini bertugas sebagai jurukamera di TheEdgeTv. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, minat terhadap dunia penulisan, menjadi antara perkara yang sering diberikan perhatian. Sebagai penulis baru, Saiful hanya mahu menulis segala makna rasa dalam tiap bait kata yang mungkin suatu hari akan dibaca oleh ramai orang untuk merasai makna yang sama. 

PUISI

11.01. Perwatakan Dunia Ada Bahagiannya. Dunia… (Sebahagiannya)*

11.02. Malam Semalam. Semalam Juga Punya Rasa*

11.03. Tunas Itu Dibiarkan Atas Jalanan. Si Kecil Jalanan*

11.04. Sampai Bila Harus Berperang. Hentikan Peperangan

11.05. Melangkah Dalam Jalan Ini. Jalan*

11.06. Ikatan Darah Yang Sama. Wajah Keluarga*

11.07. Dendangkan Cerita Kita. Kukarang Cerita Kita

11.08. Perasaasn 01. Dalam, Tinggi, Sisi, Indah, Sakit, Hilang*

112.09. Ingin Terbang Lagi*

11.10. Dalam Setiap Segala

11.01.

PERWATAKAN DUNIA ADA BAHAGIANNYA.

DUNIA… (SEBAHAGIANNYA) 

(i)

Dunia Menuju Celaka

Bila Kesat Bahasa Menjadi Zikir

Bermaharajalela.

Tunas Kecil Tidak Di Jaga Sopan Bahasanya

Kelak Besar Berkatalah Apa Sahaja

Soal Keberadaan Dosa Pahala

Dipandang Hanya Satu Mata.

Dunia Menuju Celaka

Bukan Hanya Kau Sahaja

Dia, Aku, Mereka Semua Sama

Kalau Di Lorong Gelap, Tak Menemukan Cahaya.

(ii)

Dunia Menuju Celaka.

Saat Cinta; Kelingking Kau Dan Aku

Bertemu Tanpa Ikatan, Cuba Jadi Satu.

Cinta Sayang Kasih Arjuna Dara Usia Muda

Cinta Pertama Bak Di Kata Orang Dunia

Cinta Suci Katanya Ikhlas Hati.

Jalan Pembawakan Pada Rasa

Jika Tersalah, Jangankan Merana

Jangan Dilupa Pula Binasa

Kemudiannya.

Oh… Dunia Menuju Celaka

Bila Cinta Terpaut; Ikatan Kelingking Yang Tak Punya Apa.

(iii)

Dunia Celaka, Bukan Berpanjangan.

Dunia Harus Dikenal Dalam Penerimaan.

Jalan Klang Lama, 9.30 Malam, 18 Oktober 2013

11.02. 

MALAM SEMALAM

SEMALAM JUGA PUNYA RASA

“Begini Begini…

Begitu Begitu…

Aku Mahu.”.

Usang Rasa Diri Bila Jiwa Tidak Bersama

Lelah Mata Ini Menatap Tidak Kunjung Ada

Keras Senyum Ini Dalam Membiarkan

Dalam Tawa Tangisku Teresak Ikut Rentak

Teriakku Kemudian Kehausan Menggertak

Lara Yang Ada Perkongsian

Bahagia Tak Laku, Kekal Begitu.

Malam

Lenakanlah Rasa Dalam Jiwa Sepi

Bangun Nanti Senyumlah Kembali

Ku Usap Dada Jari Genggam Berani

Ku Usap Hati Jiwa Semangat Diri

Resah Pergi.

Bertemankan Malam

Tanpa Kelibat Bintang Berkelipan

Hidupku Begitu Hidupmu Begini

Begini Hidupku Begitu Hidupmu

Lenakanlah Rasa Dalam Jiwa Sepi

Bangun Nanti Senyumlah Kembali

Supaya Lerai Segala Duka Ini

Supaya Berbalik Kita Pada Keberadaan Dahulu.

Biar Dalam Sedar Nanti

Biar Dalam Celik Peribadi

Biar Hati Rasa Ini Jiwanya Tidak Lena Lagi

Biarkan Malam Kekal Semalam.

Kekal Semalam.

Sunway Giza, Kota Damansara, Pagi 8.06, 6 Februari 2014

11.03.

TUNAS ITU DIBIARKAN ATAS JALANAN.

SI KECIL JALANAN

“Nah.. Ini Wangnya. Jauhlah Kalian Bermain.”

Adakah Begini Atur Caranya?

Adakah Begini Peribadinya Kita?

Si Tunas Berwajah Simpati Dalam Gembira Angkuh

Senyum Di Balik Kecil Tubuh.

Tangis Di Balik Dinding Dunia

Dunia Kemelaratan Dalam Jalanan

Kuasa Sang Celaka Maharajalela.

Apa Hendak Dilakukan Pada Si Kecil Berkeliaran

Berkeliaran Sehingga Senjanya Usia Terduduk Dengan Badan Balut Luka

Merah Nanah, Berdiri Kaki Sebelah

Apakah Si Kecil Ini Keturunannya Harus Kekal Begitu

Di Jalanan Itu.

Lidah-Lidah Alpa Dalam Kata Yang Dusta Menyakinkan, Buat Kita Percaya

Mata-Mata Derita Menangis – Kita Terpedaya

Susuk-Susuk Luka Dalam Jiwa Tunas Itu – Simpatinya Kita Apa Adanya.

Adakah Begini Atur Caranya?

Adakah Begini Peribadinya Kita?

Menghulur Kerana Tidak Mahu Diganggu

Menghulur Kerana Mahu Membantu

Menghulur Kerana Gusar Tunas Itu Bakal Dikasari

Hulurlah…

“Terima Kasih Abang, Kakak, Pak Cik, Mak Cik Duitnya.”

Ini Khayalan Tunas Kecil Itu

Menarik Nafas Lega — Selamat

Pulang Nanti Masih Manis Senyum Di Bibir

Ini Jalanannya Di Jalan Ini.

Sunway Giza, Kota Damansara, Malam Jam 11.24, 31 March 2014

11.04.

SAMPAI BILA HARUS BERPERANG.

HENTIKAN PEPERANGAN 

Dunia Ini Kegersangan Sifat Kemanusiaan

Adakah Kedamaian Itu Milik Kita

Tangisan Dan Darah Yang Mengalir

Pasrah Dan Duka Yang Terlahir

Wajah Tiada Ketawa Terzahir.

Yang Ada Hanya Pengeboman

Yang Ada Hanya Pengkhianatan

Yang Wujud Perpecahan

Yang Wujud Ketakutan

Tiada Persaudaraan Hanya Pertelingkahan.

Dunia Ini Sudah Tiada Indah Pelangi

Sudah Tiada Kisah Indah Di Sebalik Warna Pelangi

Sudah Tiada Yang Berbau Wangi

Di Sebalik Taman Yang Menghiasi Duniawi.

Sudah Hilang Hidup Yang Punya Erti

Melihat Diri Menjadi Saksi

Melihat Diri Dan Keturunan Menunggu Mati.

Hentikan Peperangan

Hentikan Segala Serangan

Fikirlah Soal Masa Hadapan

Untuk Anak Dan Keturunan.

Jangan Pentingkan Diri Kerana Kealpaan

Jangan Pentingkan Diri Kerana Kekhilafan

Jangan Pentingkan Diri Kerana Kekuasaan.

Hentikan Peperangan

Hentikan Segala Serangan

Fikirlah Soal Masa Hadapan

Untuk Anak Dan Keturunan.

Hentikan Peperangan

Wujudkan Keamanan.

Kuala Lumpur, Malam Jam 10.37, 2 Julai 2012

11.05.

MELANGKAH DALAM JALAN INI.

JALAN

Aku Tidak Punya Bait Bahasa Lagi

Setelah Terbang Jauh Berjalan Kaki

Setelah Kulihat Alam Seisinya

Entah Di Mana Harus Kumula

Entah Bagaimana Harus Dikata

Sedang Jemari Pena Kaku, Lesu.

Aku Mulai Menulis Satu Kata

Ide Soal Keberadaan Dunia

Beradanya Aku Atau Dia

Di Sisi Dalam, Luarnya.

“Argghhhhhh.. Persoal Saja Jalanan Kita Di Mana.

Sendiri Atau Bersama-Sama.”

Aku Menulis Dan Terhenti Tidak Habis

Aku Tinggal Isi Tanpa Penutup Walau Selapis

Aku Dah Habis Tidak Ku Menangis.

“Arghhhhhhh… Persoal Saja…?”

Di Balik Yang Tertulis, Apa Yang Sudah Habis

Kertas Kosong Dan Ilham Rasa

Jiwa Manusia Dunia Kebanyakan

Di Balik Tulisan — Nyata Sudah Tertulis

Dipertanya?

Apa Itu Bakalnya Suara Dari Langit.

Untuk Didendangkan Pada Kekasih Untuk Kekasih.

Jalan Dunia Yang Penuh Emosi

Jalan Dunia Yang Banyak Sisi

Jalan Dunia Untuk…

Diri.

Jalan Dunia Dalam Bahasa Sepi

Terduduk Sendiri.

Dikemaskini: Sunway Giza, Kota Damansara, Siang Jam 04.33, 3 Mei 2014

Ditulis: Kota Surabaya, Indonesia, Jam 6.32 Petang, 4 Mac 2014

11.06.

IKATAN DARAH YANG SAMA.

WAJAH KELUARGA

Wajah Keluarga
Itulah Wajah Susah Payah Dalam
Senang Bahagia Sekarang.
Senyum Yang Diambil Dari Ibu
Tabah Yang Diambil Dari Ayah.

Wajah Keluarga
Wajah Yang Paling Dicinta
Walau Kecil Sarat Bergaduh
Penghujungnya — Manja Yang Ada.
Tawa Yang Gamit Suasana.

Wajah Keluarga
Wajah Ayah Wajah Ibu
Wajahnya Kita, Adik Abang Kakak Kita
Wajah Yang Senyum Marah Demi
Warisan Hadapan.

Wajah Keluarga
Wajah Pengorbanan Masa Dan Hari
Wajah Yang Tidak Ternilai
Wajah Memori Abadi Sehingga
Akhir Hari Nanti.

Wajah Keluarga
Wajah Di Mana Waktu Semua Riang Bahagia.

“Izinkan-Ku Kumpul Semula Waktu Dahulu.”

Amanputra, Puchong, 26 Ogos 2014, 8.02 Malam

11.07.

DENDANGKAN CERITA KITA.

KUKARANG CERITA KITA

Kukarang Sebuah Cerita

Bukan Semata Puisi Cinta

Sebuah Cerita Di Sebalik Rasa

Antara Kita Dan Dunianya.

Kukarang Dalam Cahaya

Segala Makna Di Balik Bahasa

Yang Lebih Indah Dari Kata

Di Balik Seloroh Jiwa Gelora.

Hadir Cintaku Dalam Usaha

Usaha Rasa Untuk Bersamamu

Kulagukan Cerita Dariku Untukmu

Biar Dunia Dendangkan Ia

Dendang Semula Cerita Kita

Dendang Semua Bahagia.

Sesama Kita Damai Bercinta

Seperti Syurga Di Hadapan Mata

Bukanlah Aku Penglipur Lara

Tercipta Aku Untuk Dia

Inilah Cerita Kita.


Senawang, Negeri Sembilan, Pagi Jam 08.34, 1 Julai 2014

11.08

PERASAAN 01.

DALAM, TINGGI, SISI, INDAH, SAKIT, HILANG

Dalam Rasa Terlalu Memaksa

Dalam Hati Selalu Sendiri

Dalam Bercinta Ingin Bersama

Dalam Susahnya Dicari Erti.

Tinggi Ke Langit Sayang Kau Kupuja 

Tinggi Lagi Kubuang Egoku

Tinggi Lagi Semangat Mahu Berada

Tinggi Keberadaan Di Hatimu Buat Aku.

Sisi Kiri Sisi Yang Kau Mahu

Sisi Kanan Sisi Yang Kau Perlu

Sisi Di Sini Di Sana Kau Ertikan Rasa

Sisi Di Mana Sebenar Yang Kau Pertanya.

Indah Terlalu Indah

Indah Memoir Terluka

Indah Di Dalam Gundah

Indah Khabar Dari Rupa.

Sakit Aku Jatuh Tak Terkata

Sakit Jiwa Tidak Sempurna

Sakit Lagi Rasa Hati Dalam Bicara

Sakit Ikhlas Kau Balas Kecewa.

Hilang Kelam Dalam Asmara

Hilang Asmara Dalam Dilema 

Hilang Dilema Dalam Terluka

Hilang Terluka Dalam Cintanya.

Kuala Lumpur, Pagi 4.27, 24 Oktober 2014

11.09.

INGIN TERBANG LAGI

Mereka Di Sana Terbang Tinggi Bersama Mimpi 

Aku Di Sini Menginjak-injak Kaki 

Mencari Paksi Sendiri.

Mereka Selesa Di Jalanan Yang Jauh Itu, 

Setelah Berbakti Pada Mimpi, Mimpi Nyata Bangun Sendiri.

Namun Aku

Aku Kekal Pada Jalan Ini 

Walau Tahu Diinjak Kembali Kepala 

Pada Paksi Kaki Berdiri

Untuk Pastikan Mimpiku Bukan Mimpi Lagi.

Padanya Kita Gagah Berbakti 

Padanya Juga Kita Jadi Saksi 

Padanya Juga Berlawan Kita, Kita Bukan Balaci? 

Padanya Diberitahu; Kita Punya Harga Diri?

Aku Berjuang Untuk Diri Sendiri

Aku Ingin Terbang Lagi

Terbang Dalam Paksi Yang Aku Sayangi

Terbang Tinggi.

Aku Ingin Terbang Lagi

Pada Tapak Di Mana Menginjak-injak 

Mencari Paksi Sendiri Untuk Berdiri.

Ingin Terbang Lagi

Terbang Di Langit Luas Tinggi

Melihat Kembali Diri Di Bumi.

Kuala Lumpur Convention Center, 13.04 Petang, 7 April 2015

11.10.

DALAM SETIAP SEGALA

Dalam Kebisuan Bahasamu
Aku Tahu Aku Rasa
Betapa Engkau Tidak Mampu
Menyatakan Jiwa Sama Dalam Belahan Hati Berbeza.

Dalam Setiap Lirik Matamu
Aku Bimbang Kerana Aku Tahu
Kau Melarikan Lirikan Kiri, Dan Kanan
Menyatakan Engkau Malu, Lalu 
Tersipu Aku Dalam Berkenan.

Dalam Setiap Hitungan Jarimu
Aku Lihat Aku Pandang
Kau Umpama Gelisah Menghitung Waktu
Menyatakan Engkau Bersedia Mengikat Jari
Tanda Setuju Untuk Dipimpin Selalu.

Oh… Engkau Bersuara Akhirnya
Ingin Aku Bertanya, Tenggelam Dalam Lunak Nadamu.

Aku Membisu
Aku Melirikkan Mataku
Aku Menghitung Jariku
Semua Tidak Menentu Arah Tidak Tentu Hala.

Dalam Setiap Segala Itu
Adakah Engkau Merasa Sama Seperti Aku.

“Apakah Kepayang Ini Mabuknya Aku Seorang?”


Hospital Pantai Bangsar, Kuala Lumpur, 24 April 2015: Jam 0341 Petang

12. WAHYU YUDI

gaksa-gambar-wahyu-2.png

Wyaz Ibn Sinentang.  WYAZ (Wahyudi Abdurrahman Zaenal) IBN SINENTANG lahir di kota Pontianak tanggal 24 April 1966. Mulai menulis puisi sejak tahun 1980. Selain puisi, juga menulis cerpen dan artikel. Karya-karyanya pernah dimuat di beberapa media lokal,  nasional, maupun negara jiran. Karyanya juga terangkum dalam beberapa antologi puisi dan antologi cerpen. Kini mempunyai enam kumpulan puisi dan sebuah kumpulan cerpen. Saat ini menetap di kota Ketapang (Kalimantan Barat), Indonesia. FB: Wahyu Yudi. 

PUISI

12.01. Sekoia

12.02. Taksa

12.03. Sukadana

12.04. Iktikaf

12.05. Epilog Senja

12.06. Hajar Aswad

12.07. Dikotomi

12.08. Spiritual

12.09. Bom

12.10. Sang Penyajak

12.01.

SEKOIA

Ingin tegarku menjulang kekar bagai perjalanan hidupmu mencumbu masa
rekam sejarah hingga rambut memutih semangat tetap flamboyan perkasa
jilat api pun luluh terbius aura meranggas imaji rasa.

Lisan kisah tutur berabad ikon melegenda patron bagi jelata
kukuh menjulang pelindung setia saksi bisu bergelindingnya ego takhta
kembali muda melahap residu ketamakan topeng yang meruwat kata.

Di labirin malam aku renungi makna anatomi lembut kekarmu
bekal rahasia sebagai jampi pamungkas taklukkan amarah angin berilmu
lantaran netra dunia telah dibutakan oleh sekebat kertas semu.

Bumi Ale-Ale, 19-10-2016

Nota:
Sekoia (Inggeris sequoia, disebut “se-koy-ya”), nama pohon tingginya bisa mencapai 115 meter dan diameter 7-8 meter, penghuni hutan Conifer wilayah subtropis. Pohon terbesar ciptaan Tuhan dan paling panjang umur. Ia menembus batas milenium. Bisa 1500-1800 tahun usianya. Di lain referensi, umurnya bisa mencapai 3000 tahun.

12.02.

T A K S A

Rekah cemara mengering di ujung senja hilang memorabilia hati
bukan lantaran sanjung segumpal awan hadir mengisi sunyi hari
rebah ranting-ranting kecewa nantikan janji angin taksa kelabui diri.

Tawa canda cuma cerita terbungkus rapi mata simpan kecewa
gemuruh dada menyesak bisu kata terkatup angan terlalu jemawa
balairung senja memang tak bisa dilarung terkondisi labil jiwa.

Selongsong rindu abai nalar sesungguk kesah hampa menyublim pilu
terawang amor tersamarkan gerhana petaka, akad beludru tertikam sembilu
sudahi saja bunga-bunga kepalsuan perdaya hasrat anggap angin lalu.

Bumi Ale-Ale, 19 Oktober 2016

12.03. 

SUKADANA

Elegi syahdu merindu pada seraut wajah tulus maknai rasa
syal kelabu tak luput dikenakan tiap musim bangunkan mata
senyum tipis hiasi bibir yang setia berzikir lewati derita.

Dia diam saat kata-kata berjumpalitan kenang ikrar telah memupus
waktu mengungkit kecewa dahan asanya menguning retak nyaris lampus
kenangan takkan bisa diubah namun hati jangan sampai tergerus.

Bersama terik ubun matahari perjalanan semusim memendam suka duka
kata tinggal kata adonan asa susut bayangi pelupuk terluka
lantaran firasat bergumul ragu sebelum kekuatan cinta datang membuka.

Bumi Ale-Ale, 6 Oktober 2016

12.04.

I K T I K A F

Gelap selimuti malam kumandang azan memanggil umat Isya mendekap
wajah senja tertatih batin terpanggil nuju surau munajat menghadap
sebuah pinta yang telah lama belum terkabul hati mengungkap.

Gelap kali ini kekal dalam perjalanan panjang wajah senja
segalanya penuh noda dan dosa iman bergelut dalam tanya
sementara portal penantian kian menggunting jarak kematian menatap jiwa.

Iktikaf dalam gamang relung kesadaran terbuka bangkitkan lagi asa
termangu sesal sesaat hati telanjur gibah tercemar kata-kata berbisa
air muka memucat menunggu maaf diijabah hingga napas binasa.

Bumi Ale-Ale, 29-09-2016

12.05.

EPILOG SENJA

Bukan salah dunia dia hanya berputar pada sumbunya saja
bukan pula salah belantara dia hanya korban nafsu manusia
bukan juga salah rembulan dia hangatkan warna malam kita.

Ketika saling menyalahkan, kebenaran beranjak tiada mau kembali menyapa
kelimpungan nantinya sesal bahanakan hilang nikmat duniawi jadi derita
ketimpangan ini lama sudah mengakar semenjak iblis kobarkan goda.

Kembali diuji batang kokoh dengan kebesaran menyimpan congkak dajal
kebenaran pudar di pundaknya zaman telah menguliti tawakal
harum surga jauh dari rengkuh busuk jasad menebar kekal.

Bumi Ale-Ale, 20 September 2016

12.06.

HAJAR ASWAD

Ingin gapaimu belum masa tubuh datang suci belum terbungkus
mata natap kerinduan mendalam panggil hati sadarkan niat tulus
hasrat terus kulum waktu tegar pohon tawakal menanti lurus.

Saat ini kurasa aura pesona ajak kalbu untuk berpikir
benahi perilaku dunia upaya membuka jalan nuju sakral terlahir
detik gaib ikhlas senantiasa tumbuhkan kukuh diri terus berzikir.

Rida Ilahi moga suatu kesempatan dapat berlabuh pada hasrat hati
entah kapan waktu jua nanti akan datang berbaik menyalami
renungi dalam diam yang penuh makna agar sukma berseri.

Bumi Ale-Ale, 11-09-2016

12.07.

DIKOTOMI

Anyir darah gosong mesiu tandai masa lampau penuh pasung
derita bukan hanya setahun menyemat tapi berabad membusung
namun tiada paham generasi jangankan apresiasi sejarah kabar burung.

Anyir darah kini dibeset jarum suntik permainkan nyawa semaunya
wajah-wajah layu menggigil di sudut waktu pun terbuang percuma
dan lebih tak paham lagi hargai perjuangan para tetua.

Anyir darah menebar sangit di sekujur ilustrasi perjalanan hidup
nisan tak bernama lahir kembali bersama sunyi yang terkatup
tinggal nilai kebaikan menanda lirih pada sesungguk roh melapuk.

Bumi Ale-Ale, 21 September 2016

12.08.

SPIRITUAL

Begitu mudah jiwa terpuruk cari penyejuk iman tanpa kurasi
manjakan khilaf dengan teori-teori gubahan sesama manusia akhirnya terjerumus
jiwa bukan batu dia roh punya rasa halus menyentuh.

Sulit untuk dimengerti ketika wajah dengan kearifan sekadar topeng
menjanjikan kebenaran mutlak namun hanya makna di ujung bibir
semua hanya simbol di hadap khalayak tidak untuk dipungkiri.

Allah mahaadil, terungkap kebusukan terstruktur jengah melukis wajah pongah
penyejuk iman abadi hanya Engkau sejuk melebihi yang sejuk
biarlah kembali kepada kodrat ketimbang sodorkan wejangan tak layak.

Bumi Ale-Ale, 3 September 2016

12.09. 

B O M

Betapa naif saat pemicu ledakkan tubuh luluh tinggal serpihan
jiwa ke mana perginya bimbang dalam penyempurnaan terminal akhir
dibaiat ideologi dicuci otak jati diri gugur diperbudak keadaan.

Betapa rancu ketika harga-harga barang melambung semaunya ekonomi terpuruk
jelata melongo tanpa bisa berbuat apa-apa si kaya terbahak
umara lengah terjebak kesepakatan global kesenjangan pecah belah negeri.

Bom waktu meradang siap berangus bukan semata karena paham
semua berakar dari kampung tengah minta disempal sesuap nasi
kemiskinan picu amarah akal ambigu malah dianggap sebagai lawan.

Bumi Ale-Ale, 3 September 2016

12.10.

SANG PENYAJAK

Tubuh malam sawan bergelimang darah dosa meraja di mana-mana
mengalir khamer dunia secawan anggur kenikmatan berdansa kata kebohongan
dia terpekur kesia-siaan menipu gurat wajahnya benar-benar merah mengental.

Beratus bahkan beribu kata sudah dirangkai untuk menyejukkan prahara
amarah demi amarah menyusup dalam bait-bait yang tampak santun
provokasi majas termarginalkan karena kepentingan segelintir larik terlahir prematur.

Dia diam tapi nuraninya berontak enggan sudahi permainan diksi
aroma khamer kian karib, ilham berlompatan mengalir tanpa kompromi
tak ada kebenaran di dunia pikirnya menikam makna sajak.

Bumi Ale-Ale, 2 September 2016

13. YUDI M BARZAH

Gaksa-gambar-yudi.jpg

Yudi M Barzah, lahir di Bandung 41 tahun yang lalu, pada 8.11.1976. Lulusan Sarjana Seni dari Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI), Bandung pada tahun 2000. Menulis puisi sejak duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMP) tahun 1990-an, sampai sekarang. Selain menulis puisi, aktif di dunia teater dan kesenian di kota Bandung.

PUISI

13.01. Cikajang

13.02. Jerebu Waktu

13.03. Aroma Diri*

13.04. 2017*

13.05. Lelaki Tua Di Pasar Andir

13.06. Qana’ah

13.07. Di Sayap-sayap Camaar Samar

13.08. Kesal?

13.09. Melodrama Telaga Cinta

13.10. Tubuh (Elegi Perawanan)

13.01.

CIKAJANG

Cikajang diterawang kenang
Terbayang gadis berselendang
Rambut tergerai melambai panjang
Berjalan pinggang melenggang
Di perbukitan teh luas membentang.

Cikajang diterawang kenang
Meliuk-liuk jalan bermesra uap Kamojang
Hangat sejuk hawa pegunungan
Bertandang gunung Papandayan
Menjulang mengajak berpetualang.

Cikajang diterawang kenang
Garut pangirut dodol bersandang
Oleholeh buah tangan saat pulang.

Cikajang napak tilasku mengeram
Beranak bayangan seseorang
Yang terus hidup dalam kenang
Tak akan karam hilang dikubur malam.

Bandung, 04/01/2017

# Cikajang: nama daerah di Garut.
# Kamojang: pembangkit listrik tenaga uap dan tempat wisata alam air-panas.
# Dodol: makanan khas Garut.
# pangirut: slogan nama kota Garut.

13.02.

JEREBU WAKTU

Suguhi aku! tentang raungan dapur berbilik bambu, menanak nasi di atas hawu serupa tungku, berbau aroma debu, dari masa kanak-kanak dulu, saat ibu mengais pilu, sebab beras dipenuhi kutu.

Oh di mana sekarang aku? Wajah-wajah syahdu mengiris kalbu, sesak nafas menghirup jerebu, yang dibawa angin dari pembakaran hutan tak kenal waktu, demi komoditi yang belum tentu, dinikmati oleh anak cucu.

Oh jerebu, harus ke mana aku mengadu?
Paru-paru sesak di kubur waktu.

Bandung, 01/01/207

13.03.

AROMA DIRI

Melati melati
Ke sukma
Aku mengaji
Ciumi putih wangi
Di kelopak hati
Damai jiwa bersuara
Berkudung daun hijau toska
Iqra cinta dikalungkan mata
Dalam sekuntum pribahasa bunga. 

Memetik metafor dzikir asmara
Dari seorang wanita
Untuk dibawa ke altar do’a
Dalam ruang menghadap-Nya
Meminta segala impian asa
Laku insan tak daya tak upaya
Lakoni takdir kehidupan nyata.

Bandung, 05/01/2017

13.04.

2017

Perdu merindu
Ilalang hilang
Disemai tunas
Tak pernah tuntas.

Meranggas!
Dedaunan pohon
Tergilas!
Sengatan panas

Perjalanan
Mengukir cadas
Di getas darah menetas
Merentas!
Serupa wajah ganas.

Lembaran
Melukis sketsa kertas
Keras!
Membrangus segala kenyataan
Yang menindas
Di ruang-ruang tak terbalas
Hanya menyudut
Disandaran bertuah
Ikhlas?

Bandung, 01/01/2017

13.05.

LELAKI TUA DI PASAR ANDIR

Belum juga fajar reda merenda manja, kau telah menggayuh letih, diantara subuh yang masih jauh, merenda kaki berselimut but menelusuri rizki di becek pasar yang semberawut, memungut sisa sayur terjatuh dari bandar kehidupan yang angkuh, demi harapan mendapat sarapan setelah shalat subuh.

Kau lelaki tua dengan rupa kriput sketsa duka, menjajakan tenaga sebelum mata terjaga, berjaket sobek dihiasi kupluk coklat senja, melukiskan manusia yang tak menyerah pada samsara raga, ikhlas jujur tanpa laku meminta-minta.

Kau lelaki tua dengan rupa kriput sketsa duka, cahaya cinta ada di binar kedua bola mata, mengajarkan aku kepada rupa seorang bapak, izinkan aku meminta mantra, dari ubun-ubunmu yang dipenuhi ilmu nyata, dalam mengarungi kehidupan dunia, tanpa basa-basi teori semata.

Bandung, 02/01/2017

13.06.

QANA’AH

Geladak perak
Menyeruak sajak
Sorak serak
Berbudi akhlak.

Di alun lapang hati
Se-iya nurani ragawi
Bergerak!
Jumpai ma’dah darah
Mutma’inah
Ranah qana’ah
Hidup berpetuah!
Ajaran benar tak ‘kan salah
Memilah syadrah?
Membeku pasrah?
Syariat bermunajat
Tuhan tidak melaknat
Umat
Yang teguh berdiri
Menghadap kiblat?

Bandung, 02/01/2017

13.07.

DI SAYAP-SAYAP CAMAR SAMAR

Samar samar camar
hinggap di tepi tepi
tepian karang
terjal!
curam!
memandang mandang
pandangan ke dalam
di kedalaman
lautan
biru melambai lambai
rindu
diburu buru
waktu
gelombang topan
hambatan
menghantam hantam pelayaran
tawa! akal! mengakal
dikepal sabar tawakal
jadi pegangan berkapal
arungi samudera kehidupan.

Bandung, 1998-2017/01/03

13.08.

KESAL?

Separau gagak
Suara ditampar sajak
Sayap laron terinjak
Kekuasaan menyeruak
Di kaki-kaki tak berakhlak.

Di jalanan di obral
Jargon-jargon moral
Oral
Sebatas iklan hayal
Di buih busa akal
Mengakal akali akal
Demi kekuasaan mengekal
Dikepal
Aaah… semua hanya bikin kesal!

Bandung, 06/01/2017

13.09.

MELODRAMA TELAGA CINTA

Telaga mewarta tirta
merengkuh dentuman dada
di tepi hati semilir cinta
membuai ungkapan suara jiwa

di dendangan mata pria dan wanita

merajuk kesumat raga
di helaan nafas lega
menciumi damai suasana
semesta berbicara
lewat bibir sukma
episod melodrama
berakhir dalam titik air mata suka.

Bandung, 06/01/2017

13.10.

TUBUH (ELEGI KEPERAWANAN)

Aku tampar kau dengan renda jingga
Benang merah sejarah luka
Dari tilas tertimbun puing-puing cinta
Aku membaca kau dengan merana
Disaksikan kejujuran muka
Yang dihiasi sembab mata
Tanda air mata bermuara.

Kau wanita dengan luka menganga
Terkhianat sang durjana
Rayuan kumbang pengisap bunga
Di ruang muslihat labirin nafsu asmara
Menghamparkan cinta di altar gelora
Menghamburkan rindu ke ranah nafsu
Mengeluhkan desahan peluh membasuh
Tubuh rubuh!
Hingga memejam mata di nikmat laknat
Memanjat hajat hasrat syahwat
Disemai tubuh menggeliat
Melejat!

Kini kau menyendiri dalam sunyi
Kumbang lari memburu bunga pagi
Yang masih dihiasi embun tirta suci
Kau merana dalam layu hati
Mengurung sesal di tepi-tepi diri
Senyap sepi
Menyetubuhi langkah kaki
Pergi!
Membawa kepala tertunduk ke bumi
Mencari-cari arti cinta sejati
Yang dapat merengkuh
Segala kenistaan tubuh.

Bandung, 08/01/2017

14. ZAIRID 87


zairid 87.jpg

Zikree Ridhuan Baharim. Umur: 28 Tahun. Tarikh Lahir: 22 Jun 1987. Warganegara: Malaysia. Jantina: Lelaki. Tinggal di Rembau, Negeri Sembilan D.K. Graduan Cosmopoint International College of Technology (CICT). Pendidikan Tertinggi: Diploma Komputer Grafik. Mula bergiat dalam penulisan sejak di bangku sekolah menengah, bermula dengan sajak dan puisi tradisional. Pendidikan asas penulisan kreatif dan kesusasteraan ketika di sekolah menengah. Pernah mengikuti kursus penulisan kreatif anjuran KARNADYA Publishing sekitar 2007/2008.

PUISI

14.01. Realiti Sebuah Kata-kata*

14.02. Keamanan Yang Hilang*

14.03. Insan Pendidik*

14.04. Tafsiran Sastera Melayu

14.05. Syair Perantau Pulang*

14.06. Jalinan Persahabatan*

14.07. Pertemuan Yang Menghinakan*

14.08. Pepatah Melayu*

14.09. Kali Ini, Dahulu, Sekarang, Atau Kini

14.10. Lamunan Asyik*

14.01.

REALITI SEBUAH KATA-KATA

Dalam biasan indah rupa

Adalah coretan kata-kata khabaran

Menyemarak di setiap sudut imaginasi

Memesongkan hakikat dan realiti.

Bicara manis mengungkap rasa

Di sebalik janji, khianat, kebenaran, dan kepalsuan

Manakah lebih berkuasa?

Antara nafsu, dendam, kuasa, dan rasa.

Lemparan kata-kata fitnah berbaur dendam

Bagai salakan anjing liar memburu perhatian

Perikemanusiaan dipinggirkan, amanah dikhianati

Demi mencapai matlamat yang sia-sia.

Apa ada pada cinta dan kasih sayang

Hanyalah susunan abjad membentuk frasa

Sedang manusia hidup buangan seperti haiwan liar

Yang kuat berdiri megah, yang lemah tersepi bicara.

Kepuraan berselindung di sebalik kejujuran

Kebenaran tersisih jauh, dan keikhlasan hanyalah mainan manusia

Tiada lagi kata sejujur sifat, tiada ungkapan setulus hakikat

Bagai menanam tebu di pinggir bibir

Manis di mulut, pahit di hati.

14.02.

KEAMANAN YANG HILANG

Tawa, riang semalam, hilang bagai hening fajar pagi

Bisu bandar ini, suram bumi ini, tanpa kerelaan

Datangnya tidak dijemput, sepantas kilat melenyapkan segalanya

Tanpa kasihan dan ihsan, seperti terkunci minda mereka.

Tempat ini sebelumnya menjadi tumpuan, penuh dengan keindahan dan kemewahan

Tapi kini, tempat ini penuh dengan penyeksaan

Dihujani peledak digegarkan dengan tembakan dan peluru ganas

Hanya serpihan bandar menghiasi tempat ini.

Di manakah wira, yang kononya gagah melontar bicara?

Di manakah pemimpin, kepala negara sanjungan rakyat?

Hilangkah suara anda, atau sekadar tempikan di kala senang

Tidak cukupkah rakyatmu yang terkorban, atau masih kurangkah balu-balu dan anak yatim-piatu?

Bumiku menangisi dari tangan kemodenan

Bumiku meronta dari luka peperangan.

Renunglah pada diri, apakah punca segala musibah dan bencana ini?

Kita pembentuk tamadun, pencipta insfrastruktur dan pembangun dunia

Bukankah akal dan hati saling bersatu membentuk insan?

Turutilah kewarasan akal, yakinlah pada gerak hati yang suci

Kita bermula dari Yang Esa, dan berakhir kepada-Nya

Allah s.w.t., Tuhan semesta alam.

14.03.

INSAN PENDIDIK

Teguhmu gah dan akur dengan semangat berkobar

Melihat kami pada dasarmu yang suci

Tiada keruhan jiwa, prasangka, dan titik-titik noda

Perihalkanlah kemurniaan sanubari kecilmu.

Langkah insan sutradara kami

Kecil tapakmu, besar jasa dan bakti

Tiadalah kami memberi, sedang banyak yang telah diterima

Sayangnya kami ini, meminta secebis ilmu darimu.

Lihatlah betapa luas langit biru

Dan di antara kepulan-kepulan awan kecil, adalah kamu

Menghiasi langit biru dengan tompokan putih selembut salju

Dengan dingin hujanmu.

Membara tekad dan yakinmu

Jitu doa dan keikhlasanmu

Tidak setimpal harta dunia

Fatamorgana yang menghancurkan.

Walau lembut belaianmu

Walau tegas seruanmu

Walau menghiris nasihatmu

Sekalipun pahit tindakanmu

Sehingga kini aku sedar, tanpa ini semua, tiadalah insan sebaik manusia.

Lipatan sejarah lalu, akan kuukir, dihiaskan permata dan dibentuk seindah rupa

Lalu dihadiahkan kata-kata indah, dan disaluti dengan lunaknya senyuman

Agar kekallah ia dan terus bersemadi

Untukmu wahai pendidik.

14.04.

TAFSIRAN SASTERA MELAYU

Damai cereka ini, indah tulisannya

Di titipan detik dan hayunan waktu

Tetap kekallah ia sebagai sesuatu itu

Walau berabad lagi.

Dihidupkan lara, ditiup asmara

Bangkitlah cerita, binaan plot

Lalu dihidangkan seni ini sebagai tatapan

Penglipur lara hidup sentiasa.

Buaian dendangan lagu syair

Bergema pencak pentas puisi lara

Disulami pantun dan gurindam

Seloka diajuk, berderai gelak ketawa.

Sejarah lalu hikayat lama

Tanda dan lambang bangsa waja

Bertabur keringat, semangat, dan minda

Bertebaran gema, lentur pewaja

Hiduplah sejarah penuh bermakna.

Hanya harta ini untuk kita bersama

Sastera lalu, ciptaan tulen

Sastera moden, garapan terkini

Hingga selamanya.

14.05.

SYAIR PERANTAU PULANG

Rayuan jiwa sukar dimengerti

Tanah tumpah menuggu bakti

Hujan emas telah dinikmati

Ibumu kesepian setia menanti.

Harapan lalu, iltizam semalam

Kenangan pahit sejarah silam

Telah kutempuh onak yang kejam

demi sejalur cahaya yang suram.

Kepompong sempit, tinggallah di sana

Matlamat kini pada Menara

Dilambung ombak, dicabar dahaga

Demi mereka ku teruskan jua.

Pantang mengalah, tiadalah berundur

Hidup berjaga janganlah tidur

Maruah ditegang, marah dikendur

Bukanlah kita bangsa yang mundur.

Berlalu sudah tahunan lalu

Hanya tinggal sekelumit bulu

Tiadalah angkuh sombong melulu

Panjatkan syukur berusaha selalu.

Wahai bonda bersabar iman

Tiadalah aku anak sialan

Kasih ibu tiada terlawan

Menanti kupulang ke kampung halaman.

Negara ini tempat kami

Akan kucurah segala bakti

Demi bangsa, agama, dan pertiwi

Kerana kami bangsa yang berbudi.

14.06.

JALINAN PERSAHABATAN

Kami adalah satu

Menerpa ke langit, menghentam ke bumi

Serasi jiwa, seiras fiil, dan setulus keakraban

Tidaklah bererti, andai jari tiada berkuku.

Dahulu, aku sendiri, mencari-cari bayu

Aku rindu pada tiupannya, dengan dingin kasarnya

Kau menyejukkan hati yang membara

Kau menghangatkan tiap-tiap kemuraman.

Dari pandangan pertama, gemuruh jiwa

Kita bertemu bertukar kata dan rasa

Singkirkan rasa malu, yakinkan diri

Lalu utuhlah kita, insan yang bersahabat.

Berputik cinta bungaan kasih

Akal membayang setitik keinginan

Hati mentafsir kata-kata indah

Bersama dan selamanya.

Bingkas, tanpa sedar, lamunan panjang terhenti

Kita ditakdirkan berjumpa, namun berpisah

Suratan ini tanpa penyebab, dugaan kita

Walau tangisan darah, sekalipun tiada berubah.

Pergimu, pergilah jua

Bersama kita berpisah selamanya

Akan kau bersemadi di dalam jiwa

Hingga bertemu di takdiran datang.

14.07.

PERTEMUAN YANG MENGHINAKAN

Terpaku, seni, tinggallah aku di sudut sunyi

Tak terpakai, lamunan indah panorama dusta

Terpipih jauh, kerlingan hina memerangkap

Di mana?, aku mencari ruangan kosong.

Serlahlah, serahlah kewibawaan menerpa

Tidak bererti segulung kecermerlangan, demi sebuah pendapatan

Laluan sepi, menanti mangsa baru

Lantas menelan hingga ketemu pembebasan hidup.

Pertemuan dengan fantasi ini

Seakan tiada kesunyian lagi

Hidup dan mati tiada berbeza, seakan sama

Diri ini hidup seperti tiada mati.

Indah…, serasi…, utuh…

Tiada dapat memisahkan antara dadah dan aku

Tiada lagi sahabat bernama insan, tiada lagi mahluk bernama insan, tiada keluarga bernama insan

Hanya morfin, ganja, heroin, syabu, dan ectacy yang menemani hari-hari terakhir ini

Titian lembah beracun, hina dan durjana.

Masa, berlalulah…, berubah… terhenti…!

Akan ku persetankan ia, namun memisahkan aku dengan dadah, tidalah berdaya

Jangan kau kata ia najis, ia adalah aku dan tetap bersama ku

Hingga ke akhirnya.

14.08.

PEPATAH MELAYU

Lagak mendada, melaung tempikan

Habuk pun tiada, berkecundangan.

Kalau ruyung dihentak gopoh

Sagu berderai, pokoknya runtuh.

Kata melangit, kasihnya membukit

Bak nangka tengit, isinya pun sedikit.

Melulu berlari, sesat di persimpangan

Jangan mencari, sakit di badan.

Apa ada pada sekajur keindahan

Bagaikan kuda melompat ke tuan.

Jangan mengintai barang tidak tahu

Nanti tersadai tangan dan bahu.

Cantik molek, gadis pingitan

Kalau tidak bersolek, kalahkan setan.

Hanyut perahu hilangnya nahu

Hidup tak tahu, mati tidak mahu.

Kuku digigit, mata melirik

Badan bau tengit, tak makan didik.

Kaki melangkah diiringi kentut

Tersilap langkah, tersalah tuntut.

Melaga ayam, hakim tiada

Aksi suram, hasil tak ada.

Tenung-tenung penyu di pantai

Tak makan, termenung, badan terkotai-kotai.

Dinda terjatuh, kanda menyambut

Keluarga diruntuh, anak direbut.

Minum setempayan, makan sedulang

Perut meroyan, hati meradang.

Sedikit-sedikit lama-lama membukit

Sakit-sakit, lama-lama menjerit.

Padi masak kuningan emas

Kepala rosak, akhlak terkupas.

Kerlingan manja, dada bergelora

Badan dijaja, buaya tidak bersuara.

Taman indah, hiasan alam

Tidaklah berfaedah, dijadikan maksiat malam.

Gadis jelita dikatakan merata

Gadis marah dikatakan murah.

Lelaki kacak nampak berlagak

Nampakkan bodoh, jika asyik bergaduh.

Dari wadah, indah lantera

Indah khabar, ceritanya tak sudah-sudah.

Dari lembing, turun ke awang

Dari sumbing, menyalah tanggapan.

Danau indah, lembah gemalau

Kelunya lidah, bersoal kalau.

Celoreng seloroh gamat sekitar

Usah gelojoh, kesumat ketar.

14.09.

KALI INI, DAHULU, SEKARANG, ATAU KINI

Kali ini, tempua, bersarang di ranting

Bawahnya ular di dahan sebelah tupai

Kita, dahulu seperti tempua dalam era imperialisme

Tapi, ubi kayu telah berganti makanan ringan dan fast-food sekarang.

Kali ini, hutanku lengang

Tiada kehijauan dan kesegaran

Kami dahulu seperti hutan yang penuh kehijauan adat, dan kesegaran agama

Tapi kini kita ketandusan identiti dan jati diri

Daripada sogokan barat dan kekacauan budaya.

Kali ini, wajah sungaiku dicemari toksid dan racun

Ikan hilang punca, mati tersadai, tak hidup lama

Dahulu bangsaku dicemari onar budaya barat dan maksiat berleluasa

Tapi kini, dunia porak-peranda dengan kemanusiaan yang hilang

Peledak berleluasa, dan terhimpitnya manusia demi kehidupan.

Kali ini, udaraku tercemar dengan racun dan debu

Ozon menipis dan suhu tidak menentu

Kita dahulu, dihimpit inflasi, kemelesetan ekonomi, serta penyelewengan yang berleluasa, dan tekanan perasaan

Tapi sekarang kita diasak dengan globalisasi dan pengangguran.

14.10.

LAMUNAN ASYIK

Kusisip mawar itu, tika kausedar dalam asyik

Alunan angin syahdu membuai kita bersama

Degupan panas jantungku bersatu dengan detik dan waktu

Wajahmu di mana-mana, lenaku dibuai cintamu.

Secangkir, senyuman itu, mematahkan bahang setiap hati

Tiap tingkahmu bersemadi dalam perasaanku

Runtun surammu berarak ke jiwaku

Waktu hibamu memerangkap aku bersama

Saat ceriamu menyinari hidup ini.

Ingatkah dikau akan janji sang angin

Ingatkah dikau pada setianya si pungguk

Ingatkah dikau sedang pantasnya waktu itu

Maka aku tenggelam sendirian dalam meniti kedewasaan ini.

Kau rangkumkan fitrah kewanitaanmu

Kau uraikan ego kelelakianku

Kau bisikan kata-kata manis

Hidupku berubah masuk bersama dalam fantasi kita.

Kuharap bahang asmara ini bertahan lama

Hingga akhir masa

Agar kita kukuhkan bukti cinta tulus ini dalam diari waktu dan utuh

Biar seribu tahun, kau tetap mapan di hatiku

Tetap di sana hingga ke pintu syurga.

TAMAT.